Skip to main content

Redam Aksi Protes,Sekwan Temui Massa GP Ansor

SURABAYA (Mediabidik) - Polemik pembongkaran Masjid DPRD kota Surabaya terus bergulir, pasalnya tidak ada solusi dari perobohan tempat ibadah bagi umat muslim tersebut demi pembangunan gedung baru legislator.

Hadi Siswanto, Sekretaris Dewan (Sekwan) mengatakan, sudah mengajukan alternatif tempat ibadah sebelum pembongkaran Masjid tersebut. " Dulu saya mengajukan gedung balai pemuda yang sebelah barat itu untuk penganti Masjid untuk sementara selama proses pembangun ini," kata Hadi. Kamis (26/10) saat menemui massa GP Ansor diruang kerjanya.

Hadi menambahkan, saya  usul dua tempat ibadah alternatif untuk masyarkat umum dan pegawai dilingkungan DPRD Surabaya," Pertama di atas basmen dan tempat smoking room di lantai dua Gedung DPRD yang selama ini tidak difungsikan, nanti kita rubah menjadi tempat ibadah," terangnya.

Hadi mengatakan, sebelum di usulkan tempat ibadah penggati masjid tersebut disetujui, tiba-tiba berselang beberapa hari sudah dikirimi surat untuk penghentian aktifitas Masjid. " Sebelum ada solusi itu minggu kemaren tepatnya hari Rabu (18/10) lalu, sudah turun surat perintah penghentian aktifitas Masjid, dan itu sudah kami kordinasikan dengan pimpinan," katanya. 

Lanjut Hadi, sebelumnya sudah ada rapat dengan pihak Bappeko dan Dinas Perumahan Rakyat Kawasan Permukiman Cipta Karya dan Tata Ruang Kota Surabaya terkait pembongkaran Masjid  tersebut, diakui olehnya dalam pembongkaran tersebut memang sedikit berdampak pada tempat beribadah di lingkungan dewan dan sekitarnya. 

" Sebelum pembongkaran itu kami sudah rapat kordinasi dengan Dinas terkait. Ya, saya usulkan sebagai alternatif itu Gedung Balai Pemuda yang sebelah barat,. Tapi karena banyak aktifitas jadi tidak bisa," ungkap Hadi Siswanto. (pan)

Comments

Popular posts from this blog

Komisi B Minta Pemprov serius sosialisasi dana pinjaman untuk pelaku UMKM

SURABAYA ( Media Bidik) - Jatim sangat apresiasi terhadap Pemprov yang mempunyai program membantu pelaku Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) di Jatim dengan menggelontorkan dana sebesar 400 Miliar di Bank UMKM guna memberikan bantuan kredit lunak kepada para pelaku UMKM di Jatim. Namun Chusainuddin,S.Sos Anggota Komisi B yang menangani tentang Perekonomian menilai Pemerintah provinsi masih kurang serius memberikan sosialisasi kepada masyarakat terutrama pelaku UMKM yang sebenarnya ada dana pinjaman lunak untuk mereka. " Ketika saya menjalankan Reses di Blitar,Kediri dan Tulungagung , banyak masyarakat sana tak mengetahui ada dana pinjaman lunak di Bank UMKM untuk para pelaku UMKM, karena sebenarnya jika Pemprov serius memberikan sosialisasi sampai ke tingkat desa,maka saya yakin masyarakat sangat senang sekali," ucap pria yang akrab dipanggil Gus Udin tersebut. Apalagi menyambut MEA, seharusnya pelaku UMKM sudah mengerti kalau ada dana pinjaman unt

Hari Pahlawan 10 November

Ucapan HUT Partai NasDem ke 10