Skip to main content

Surabaya Kini Mempunyai Lapangan Atletik Bertaraf International

SURABAYA (Mediabidik) - Surabaya kini memiliki lintasan atletik berstandar internasional di lapangan THOR yang pada Kamis (12/10/2017) diresmikan Wali Kota Surabaya, Tri Rismaharini. Lapangan atletik berstandar internasional ini diakui oleh International Association of Athletics Federation (IAAF). Beberapa bulan lalu, Wali Kota Tri Rismaharini juga telah meresmikan lapangan hockey dan lapangan soft ball dengan standar internasional di kawasan Dharmawangsa.

Wali Kota tri Rismaharini menyampaikan, lapangan THOR yang merupakan singkatan dari Tot Heil Onzer Ribbenkast ini sarat nilai sejarah. Dulu, ada banyak atlet-atlet atletik Surabaya yang punya pestasi internasional, lahir dari lapangan tersebut. Salah satunya Henny Maspaitella. "Ini lapangan kenangan saya. Saya dulu tiap pagi latihan lari di sini. Salah satunya dengan Henny Maspaitella," ujar wali kota

Kini, dengan 'wajah baru' lapangan THOR, wali kota perempuan pertama di Kota Pahlawan ini berharap akan ada lebih banyak anak Surabaya menyukai atletik. Menurutnya, selama ini, peminat atletik masih belum sebanyak beberapa cabang olahraga lain seperti sepak bola atau basket. "Atletik ini peminatnya sedikit. Dengan adanya lapangan bagus sesuai standar internasional, harapannya anak-anak tertarik dan bisa berpreestasi. Semakin anak-anak punya banyak aktifitas, mereka akan terhindar dari kenakalan remaja dan narkoba," sambung wali kota.

Wali kota menyampaikan Pemkot Surabaya tidak akan berhenti untuk terus menyiapkan fasilitas olahraga dengan standar internasional bagi warganya. Setelah sepak bola, hockey, softball, dan atletik, wali kota menyebut Pemkot Surabaya berencana membangun lapangan berstandar internasional bagi beberapa cabang olahraga lainnya. "Saya ingin memberikan atlet panahan yang standar internasional, juga aquatic dan lapangan tembak," sambung wali kota.

Mantan atlet atletik Indonesia, Heny Maspaitela menyampaikan, diresmikannya lintasan lari dan atletik di lapangan THOR ini merupakan kebanggaan bagi Surabaya. Menurutnya, selama ini Surabaya dan Jawa Timur, masih kalah dengan provinsi lain seperti Jawa Barat dalam hal memiliki lapangan atletik berstandar internasional.

"Bagi saya, ini ibarat mimpi yang menjadi kenyataan. Surabaya kini punya lapangan yang luar biasa khusus untuk atletik. Biasanya kan jadi satu sama lapangan sepak bola. Saya sangat senang karena Surabaya ini punya banyak atlet atletik berprestasi, jadi harus punya lapangan bagus," ujarnya.

Menurut peraih medali emas di SEA Games 1978 dan 1981 di nomor 100 meter dan 200 meter yang jadi spesialisasinya, lapangan THOR layak menjadi kebanggaan. Dia menyebut kualitas lintasan lari dan lapangan atletiknya sangat bagus. Semisal tartan (lintasan karet) yang yang disebutnya lebih tebal dari lapangan atletik lainya di Surabaya. Termasuk juga keberadaan tribun penonton. "Harapan saya, lapangan ini bisa menelurkan atlet-atlet berprestasi internasional," sambung dia.  

Lapangan Thor menempati lahan seluas 1.483,56 meter persegi. Lapangan atletik ini memiliki tribun untuk penonton berkapasitas 1.118 orang. Dilengkapi peralatan olaraga atletik seperti lempar lembing, tolak peluru, lempar cakram, dan lompat galah berstandar internasional. "Saya senang sekali dengan adanya lapangan ini. Biasanya untuk nomor gawang, saya latihan di Sidoarjo pada hari Minggu. Sekarang saya bisa latihan di sini yang tentunya nggak jauh. Harapan saya atletik di Surabaya semakin maju. Banyak atlet-atlet lari yang muncul," ujar Safrina Ayu Melina (17 tahun) yang pernah meraih medali emas di Pekan Olahraga Remaja 2014. 

Dalam peresmian tersebut, ratusan atlet profesional ikut melakukan eksebisi untuk nomor lari 100 meter, 200 meter juga lempar lembing, lempar cakram dan tolak peluru. Suasana semakin meriah dengan kehadiran kurang lebih 500 siswa yang hadir di tribun untuk menyemangati para atlet.(pan) 

Comments

Popular posts from this blog

Komisi B Minta Pemprov serius sosialisasi dana pinjaman untuk pelaku UMKM

SURABAYA ( Media Bidik) - Jatim sangat apresiasi terhadap Pemprov yang mempunyai program membantu pelaku Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) di Jatim dengan menggelontorkan dana sebesar 400 Miliar di Bank UMKM guna memberikan bantuan kredit lunak kepada para pelaku UMKM di Jatim. Namun Chusainuddin,S.Sos Anggota Komisi B yang menangani tentang Perekonomian menilai Pemerintah provinsi masih kurang serius memberikan sosialisasi kepada masyarakat terutrama pelaku UMKM yang sebenarnya ada dana pinjaman lunak untuk mereka. " Ketika saya menjalankan Reses di Blitar,Kediri dan Tulungagung , banyak masyarakat sana tak mengetahui ada dana pinjaman lunak di Bank UMKM untuk para pelaku UMKM, karena sebenarnya jika Pemprov serius memberikan sosialisasi sampai ke tingkat desa,maka saya yakin masyarakat sangat senang sekali," ucap pria yang akrab dipanggil Gus Udin tersebut. Apalagi menyambut MEA, seharusnya pelaku UMKM sudah mengerti kalau ada dana pinjaman unt

Hari Pahlawan 10 November

Ucapan HUT Partai NasDem ke 10