Skip to main content

Bersama Forkompinda Pemkot Surabaya Gelar Vaksin Massal di 67 Titik


Mediabidik.com
- Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya bekerjasama dengan Pemerintah Provinsi (Pemprov Jatim), Polri, dan TNI bahu-membahu mempercepat tercapainya Herd Immunity di Jawa Timur, termasuk di Kota Surabaya. Akhirnya, serbuan vaksinasi pun terus digencarkan. Bahkan, pada hari ini, Kamis (12/8/2021), ada sebanyak 67 titik lokasi yang tersebar di 31 kecamatan se Surabaya menggelar vaksinasi serentak.

Diantara 67 titik lokasi itu adalah vaksinasi di Lapangan Thor dan vaksinasi untuk pelajar SMP se Surabaya yang digelar di Islamic Center Surabaya. Serbuan vaksinasi di 67 titik lokasi itu merupakan dosis kedua Sinovac.

Serbuan vaksinasi massal di Lapangan Thor itu juga ditinjau langsung oleh Panglima Komando Armada (Pangkoarmada) II Laksamana Muda TNI Iwan Isnurwanto yang didampingi Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi dan Kapolrestabes Surabaya Kombes Pol Akhmad Yusep Gunawan.

Pada kesempatan itu, Wali Kota Eri mengatakan serbuan vaksinasi massal secara serentak di 67 titik lokasi yang tersebar di 31 wilayah kecamatan Surabaya itu merupakan tindak lanjut dari arahan Pangdam V/Brawijaya Mayjen TNI Suharyanto, Kapolda Jatim Irjen Pol Nico Afinta, dan Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa.

"Jadi, pelaksanaan serbuan vaksinasi yang dilakukan hari ini bisa terlaksana atas arahan dari Bapak Pangdam V/Brawijaya, Bapak Kapolda Jatim, dan Ibu Gubernur Jatim," kata Wali Kota Eri.

Ia juga bersyukur atas bantuan dan dukungan yang diberikan oleh Koarmada II, TNI, Polri, Pemprov Jatim, Forkopimda Jatim, dan Forkopimda Surabaya, akhirnya pelaksanaan vaksinasi massal dosis kedua di Kota Surabaya berjalan lancar.

"Alhamdulillah hari ini kita ada Pangkoarmada II yang memberikan support kepada kami, kepada Forkopimda Kota Surabaya karena awal dulu, dosis satu juga di sini. Vaksin juga dari beliaunya, sehingga dilanjutkan lagi dengan dosis kedua," ujarnya.

Wali Kota Eri menerangkan, Pemkot Surabaya menyiapkan 218.610 dosis dua vaksin Sinovac. Dengan harapan, masyarakat yang sudah menerima vaksin dosis satu pada rentan 24 Juli - 9 Agustus dapat terpenuhi seluruhnya.

"Insyaallah, kabarnya Sabtu akan datang lagi, kita akan lakukan lagi di hari berikutnya," terangnya.

Ia juga mengungkapkan, saat ini pemkot dan Polrestabes Surabaya tengah menyiapkan sekitar 30 unit mobil yang akan digunakan untuk mempercepat pelaksanaan vaksinasi massal. Menurutnya, penggunaan mobil ini akan lebih mudah menjangkau kelompok masyarakat difabel dan lansia yang tidak memungkinkan untuk datang langsung ke lokasi vaksinasi.

"Insya Allah Pak Kapolrestabes punya inovasi, ada mobil, nanti kita akan gabung dengan mobilnya kita, ada sekitar 30 mobil. Nanti ketika ada vaksin pertama untuk lansia, yang kedua nanti untuk difabel yang tidak bisa datang ke tempat vaksinasi. Kita akan datangi dengan mobil yang kita punya," ungkapnya.

Ia menjelaskan, untuk tercapainya herd immunity di Surabaya Raya, capaian vaksinasi di wilayah aglomerasi yang meliputi Sidoarjo, Gresik, Mojokerto, dan Lamongan juga harus mencapai 70 persen. Maka dari itu, sesuai dengan arahan dari Bapak Pangdam V/Brawijaya, Bapak Kapolda Jatim, dan Ibu Gubernur Jatim, Pemkot Surabaya akan mengirimkan tenaga kesehatan (nakes) untuk membantu percepatan vaksinasi di wilayah aglomerasi.

"Nakes kita nanti akan berbagi untuk membantu di Surabaya Raya. Sehingga aglomerasi sesuai arahan Bapak Pangdam V/Brawijaya, Bapak Kapolda Jatim, dan Ibu Gubernur Jatim bisa terbentuk. Sehingga kita Surabaya Raya bisa aman," jelasnya.

Usai meninjau pelaksanaan vaksinasi massal di Lapangan Thor, Wali Kota Eri beserta rombongan langsung tancap gas menuju lokasi vaksinasi massal untuk pelajar SMP yang diselenggarakan di Islamic Center Surabaya. Setibanya di lokasi, Wali Kota Eri beserta rombongan menyempatkan diri untuk menyapa dan bercengkrama serta memberikan semangat kepada pelajar yang sedang menunggu giliran divaksin.

Bahkan, Wali Kota Eri terlihat bercanda gurau dengan salah satu pelajar SMP yang seperti ketakukan saat hendak divaksin.

"Namanya siapa? Ke sini sama siapa? Sekolahnya daring terus ya? Gak pernah ketemu teman-temannya berarti. Eh, belum selesai itu disuntiknya, masih ada tiga kali suntik lagi," canda Wali Kota Eri untuk menghilangkan rasa takut pelajar tersebut.

Melihat antusiasme yang begitu tinggi, Wali Kota Eri mengimbau kepada peserta vaksinasi untuk datang sesuai dengan jam yang tertera di undangan. Sebab, banyak peserta yang datang jauh lebih cepat daripada waktu yang ditentukan. Menurutnya, para wali murid mungkin khawatir dan trauma tidak kebagian vaksin.

"Tadi ada yang jadwalnya jam 15.00 WIB, tapi jam 08.00 sudah datang. Makanya saya bilang, kalau belum jamnya jangan masuk dulu. Kita harus kasih pengertian, kalau belum jamnya masuk, jangan masuk," pungkasnya. (pan)

Comments

Popular posts from this blog

Warga Pengampon Dapati Money Politik Dari Pendukung Paslon No 01

Mediabidik.com - Beberapa jam menjelang coblosan Pilkada Surabaya 2020, praktik politik uang mulai terjadi. Seperti yang disampaikan Muhammad Rosul, salah satu warga Pengampon, kelurahan Bongkaran, mengungkapkan dirinya mendapatkan dua amplop berisi uang untuk mencoblos paslon nomor urut 01. "Saya dapat dua amplop dari Pak Sugeng, ia tetangga saya yang menjadi tim sukses 01," kata Rosul Selasa malam (8/12/20). "Di rumah saya ada empat suara, sekarang masih dikasih dua, nanti katanya mau dikasih lagi dua kekurangannya," lanjutnya.  Rosul menambahkan, Sugeng tidak tahu jika dirinya adalah pendukung Machfud Arifin-Mujiaman. Selama ini memang tidak terlalu aktif dalam proses pilwali karena sibuk mengurusi tokonya yang ada di Pasar Pecindilan.  "Kampung saya memang banyak pendukung 01, yang mengkoordinir ya Pak Sugeng itu. Saya cek ke tetangga, semuanya diberi amplop, masing-masing berisi uang Rp 30 ribu," lanjutnya.  Rosul menyatakan akan melaporkan temuan te

5 Tanaman Unik Mirip Alat Kelamin Manusia

Tentunya, setiap orang pernah mengalami fenomena psikologis yang mengibaratkan suatu benda terlihat seperti obyek lain. fenomena psikologis tersebut juga muncul di dunia tumbuh-tumbuhan. Dalam Wikipedia, arti dari pareidolia adalah fenomena psikologis yang mengikutsertakan stimulus samar dan acak yang akhirnya diartikan sendiri oleh orang yang melihat atau mendengarnya. Banyak kasus-kasus paredolia yang cukup terkenal dan menghebohkan dunia, contohnya saja 5 Bentuk Hewan Yang Mirip Penis yang pernah diposting sebelumnya. Namun, apabila dikerucutkan ke dalam dunia tumbuh-tumbuhan, ada beberapa bentuk dari bunga, buah atau juga bagian dari tumbuhan yang ternyata dapat disalahartikan karena mirip dengan organ-organ vital pria dan wanita. Memang akan ada perdebatan yang mengatakan bahwa bentuk-bentuk tumbuhan tersebut tidak mirip, namun ada pula yang akan mengatakan bahwa memang ada kemiripan dari segi bentuknya secara sekilas. Berikut  5 Tanaman Unik Yan

Komisi B Minta Pemprov serius sosialisasi dana pinjaman untuk pelaku UMKM

SURABAYA ( Media Bidik) - Jatim sangat apresiasi terhadap Pemprov yang mempunyai program membantu pelaku Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) di Jatim dengan menggelontorkan dana sebesar 400 Miliar di Bank UMKM guna memberikan bantuan kredit lunak kepada para pelaku UMKM di Jatim. Namun Chusainuddin,S.Sos Anggota Komisi B yang menangani tentang Perekonomian menilai Pemerintah provinsi masih kurang serius memberikan sosialisasi kepada masyarakat terutrama pelaku UMKM yang sebenarnya ada dana pinjaman lunak untuk mereka. " Ketika saya menjalankan Reses di Blitar,Kediri dan Tulungagung , banyak masyarakat sana tak mengetahui ada dana pinjaman lunak di Bank UMKM untuk para pelaku UMKM, karena sebenarnya jika Pemprov serius memberikan sosialisasi sampai ke tingkat desa,maka saya yakin masyarakat sangat senang sekali," ucap pria yang akrab dipanggil Gus Udin tersebut. Apalagi menyambut MEA, seharusnya pelaku UMKM sudah mengerti kalau ada dana pinjaman unt