Ads (728x90)

SURABAYA (Mediabidik) - Maraknya penyakit difteri perlu segera diantisipasi, apalagi saat ini musim hujan yang bisa mempermudah penyebaran penyakit ini. Untuk itu, semua Dinas Kesehatan di semua daerah diminta turun ke lapangan agar tidak ada masyarakat yang meninggal dunia karena penyakit ini.

Permintaan itu misalnya disampaikan Ketua Kesehatan Indonesia Raya (Kesira) Jatim, dr Benyamin Kristianto. Ia menyebut Dinkes harus melakukan preventif maupun pengobatan terhadap kasus yang ada. Preventif bisa dilakukan dengan sosialisasi apa saja gejala difteri, sehingga ibu-ibu tahu dan sadar apa ada gejala difteri atau bukan.

"Jumlah penderita difteri cukup tinggi. Kalau tidak salah yang cukup tinggi ada di Pasuruan. Kita himbau Dinkes turun ke lapangan karena ditakutkan datanya tidak update," ujar dr Benyamin, dikonfirmasi, Selasa (12/12).

Menurut anggota DPRD Jatim itu, kasus mewabahnya penyakit difteri ini seperti halnya gunung es. Dimana dipermukaan hanya kelihatan sedikit jumlahnya, namun di lapangan cukup banyak penderitanya. Jika tidak segera ditangani, penyakit menular tersebut dapat membawa kematian. Maka masyarakat harus segara tanggap jika menemukan anggota keluarga, atau tetangga yang terkena penyakit difteri. Mengingat difteri berbahaya, pasien yang dirujuk ke rumah sakit langsung diisolasi.

Politisi asal Partai Gerindra tersebut menyebut difteri disebabkan kuman menyerang radang tenggorokan dan mulut. Gejala yang pertama muncul adalah timbulnya flek atau selaput putih di dalam taring tenggorokan. 

"Flek-flek putih ini akan menghambat atau menyumbat saluran pernafasan sehingga oksikgen terhambat.  Akibatnya orang tersebut mengalami batuk, pilek, nyeri tenggorokan, nyeri nelan, hingga sesak nafas," terangnya.

Jika penderita difteri tidak segera ditangani untuk pengobatan, maka bisa mengakibatkan kematian. Difteri dapat menghasilkan toksin atau racun yang selanjutnya menyerang otot-otot sehingga dapat menyebabkan kelumpuhan otot. Jika racun menyerang otot pernafasan dan jantung, maka bisa fatal sekali, yakni bisa menyebabkan orang tersebut meninggal dunia.

"Kalau hanya menyerang otot kaki tidak masalah. Tetapi kalau menyerang otot pernafasan dan jantung, ya kita tahu sendiri lah," pungkasnya.(rofik)

Post a Comment