Skip to main content

Karena Tak Memenuhi Kualifikasi, Hasil Seleksi Dirut PD Pasar Dibatalkan

SURABAYA (Mediabidik) – Pemkot Surabaya memiliki kualifikasi tertentu terhadap calon direksi BUMD miliknya. Sekretaris Daerah Kota Surabaya, Hendro Gunawan, Jumat (2/11) menyebutkan, calon pimpinan BUMD harus mempunyai integritas yang tinggi, kreatif dan inovatif.

"Karena dia memimpin perusahaan, yang ujungnya harus bisa membuat perusahaan sehat,"tuturnya usai mengikuti pelantikan pejabat baru di lingkungan pemerintah kota

Mantan Kepala Bappeko ini menyampaikan, calon direksi selain memiliki rencana kerja dalam meraup keuntungan. Namun juga memperhatikan misi sosial dari perusahaan terkait.

PD Pasar Surya saat ini tengah melakukan seleksi jajaran direksi. PD Pasar Surya beberapa kali telah menggelar seleksi jajaran direksi. Namun, karena tak memenuhi kualifikasi yang diharapkan, hasil seleksi dibatalkan.

"Karena yang masuk kurang memenuhi persyaratan. Maka fit and proper harus diulang lagi," tegas Hendro

Sejumlah calon yang lolos seleksi administrasi Direksi PD Pasar Surya, meliputi 11 orang calon direksi utama, 11 orang calon direksi keuangan, 8 orang calon direktur pembinaan pedagang, dan 7 orang calon direktur teknik dan usaha. Selepas seleksi administrasi, para calon direktur PD Pasar Surya tersebut mengikuti tahapan berikutnya, yakni seleksi psikotes, uji kompetensi dan behavioral event interview yang dilaksanakan, 29-30 Oktober di Untag Surabaya.

Hendro mengatakan, dalam seleksi calon direktur BUMD, pihaknya mengupayakan diikuti banyak calon. Untuk itu, pengumumannya dilaksanakan secara terbuka.

Sementara mengenai tim seleksi, Hendro menyampaikan berasal dari beberapa kalangan, mulai dari eksekutif, praktisi dan kalangan perguruan tinggi. Namun untuk psikotes pemerintah kota menggandeng suatu lembaga di Perguruan tinggi.

"Sebenarnya cukup komprehensif. Hanya jika pendaftarnya sedikit, kita ulang lagi," pungkasnya. (pan)

Comments

Popular posts from this blog

Komisi B Minta Pemprov serius sosialisasi dana pinjaman untuk pelaku UMKM

SURABAYA ( Media Bidik) - Jatim sangat apresiasi terhadap Pemprov yang mempunyai program membantu pelaku Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) di Jatim dengan menggelontorkan dana sebesar 400 Miliar di Bank UMKM guna memberikan bantuan kredit lunak kepada para pelaku UMKM di Jatim. Namun Chusainuddin,S.Sos Anggota Komisi B yang menangani tentang Perekonomian menilai Pemerintah provinsi masih kurang serius memberikan sosialisasi kepada masyarakat terutrama pelaku UMKM yang sebenarnya ada dana pinjaman lunak untuk mereka. " Ketika saya menjalankan Reses di Blitar,Kediri dan Tulungagung , banyak masyarakat sana tak mengetahui ada dana pinjaman lunak di Bank UMKM untuk para pelaku UMKM, karena sebenarnya jika Pemprov serius memberikan sosialisasi sampai ke tingkat desa,maka saya yakin masyarakat sangat senang sekali," ucap pria yang akrab dipanggil Gus Udin tersebut. Apalagi menyambut MEA, seharusnya pelaku UMKM sudah mengerti kalau ada dana pinjaman unt

Hari Pahlawan 10 November

Ucapan HUT Partai NasDem ke 10