Ads (728x90)


SURABAYA (Mediabidik) - Komisi E DPRD Jawa Timur yang menangani Kesehatan mendorong masyarakat untuk turut serta dalam program imunisasi nasional, terutama dalam penanggulangan penyakit campak dan rubella. Pasalnya dari data Dinas Kesehatan (Dinkes) Jatim mencatat masih sedikit anak yang sudah mendapatkan imunisasi tersebut. Pernyataan itu disampaikan anggota Komisi E DPRD Jatim, Mochamad Eksan.

Eksan mengatakan, imunisasi campak dan rubella ini sangat penting untuk menciptakan generasi yang sehat. Karena itu, semua pihak harus mendukung program imunisasi nasional ini. Karena di dalam hadist jelas tertulis "Muslim yang kuat lebih baik, dari pada muslim yang lemah".

"Seharusnya segala imunisasi untuk anak ini kita dukung, karena konsteksnya agar semua anak dan balita kita memiliki anti bodi dalam melakukan aktifitas. Generasi sehat jauh lebih baik dari pada generasi sakit. Semua imunisasi ini merupakan ikhtiar untuk menciptakan generasi sehat," ujar Eksan, Senin (21/8).

Mengenai adanya penolakan yang terjadi pada imunisasi rubella di beberapa pondok pesantren di Jatim, hingga menimbulkan keengganan orangtua melakukan imunisasi rubella, politisi asal Partai Nasdem tersebut mengakui hal itu merupakan hak mereka dan harus dihormati. 

QNamun, dirinya mengingatkan mereka yang menolak tidak boleh mengajak orang lain untuk tidak melakukan imunisasi pada anak-anaknya. Dirinya juga menjelaskan, kepastian akan kandungan dalam imunisasi adalah kewenangan Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM).

"Tetapi saya meyakini, pasti pemerintah sudah melakukan kajian tentang keamanan dan keabsahan vaksin sebelum dibagikan ke masyarakat," tegas Wakil Sekretaris PCNU Jember tersebut.

Sementara itu, Kepala Dinkes Jatim, Kohar Hari Santoso mengakui, ada beberapa kelompok yang belum paham tentang imunisasi campak dan rubella. Mereka terkesan menolak. Masyarakat menganggap penyakit yang sering disebut gabaken ini, telah dianggap biasa. Tetapi setelah diberikan penjelasan mengenai pentingnya imunisasi terhadap penyakit yang menyerang anak usia sekolah ini. Mereka pun sadar.

"Total sasaran kami yaitu 8.468.603 jiwa anak umur 9-15 tahun. Kami tidak bisa menghitung secara pasti, sudah berapa yang terjangkit di Jatim. Sebab, ada yang sakit campak tapi tidak lama. Dan, ada pula yang diperiksa ternyata ada rubellanya," kata Kohar. 

Imunisasi ini sendiri, menurut Kohar adalah upaya Pemprov Jatim dalam memblokade penyakit rubella. Dimana tingkatan menularnya cukup tinggi. "Ini jadi program prioritas kemenkes. Karena sudah 141 negara melakukan imunisasi rubella, dan kita termasuk yang terlambat," bebernya. 

Data yang dimiliki Dinkes, kendati tidak ada data akuratnya. Hasil laboratorium yang masuk menyebutkan, pada 2015 jumlah kasus diambil spesimen serum sebanyak 1.625, suspek campak 158 dan rubella 525. Setahun berikutnya, dari 1.439, yang campak 101 dan rubella 188. Jumlah tersebut terus menurun di 2017, dari 1004, campak sebanyak 239 dan rubella 58. Sedangkan pengidap paling banyak pada anak usia 5-9 tahun. (rofik)

Post a Comment