Skip to main content

Blusukan di Perkebunan Batu, Gus Ipul Dorong Pertanian Organik di Jatim Lebih Maju

BATU (Mediabidik) - Calon Gubernur Jawa Timur nomor urut 2 Saifullah Yusuf (Gus Ipul) memanfaatkan masa kampanyenya untuk melihat langsung potensi desa-desa wisata di Jawa Timur. Salah satunya, Desa Wisata Petik Jambu Kristal Bumiaji, Batu, Rabu (21/2/2018).

Gus Ipul mengajak para pemuda di Jawa Timur tidak lagi enggan bertani. Saat ini bertani sudah bisa dilakukan dengan modern. " Bertani itu saat ini mengasyikkan dan keuntungannya sangat tinggi," ujarnya.

Dalam kesempatan ini, Gus Ipul berdiskusi dengan salah satu petani sekaligus pemilik kebun jambu kristal kebun jambu organik setempat, Hardi dan mertuanya Imam Gozali. Imam menceritakan usahanya itu dirintis sejak tahun 2001.

Gus Ipul melihat potensi pertanian organik di Jawa Timur sangat besar. Masalahnya, harga sayur-sayuran dan buah-buahan organik ini terbilang cukup mahal, sehingga tidak terjangkau untuk dibeli.

Padahal, kualitas gizinya jauh lebih tinggi dibanding hasil pertanian anorganik, yang prosesnya melibatkan pestisida, pupuk dan kandungan organik lainnya. Selain itu, meski cepat panen, produk anorganik juga tidak tahan dan cepat busuk.

"Organik, lebih lama panennya, tapi lebih tahan lama," ungkapnya. 

Ia mengaku, sangat senang melihat kelompok-kelompok tani yang mengembangkan pertanian organik seperti Bumiaji.

Menurut dia, hasil sayur-mayur maupun buah-buahan organiknya ini ke depannya diminati masyarakat luas. Seiring dengan kesejahteraan masyarakat yang kian meningkat. Terlebih saat ini sudah banyak dikembangkan inovasi-inovasi pendukung pertanian organik ini.

"Dimulai dari penerapan digitalisasi dalam proses produksinya. Semisal dalam tahapan quality control, di sini sudah bisa menggunakan aplikasi. Cukup difoto sudah bisa diketahui kualitas dari sayur ini apakah ada tambahan-tambahan pupuk dan lain lain di luar prosedur," ujar kandidat yang didampingi oleh Puti Guntur Soekarno ini.

Menanggapi itu, Hardi mengatakan, sebenarnya harga produksi organik itu bisa ditekan. Asal ada gerakan masif untuk meningkatkan angka produksinya. Sesuai hukum dasar perdagangan, ketika supplynya berlipat maka harga barang itu semakin menurun.

"Juga, saya menyarankan adanya sertifikasi petani organik. Karena ini juga dilakukan di negara-negara lainnya." harapnya. 

Menjawab itu, Gus Ipul menyakinkan ketika terpilih nantinya ia akan menyediakan kebijakan-kebijakan khusus untuk membantu pengusaha maupun petani hasil organik.

"Seperti yang diminta oleh Pak Hardi, pemerintah memang sudah seharusnya memfasilitasi masalah sertifikasi ini. Juga tentunya masalah perizinan dan permodalan untuk merangsang munculnya kelompok tani organik seperti Bumiaji ini," pungkas dia.(RoHa)

Comments

Popular posts from this blog

Komisi B Minta Pemprov serius sosialisasi dana pinjaman untuk pelaku UMKM

SURABAYA ( Media Bidik) - Jatim sangat apresiasi terhadap Pemprov yang mempunyai program membantu pelaku Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) di Jatim dengan menggelontorkan dana sebesar 400 Miliar di Bank UMKM guna memberikan bantuan kredit lunak kepada para pelaku UMKM di Jatim. Namun Chusainuddin,S.Sos Anggota Komisi B yang menangani tentang Perekonomian menilai Pemerintah provinsi masih kurang serius memberikan sosialisasi kepada masyarakat terutrama pelaku UMKM yang sebenarnya ada dana pinjaman lunak untuk mereka. " Ketika saya menjalankan Reses di Blitar,Kediri dan Tulungagung , banyak masyarakat sana tak mengetahui ada dana pinjaman lunak di Bank UMKM untuk para pelaku UMKM, karena sebenarnya jika Pemprov serius memberikan sosialisasi sampai ke tingkat desa,maka saya yakin masyarakat sangat senang sekali," ucap pria yang akrab dipanggil Gus Udin tersebut. Apalagi menyambut MEA, seharusnya pelaku UMKM sudah mengerti kalau ada dana pinjaman unt

Hari Pahlawan 10 November

Ucapan HUT Partai NasDem ke 10