Skip to main content

Unitomo Gelar Sosialisasi Tanggap Bencana Tsunami

SURABAYA (Mediabidik) - Universitas Dr Soetomo (Unitomo) Surabaya menggelar sosialisasi tanggap bencana Tsunami kepada mahasiswa dengan mengundang warga Jepang dan Aceh. Sosialisasi ini juga menggabungkan kisah atau tradisi lokal Indonesia dengan budaya khas Jepang, yaitu Khamishibai. 

"Khamishibai ini adalah pertunjukan gambar yang dibawakan pendongeng yang lazimnya ditujukan kepada anak-anak," kata salah satu pendongeng dari Wako University Jepang Yoko Takafuji, usai menampilkan Khamishibai di kampus Unitomo, Senin (9/1/2017).

Dia mengatakan, pascagempa bumi dan Tsunami di Samudera Hindia Tahun 2004, peneliti dari Pusat Kajian Wilayah Asia, Universitas Rikkyo Jepang bekerja sama dengan Universitas Wako Jepang melakukan serangkaian penelitian mengenai tradisi cerita terkait bencana yang hidup di Simeulue, Aceh, yang masih berjalan hingga sekarang.

"Kami menyadari lamanya rentang waktu terjadinya bencana alam ke waktu kejadian berikutnya bisa 100 tahun. Karena itu, kami memikirkan metode agar masyarakat dapat melindungi dirinya sendiri tanpa melupakan kemungkinan terjadinya bencana di masa akan datang," jelasnya.

Dalam penelitian yang mereka lakukan, ditemukan budaya setempat berpotensi besar dalam mengurangi bencana. Selain itu, banyak kisah atau tradisi lokal yang dapat diangkat secara nasional sebagai bahan pendidikan mengurangi bencana. Salah satunya adalah kisah Putra Smong, nama seorang anak asli Simeulue yang berarti "Putra Tsunami'.

"Hal ini menunjukkan adanya kemauan untuk mewariskan pengetahuan bencana kepada generasi berikutnya. Seminar budaya mengurangi bencana ini akan menumbuhkan kesadaran akan kesiagaan dalam menghadapi bencana agar masyarakat dapat mengambil langkah-langkah yang tepat," ungkapnya.

Sementara PM toh Aceh, Agus Nur Amal menambahkan, Simaulue dan daratan Aceh saat terkena tsunami, di pulau simalue hanya tujuh orang yang jadi korban. Karena masyarakat sudah diajarkan tradisi melarikan diri saat ada gempa dan air surut untuk lari ke daratan tinggi.

"Selain itu tanda-tanda dari alam misal sumur surut, burung diam dan hewan ternak naik ke dataran tinggi menjadi strategi pengenalan alam yang kami lakukan," jelasnya.

Menurutnya, tradisi Jepang membuat penyampaian cerita lebih menarik. Cerita divisualkan melalui gambar, gendang dan musik akan lebih baik. Paling penting menyelematkan diri saat ada gempa atau bencana.

"Cerita ini bisa disampaikan ke anak sekolah, nanti anak akan cerita ke orangtua kemudian menyebar ke masyarakat," lanjutnya.

Sementara itu  Rektor Unitomo, Bachrul Amiq mengungkapkan, mahasiswanya dilatih tanggap bencana melalui mata kuliah wajib. 

"Setiap jurusan wajib mengikuti kuliah sebanyak 2 sks tersebut. Apalagi siaga bencana merupakan hal yang wajib dimiliki di Indonesia dengan wilayah geografis yang rawan bencana alam," ujarnya. (haria)

Teks Foto : Sosialisasi tanggap bencana Tsunami dilakukan oleh warga Jepang dan Aceh dengan menggabungkan kisah atau tradisi lokal Indonesia dengan budaya khas Jepang, yaitu Khamishibai di Unitomo, Senin (9/1/2017).  (Foto : Istimewa)Unitomo Gelar Sosialisasi Tanggap Bencana Tsunami




Comments

Popular posts from this blog

5 Tanaman Unik Mirip Alat Kelamin Manusia

Tentunya, setiap orang pernah mengalami fenomena psikologis yang mengibaratkan suatu benda terlihat seperti obyek lain. fenomena psikologis tersebut juga muncul di dunia tumbuh-tumbuhan. Dalam Wikipedia, arti dari pareidolia adalah fenomena psikologis yang mengikutsertakan stimulus samar dan acak yang akhirnya diartikan sendiri oleh orang yang melihat atau mendengarnya. Banyak kasus-kasus paredolia yang cukup terkenal dan menghebohkan dunia, contohnya saja 5 Bentuk Hewan Yang Mirip Penis yang pernah diposting sebelumnya. Namun, apabila dikerucutkan ke dalam dunia tumbuh-tumbuhan, ada beberapa bentuk dari bunga, buah atau juga bagian dari tumbuhan yang ternyata dapat disalahartikan karena mirip dengan organ-organ vital pria dan wanita. Memang akan ada perdebatan yang mengatakan bahwa bentuk-bentuk tumbuhan tersebut tidak mirip, namun ada pula yang akan mengatakan bahwa memang ada kemiripan dari segi bentuknya secara sekilas. Berikut  5 Tanaman Unik Yan

Warga Pengampon Dapati Money Politik Dari Pendukung Paslon No 01

Mediabidik.com - Beberapa jam menjelang coblosan Pilkada Surabaya 2020, praktik politik uang mulai terjadi. Seperti yang disampaikan Muhammad Rosul, salah satu warga Pengampon, kelurahan Bongkaran, mengungkapkan dirinya mendapatkan dua amplop berisi uang untuk mencoblos paslon nomor urut 01. "Saya dapat dua amplop dari Pak Sugeng, ia tetangga saya yang menjadi tim sukses 01," kata Rosul Selasa malam (8/12/20). "Di rumah saya ada empat suara, sekarang masih dikasih dua, nanti katanya mau dikasih lagi dua kekurangannya," lanjutnya.  Rosul menambahkan, Sugeng tidak tahu jika dirinya adalah pendukung Machfud Arifin-Mujiaman. Selama ini memang tidak terlalu aktif dalam proses pilwali karena sibuk mengurusi tokonya yang ada di Pasar Pecindilan.  "Kampung saya memang banyak pendukung 01, yang mengkoordinir ya Pak Sugeng itu. Saya cek ke tetangga, semuanya diberi amplop, masing-masing berisi uang Rp 30 ribu," lanjutnya.  Rosul menyatakan akan melaporkan temuan te

Mendapat Pujian Dari Mendagri, Damkar Kota Surabaya Menjadi Percontohan Perihal Respons Time

Mediabidik.com - Mendapat pujian dari Menteri Dalam Negeri (Mendagri) di HUT Damkar ke 102 Dinas Pemadam Kebakaran (Damkar) kota Surabaya dijadikan percontohan perihal respons time tercepat menuju lokasi. Karena hal itu Kepala Dinas Pemadam Kebakaran (Damkar) kota Surabaya diundang sebagai narasumber oleh Dirlantas Polda Jatim, Senin (8/3/2021). Dedi Irianto Kepala Dinas Pemadam Kebakaran kota Surabaya mengatakan, jadi hari ini, ada giat sosialisasi di Polda Jatim tentang Peningkatan Kemampuan Teknis Dalam Mengemudi Pemadam Kebakaran di jajaran Jawa Timur 2021. "Intinya di Polda ini, yang mengadakan Dirlantas Polda Jatim, setiap daerah mengirimkan empat personil Damkar yang tugasnya sebagai juru mudi. Se Jawa Timur, kemudian diadakan pelatihan teknis. "terang Dedi kepada media ini.  Dedi menjelaskan, ada beberapa pelatih dan narasumber salah satunya dari IMI, Lantas dan Damkar kota Surabaya, saya sendiri sebagai narasumber. Intinya di Surabaya ini respons time nya beda sama