Skip to main content

Satpol PP Segel Bangunan 4 Lantai Jalan Jimerto No 28

SURABAYA (Mediabidik) - Karena tidak sesuai dengan Ijin Mendirikan Bangunan (IMB) gedung 4 lantai tempat bimbingan belajar (Bimbel) Jalan Jimerto No 28 Surabaya di segel Satpol PP kota Surabaya.

Kasi Penindakan Satpol PP kota Surabaya Iskandar mengatakan, memang betul hari ini, kami melakukan sanksi adminitrasi. Dalam hal ini, istilah kami penyegelan.

"Dimana bersama OPD terkait, Cipta Karya, kecamatan dan kelurahan Genteng memberikan atribut tanda silang,"terang Iskandar saat ditemui diruang kerjanya, Rabu (17/1).

Iskandar menambahkan, penyegelan berdasarkan surat penertiban (Bantib) dari Cipta Karya dan Tata Ruang. Dimana obyek tersebut sudah memiliki IMB tapi tidak sesuai.

"Kenyataan ada beberapa bangunan, dimana sempadannya tidak boleh dibangun, kenyataannya dibangun."ucapnya.

Ditempat terpisah Lasidi Kabid Perijinan Dinas PU Cipta Karya dan Tata Ruang saat dikonfirmasi membenarkan, benar kita mengeluarkan IMB untuk jalan Jimerto 28.

"Karena ada bangunan yang tidak sesuai dengan IMB,"ujar Lasidi.

Lasidi menjelaskan, pelanggarannya, bangunan bagian belakang melanggar garis sempadan jadi tidak sesuai dengan IMB.

"Waktu IMB keluar mereka belum bangun. Taunya, setelah bangun tidak sesuai dengan IMB,"pungkasnya.

Dia menambahkan, sebelum keluarkan bantib kita sudah kirim surat panggilan 1, 2, surat peringatan, tapi mereka tetap mengabaikan.

"Bangunan itu 4 lantai, cuman yang belakang melanggar sempadan," jelasnya. (pan)


Comments

Popular posts from this blog

Hari Pahlawan 10 November

Komisi B Minta Pemprov serius sosialisasi dana pinjaman untuk pelaku UMKM

SURABAYA ( Media Bidik) - Jatim sangat apresiasi terhadap Pemprov yang mempunyai program membantu pelaku Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) di Jatim dengan menggelontorkan dana sebesar 400 Miliar di Bank UMKM guna memberikan bantuan kredit lunak kepada para pelaku UMKM di Jatim. Namun Chusainuddin,S.Sos Anggota Komisi B yang menangani tentang Perekonomian menilai Pemerintah provinsi masih kurang serius memberikan sosialisasi kepada masyarakat terutrama pelaku UMKM yang sebenarnya ada dana pinjaman lunak untuk mereka. " Ketika saya menjalankan Reses di Blitar,Kediri dan Tulungagung , banyak masyarakat sana tak mengetahui ada dana pinjaman lunak di Bank UMKM untuk para pelaku UMKM, karena sebenarnya jika Pemprov serius memberikan sosialisasi sampai ke tingkat desa,maka saya yakin masyarakat sangat senang sekali," ucap pria yang akrab dipanggil Gus Udin tersebut. Apalagi menyambut MEA, seharusnya pelaku UMKM sudah mengerti kalau ada dana pinjaman unt

Ucapan HUT Partai NasDem ke 10