Skip to main content

Diduga Palsukan Dokumen, Dokter Gunawan Dipolisikan Mantan Istrinya

SURABAYA (Mediabidik) – Dokter Gunawan Angga Husada, yang membuka praktek di jalan Cokro Aminoto no 10, Tegalsari Surabaya, dilaporkan oleh mantan istrinya, Inggrid Wiradinata S Tjoe ke Kepolisian Daerah (Polda) Jatim atas dugaan tindak pidana memberikan keterangan palsu sesuai pasal 266 dan 263 KUHP.

Laporan ini berdasarkan tanda bukti lapor bernomor TBL/1658/XII/2018/UM/JATIM, yang dilakukan pada 21 Desember 2018 lalu. 

Kepada wartawan, Inggrid didampingi Jeffry Simatupang SH, MH, kuasa hukumnya, mengatakan alasan laporan ini dikarenakan dokter Gunawan diduga keras memalsukan beberapa dokumen guna menguasai harta gono gini yang dimiliki selama 18 tahun pernikahan mereka.

"Beberapa keterangan diduga dipalsu mantan suami saya (dokter Gunawan, red) guna manguasai harta gono gini. Dan dokumen-dokumen itu kini digunakan pihaknya untuk menggugat saya secara perdata melalui Pengadilan Negeri Surabaya," terang Inggrid, Senin (7/1/2019).

Sedangkan Jeffri mengatakan, keterangan palsu yang dilakukan dokter Gunawan itu diduga digunakan untuk menerbitkan beberapa dokumen. 

Antara lain, dalam Akte no 1 perjanjian jual beli tanah antara Julia Ekawati (ibu kandung dokter Gunawan, red) dengan Jd Indahwati Tiono (penjual) dihadapan notaris Maria Nova Lenawati pada 2 Nopember 2004.

Objek dalam perjanjian ini adalah sebidang tanah dengan sertifikat Hak Guna Bagunan noor 1508 yang terletak di jalan Graha Family B/57, Wiyung Surabaya seluas 594 meter persegi, yang akhirnya dibangun sebuah rumah dan ditempati oleh Inggrid dan dokter Gunawan selama membina pernikahan.

Padahal, menurut Jeffry, rumah tersebut dibeli oleh Gunawan dan Inggrid semasa masih akur. "Pemilik rumah sebelumnya milik Jd Indahwati Tiono, dan mereka membelinya disaksikan pihak broker bernama Djaja dari Era Tjandra  dan dibayar atas nama Gunawan yang saat itu masih berstatus suami Inggrid, ada kuitansinya," beber Jeffry.

Kejanggalan dari akte jual beli yang diklaim ibu Gunawan diatas, dilakukan tepat pada waktu yang sama saat Inggrid bersama Gunawan melakukan pembayaran pada developer atas objek tersebut. 

"Lah anehnya, masak tanggal jual beli yang dilakukan ibu Gunawan sama persis saat kita melaksanakan transaksi dengan pemilik tanah. Apakah masuk logika, Jd Indahwati Tiono bisa berada ditempat yang sama pada waktu yang berbeda?," timpal Jeffry.

Selain itu, diduga ada beberapa keterangan palsu lainnya, salah satunya soal urusan perbankan atas uang milik bersama antara Inggrid dan Gunawan yang berada di salah satu bank Singapura.

"Pasangan ini memiliki tabungan berupa mata uang dollar di bank Singapura, pelapor mencoba untuk mengambil uang tersebut. Padahal uang itu, merupakan tabungan keduanya selama pernikahan. Hingga saat ini Inggrid belum tahu bagaimana nasib uang tersebut. Untuk urusan ini, Inggrid bakal urus nanti. Saat ini Ia fokus urusan laporan pidana dulu," tambah Jeffry.

Tak hanya itu, Iggrid pun menyesalkan tindakan mantan suaminya yang tak memenuhi putusan cerai yang sudah berkekuatan hukum tetap (inkracht), yang mewajibkan Gunawan memberikan biaya hidup sebesar Rp16 juta perbulan untuk dua anak hasil perkawinan mereka. 

"Dari putusan inkracht sampai sekarang tidak pernah saya menerima uang untuk biaya anak-anak saya tersebut," sesalnya.

Terpisah, Kabid Humas Polda Jatim, Kombespol Frans Barung Mangera saat dikonfirmasi wartawan membenarkan adanya laporan tersebut. "Benar, selanjutnya bakal kita tindak lanjuti setiap laporan dari masyarakat. Apabila ditemukan ada unsur pidana, bakal kita tindak lanjuti sesuai tahapan, dan sebaliknya," ujarnya, Senin (7/1/2019).

Kasus yang menimpa Inggrid ini, mengingatkan kita pada fenomena kasus yang sempat menimpa Trisulowati alias Chinchin, beberapa waktu lalu.

Nasib Inggrid hampir sama, salah satunya pernah merasakan dinginnya dinding penjara akibat laporan si suami. Inggrid juga sempat ditahan selama 45 hari karena dilaporkan pemalsuan oleh Gunawan.

Wajah Inggrid sempat viral di internet, beberapa pekan belakangan. Melalui unggahan status akun Instagram milik pengacara kondang Hotman Paris Hutapea, Inggrid meminta keadilan atas kasus yang menimpanya. 

Dengan menangis, Inggrid menceritakan kronologis masalahnya kepada Hotman. Sehingga Hotman pun sempat mengeluarkan kritikan pedas.

"Mengapa di Surabaya itu, selalu istri yang masuk penjara saat berselisih dengan suami, ini yang perlu diperhatikan pemimpin negara ini," komentar Hotman seperti status unggahan akun IG nya. (opan)

Foto
Inggrid Wiradinata S Tjoe mantan istri dokter Gunawan Angga Husada didampingi kuasa hukumnya Jeffri Simatupang SH, MH saat memberikan keterangan kepada wartawan, Senin (7/1/2019). Henoch Kurniawan

Comments

Popular posts from this blog

Warga Pengampon Dapati Money Politik Dari Pendukung Paslon No 01

Mediabidik.com - Beberapa jam menjelang coblosan Pilkada Surabaya 2020, praktik politik uang mulai terjadi. Seperti yang disampaikan Muhammad Rosul, salah satu warga Pengampon, kelurahan Bongkaran, mengungkapkan dirinya mendapatkan dua amplop berisi uang untuk mencoblos paslon nomor urut 01. "Saya dapat dua amplop dari Pak Sugeng, ia tetangga saya yang menjadi tim sukses 01," kata Rosul Selasa malam (8/12/20). "Di rumah saya ada empat suara, sekarang masih dikasih dua, nanti katanya mau dikasih lagi dua kekurangannya," lanjutnya.  Rosul menambahkan, Sugeng tidak tahu jika dirinya adalah pendukung Machfud Arifin-Mujiaman. Selama ini memang tidak terlalu aktif dalam proses pilwali karena sibuk mengurusi tokonya yang ada di Pasar Pecindilan.  "Kampung saya memang banyak pendukung 01, yang mengkoordinir ya Pak Sugeng itu. Saya cek ke tetangga, semuanya diberi amplop, masing-masing berisi uang Rp 30 ribu," lanjutnya.  Rosul menyatakan akan melaporkan temuan te

Komisi B Minta Pemprov serius sosialisasi dana pinjaman untuk pelaku UMKM

SURABAYA ( Media Bidik) - Jatim sangat apresiasi terhadap Pemprov yang mempunyai program membantu pelaku Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) di Jatim dengan menggelontorkan dana sebesar 400 Miliar di Bank UMKM guna memberikan bantuan kredit lunak kepada para pelaku UMKM di Jatim. Namun Chusainuddin,S.Sos Anggota Komisi B yang menangani tentang Perekonomian menilai Pemerintah provinsi masih kurang serius memberikan sosialisasi kepada masyarakat terutrama pelaku UMKM yang sebenarnya ada dana pinjaman lunak untuk mereka. " Ketika saya menjalankan Reses di Blitar,Kediri dan Tulungagung , banyak masyarakat sana tak mengetahui ada dana pinjaman lunak di Bank UMKM untuk para pelaku UMKM, karena sebenarnya jika Pemprov serius memberikan sosialisasi sampai ke tingkat desa,maka saya yakin masyarakat sangat senang sekali," ucap pria yang akrab dipanggil Gus Udin tersebut. Apalagi menyambut MEA, seharusnya pelaku UMKM sudah mengerti kalau ada dana pinjaman unt

5 Tanaman Unik Mirip Alat Kelamin Manusia

Tentunya, setiap orang pernah mengalami fenomena psikologis yang mengibaratkan suatu benda terlihat seperti obyek lain. fenomena psikologis tersebut juga muncul di dunia tumbuh-tumbuhan. Dalam Wikipedia, arti dari pareidolia adalah fenomena psikologis yang mengikutsertakan stimulus samar dan acak yang akhirnya diartikan sendiri oleh orang yang melihat atau mendengarnya. Banyak kasus-kasus paredolia yang cukup terkenal dan menghebohkan dunia, contohnya saja 5 Bentuk Hewan Yang Mirip Penis yang pernah diposting sebelumnya. Namun, apabila dikerucutkan ke dalam dunia tumbuh-tumbuhan, ada beberapa bentuk dari bunga, buah atau juga bagian dari tumbuhan yang ternyata dapat disalahartikan karena mirip dengan organ-organ vital pria dan wanita. Memang akan ada perdebatan yang mengatakan bahwa bentuk-bentuk tumbuhan tersebut tidak mirip, namun ada pula yang akan mengatakan bahwa memang ada kemiripan dari segi bentuknya secara sekilas. Berikut  5 Tanaman Unik Yan