Skip to main content

Sidang Jual Beli Bayi Dengarkan Keterangan Saksi

SURABAYA (Mediabidik) – Majelis hakim Pengadilan Negeri (PN) Surabaya yang diketuai Anton Widyopriyono kembali menggelar sidang dugaan perkara jaul beli bayi yang melibatkan Yuvi Berliana Sari sebagai terdakwa, Kamis (31/1/2019).
Sidang digelar dengan agenda mendengarkan keterangan saksi Alton Phinandita, pembuat grup WhatsApp (WA) untuk mempertemukan calon pembeli dan penjual bayi.
Dalam keterangannya, Alton mengaku puluhan anggota yang tergabung dalam grup tersebut dihimpun dari akun Instagram @konsultasihatipruvate. Terdakwa Yuvi dan pembeli bayi Mafazza Nurwahyu juga tergabung dalam grup tersebut. 
"Yuvi ketika itu menawarkan bayi yang baru tiga hari lahir di dalam grup. Mafazza lalu sepakat di grup kalau dia yang mau ambil bayinya," kata Alton saat menjawab pertanyaan jaksa penuntut umum (JPU) Dedy Arisandi.
Bayi yang dimaksud merupakan anak dari terdakwa Bob Nehemia Pangihutan Sibuea dan Florentina Sukmawati asal Tangerang. Alton dan Yuvi lalu mengantarkan Mafazza bertemu pasangan pemilik bayi itu di Jakarta. Dalam pertemuan itu, mereka bertransaksi. Yuvi mendapat Rp 750 ribu dari Bob sementara Mafazza memberikan Bob dan Nehemia Rp 3,5 juta. Keterangan ini tertuang di dalam berita acara pemeriksaan (BAP) yang dibacakan jaksa Dedy.
Namun, Alton membantahnya. Yuvi menurutnya justru mengeluarkan banyak uang untuk biaya transportasi bertemu Bob dan Sukma. Dia mengaku bersama Yuvi berperan sebagai perantara perdagangan bayi hanya untuk menolong orang saja.
"Karena kebanyakan yang ingin bayinya diadopsi karena hamil di luar nikah dan korban pemerkosaan. Kami buat grup itu hanya niat menolong saja. Belum ada sebulan," tuturnya.
Alton mengaku sudah tiga kali ini memperdagangkan bayi. Sebelumnya dia juga memperdagangkan bayi milik terdakwa Larizza Anggraini dan satu lagi tidak dia ingat. Dia juga mengaku tidak mengetahui proses adopsi bayi secara legal. Menurut dia, proses itu dia serahkan antara penjual dan pembeli bayi. "Saya hanya menghubungkan saja," ucapnya.
Namun, hakim Anton tidak percaya begitu saja. Dia ragu karena Alton yang berlatar belakang mahasiswa salah satu perguruan tinggi negeri di Surabaya semestinya mengetahui mekanisme adopsi. Anton menyarankan Alton jika menemukan orangtua yang tidak sanggup merawat bayi semestinya diserahkan ke panitia asuhan atau institusi lain secara legal.
"Niat kamu sebenarnya baik. Tapi, caramu yang salah. Mestinya kamu serahkan ke panti asuhan, kejaksaan pakai mekanisme adopsi yang benar melalui pengadilan. Bukan malah dijual begini. Apalagi kamu ini mahasiswa," ungkap Anton. 
Di sisi lain, Yuvi membantah jika dirinya mendapatkan uang dari perdagangan bayi tersebut. Senada dengan Alton, dia mengaku hanya berniat membantu saja antara orangtua dan calon pembeli yang membutuhkan bayi. Selain itu, dia membenarkan semua keterangan Alton. (opan)

Foto : Alton Phinandita, pembuat grup WhatsApp (WA) untuk mempertemukan calon pembeli dan penjual bayi, saat dihadirkan sebagai saksi dalam sidang, Kamis (31/1/2019). Henoch Kurniawan 

Comments

Popular posts from this blog

Komisi B Minta Pemprov serius sosialisasi dana pinjaman untuk pelaku UMKM

SURABAYA ( Media Bidik) - Jatim sangat apresiasi terhadap Pemprov yang mempunyai program membantu pelaku Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) di Jatim dengan menggelontorkan dana sebesar 400 Miliar di Bank UMKM guna memberikan bantuan kredit lunak kepada para pelaku UMKM di Jatim. Namun Chusainuddin,S.Sos Anggota Komisi B yang menangani tentang Perekonomian menilai Pemerintah provinsi masih kurang serius memberikan sosialisasi kepada masyarakat terutrama pelaku UMKM yang sebenarnya ada dana pinjaman lunak untuk mereka. " Ketika saya menjalankan Reses di Blitar,Kediri dan Tulungagung , banyak masyarakat sana tak mengetahui ada dana pinjaman lunak di Bank UMKM untuk para pelaku UMKM, karena sebenarnya jika Pemprov serius memberikan sosialisasi sampai ke tingkat desa,maka saya yakin masyarakat sangat senang sekali," ucap pria yang akrab dipanggil Gus Udin tersebut. Apalagi menyambut MEA, seharusnya pelaku UMKM sudah mengerti kalau ada dana pinjaman unt

“NUUBON” Nugget Udang Rebon Kelurahan Sukolilo Baru, Hasil Karya Universitas Muhammadiyah Surabaya

SURABAYA - Pada tanggal 31 Juli 2022 tepatnya minggu kedua dari pelaksanaan KKN Universitas Muhammadiyah Surabaya tahun 2022, kelompok KKN Berdaya Sukolilo Baru telah berhasil melaksanakan program pelatihan dan pemberdayaan masyarakat berupa sosialisasi inovasi produk baru yaitu demo pembuatan "Nugget Udang Rebon". Kegiatan demo inovasi produk baru ini dilaksanakan di halaman Kelurahan Sukolilo Baru. Dalam kegiatan ini dibagi menjadi 2 sesi, dimana sesi pertama adalah sosialisasi produk dan demo masak nugget udang rebon dan sesi kedua adalah sosialisasi pemasaran produk secara online.  Proses pembuatan nugget udang rebon ini cukup mudah tetapi untuk mengelola udang rebon sendiri apalagi yang masih basah membutuhkan waktu.  "Artinya udang rebon basah yang telah dibersihkan dari kotoran itu ditiriskan hingga kadar airnya berkurang. Selain itu juga untuk menambah cipta rasa yang unggul udang rebon basah ini harus dikukus kurang lebih 5-10 menit. Selanjutnya, bi

Robot Trading, Disinyalir Banyak Oknum Bermain Untuk Mendapat Harta Ilegal

Surabaya - Akhir akhir ini, bisnis Trading nampak menjadi primadona. Bahkan dari bisnis ini, saat ini banyak Orang Kaya Baru (OKB) di Indonesia.  Sebenarnya tidak ada masalah jika tidak ada pelanggaran hukum didalamnya.  Dengan menjamurnya bisnis robot trading ini, maka banyak oknum yang sengaja bermain untuk mendapat harta dengan ilegal (tidak terdaftar dan tidak sesuai aturan OJK, red) dan berujung pada kasus hukum.  Seperti pada kasus robot trading Evortrad yang tengah disidangkan di Pengadilan Negri Malang.  Setelah pelimpahan kasusnya di Kejari Malang, maka disidangkanlah kasus ini dengan agenda awal pemeriksaan saksi-saksi.  Mengamati dari proses persidangan, nampak ada "Hukum Rimba" dalam bisnis ini. Artinya siapa yang kuat, dialah yang menang.  Menarik disimak, kasus sangkaan penipuan dilaporkan oleh beberapa orang member robot trading Evortrade dibawah PT. EVOLUSION PERKASA GROUP.  Anehnya, saat disidang, saksi pelapor mengaku tidak tahu apa apa. "K