Skip to main content

Untuk Urai Kemacetan di Royal Plaza, Pemkot Butuh Biaya Rp 450 Juta

SURABAYA (Mediabidik) - Untuk mengurai kemacetan di area bottle neck  di pojok Royal Plaza Wonokromo Surabaya. Membutuhkan biaya Rp 450 juta, dana tersebut untuk memasang plat penutup rel dan mengaspal jalan sesuai roda KA yang melintas. 

Kepala Dinas PU Bina Marga Surabaya Erna Purnawati menegaskan secepatnya penyempitan jalan di Royal Plaza itu akan dituntaskan. "Kami sudah siapkan plafon anggaran Rp 450 juta untuk menutup relnya," kata Erna, Kamis (5/4/2018).

Kadis PU BMP menjelaskan, macet parah di Royal terjadi karena pelebaran jalan dari Frontage Road A Yani tidak bisa langsung nyambung. Ada perlintasan jalan KA yang tidak perlu ditutup kembali karena jalan dilebarkan. 

Namun, untuk menutup sekitar 8 meter jalur KA membelah jalan itu perlu spesifikasi khusus dan kemampuan khusus. "Makanya kami lelang. Minggu ini pengumuman pemenang lelang," jelas Erna.

Tahap evaluasi para peserta lelang sudah dilakukan. Dinas PU lebih percaya dengan pelaksana yang sudah berpengalaman mengerjakan persimpangan KA. 

Erna yakin, dalam waktu tidak lama pengerjaan menutup blok rel dan mengaspal persimpangan rel ini tidak lama. Diakui menutup persimpangan rel ternyata tidak mudah. 

"Sebab harus menyesuaikan ketinggian dan lebar roda KA. Jika ketinggian atau kesempitan akan berakibat fatal."pungkasnya. (pan)

Comments

Popular posts from this blog

Komisi B Minta Pemprov serius sosialisasi dana pinjaman untuk pelaku UMKM

SURABAYA ( Media Bidik) - Jatim sangat apresiasi terhadap Pemprov yang mempunyai program membantu pelaku Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) di Jatim dengan menggelontorkan dana sebesar 400 Miliar di Bank UMKM guna memberikan bantuan kredit lunak kepada para pelaku UMKM di Jatim. Namun Chusainuddin,S.Sos Anggota Komisi B yang menangani tentang Perekonomian menilai Pemerintah provinsi masih kurang serius memberikan sosialisasi kepada masyarakat terutrama pelaku UMKM yang sebenarnya ada dana pinjaman lunak untuk mereka. " Ketika saya menjalankan Reses di Blitar,Kediri dan Tulungagung , banyak masyarakat sana tak mengetahui ada dana pinjaman lunak di Bank UMKM untuk para pelaku UMKM, karena sebenarnya jika Pemprov serius memberikan sosialisasi sampai ke tingkat desa,maka saya yakin masyarakat sangat senang sekali," ucap pria yang akrab dipanggil Gus Udin tersebut. Apalagi menyambut MEA, seharusnya pelaku UMKM sudah mengerti kalau ada dana pinjaman unt

Hari Pahlawan 10 November

Ucapan HUT Partai NasDem ke 10