Ads (728x90)


SURABAYA (Mediabidik) – Karena air PDAM tidak mengalir di daerahnya selama dua minggu, puluhan warga RT. 03 RW. 08 Kendung, Sememi, Benowo melakukan aksi unjuk rasa di Kantor PDAM Kota Surabaya. 

Salah seorang warga, Budi Santoso mengungkapkan, dampak macetnya air PDAM, sekitar 1.200 warga Kendung kesulitan mendapatkan air bersih. Untuk mendapatkan air, mereka mengambilnya dari sumur yang kualitasnya kurang bagus, berwarna kekuningan dan bau. Budi mengeluh, karena sering menggunakan sanyo, tagihan listriknya membengkak. "Setiap bulan listrik saya habis Rp.360 ribu," ungkapnya. Senin (7/8).

Budi mengakui,  karena wilayahnya kontur tanahnya agak naik, dan berada di kawasan perbatasan Gresik – Surabaya, sehingga aliran air PDAM agak kurang lancar. Biasanya air keluar pada jam-jam tertentu terutama tengah malam."Biasanya keluarnya pada pukul. 02.00 – 04.00 WIB, setelah itu gak keluar," paparnya.

Warga Kendung, Sememi menuntut PDAM Kota Surabaya memperbaiki saluran air, sehingga kawasan yang terletak di Surabaya barat tersebut tak kesulitan dalam mendapatkan air bersih. Mereka mengaku, sudah bebeberapa kali mengadu ke PDAM, namun belum ada tindak lanjut yang efektif.  Saat melakukan aksi demo di PDAM, warga meminta BUMD milik pemerintah kota tersebut membuat surat pernyataan, yang isinya menjamin aliran air ke wilayah mereka lancar paling lambat Kamis mendatang.

Menanggapi tuntutan warga Manager Senior Pelayanan Kepelangganan PDAM, Sayid M Iqbal mengakui, kendala pasokan air PDAM di daerah Kendung, karena kontur tanah yang naik turun. Menurutnya dengan kondisi seperti itu, jika terdapat persoalan dalam distribusi, seperti adanya kebocoran, praktis daerah terjauh juga terkena dampaknya."Karena air mengalir kan melewati banyak rumah pelanggan," paparnya.

Ia mengatakan, untuk mengatasinya kendala aliran air, sebenarnya PDAM telah membangun cluster reservoir di beberapa tempat, seperti di Dukuh Gendong, Sumberejo, dan Graha Kencana Pakal.

"Reservoar cluster kalo sampai tandon bawah pelanggan bisa. Namun kadang mereka gak punya tandon. Padahal ketika jadi pelanggan harus punya tandon," tuturnya.

Namun, menurut Iqbal, karena tekanan pompa kurang besar, akibatnya mempengaruhi tekanan air ke kawasan Kendung. Untuk itu, agar layanan air PDAM di Kendung lancar, PDAM akan menambah pompa di reservoir cluster yang ada disekitar kawasan itu. (pan)

Post a Comment