Skip to main content

Antisipasi Kebocoran, PDAM Segera Ganti Pipa Lama Secara Bertahap

SURABAYA (Mediabidik) - Perihal kebocoran pipa induk PDAM di Jalan Ngagel Surabaya, ahkirnya mendapat tanggapan dari pihak tanggapan dari pihak PDAM Surya Sembada Surabaya.

Mujiaman Dirut PDAM Surya Sembada kota Surabaya mengatakan, jadi kalau lihat kondisi pecahnya, itu memang pipa umurnya sangat lama. Mungkin dibangun sekitar tahun 76 atau sebelumnya.

"Tapi lihat kondisi pecahnya adalah memang itu disebut vatic. Menurut pengalaman saya vatic karena kondisinya beberapa dibawah, kemungkinan ada gangguan di atasnya. Dan itu kemungkinan ditempat lain kondisinya seperti itu." terang Mujiaman, Jumat (23/11/2018).

Masih menurut Mujiaman, kalau kondisi penanganan saat ini sangat cepat, tadi kondisi jam 04 terjadi kebocoran langsung kita ketahui, kesana sekitar jam 10 sudah diketahui yang bocor.

"Dan seperti yang ada lihat digambar long tu dinal, panjang sekali dan kita ganti pipa yang baru," ucapnya.

Dia menambahkan, kita harapkan hari ini selesai, situasi tidak terlalu dalam satu. Yang kedua tempatnya di Surabaya bukan diluar kota jadi komunikasi mudah.

"Untuk antisipasinya adalah pergantian pipa secara bertahap, itu yang kita rencanakan dengan baik untuk hari ini dan seterusnya. Pipa mana yang bocornya terlalu sering harus diganti, "imbuhnya.

Lanjut Dirut PDAM kota Surabaya, setiap pipa itu punya umur teknis, pipa PVC umurnya 25 - 30 tahun, pipa PVE sekian tahun, pipa besi sekian tahun.

"Sebenarnya kita sudah puny petanya, dalam melaksanakan kita butuh kebijakan dan support dari investasinya." lanjutnya.

"Ya kita sudah punya petanya, sudah kita data dan kita sudah punya manajemen aset. Memungkin kita mengetahui penyebaran pipa jenisnya seperti apa, umurnya dan ukurannya berapa, kita sudah tau detail tinggal kebijakan dan dana support dari iventasi," pungkasnya. (pan)


Comments

Popular posts from this blog

Hari Pahlawan 10 November

Komisi B Minta Pemprov serius sosialisasi dana pinjaman untuk pelaku UMKM

SURABAYA ( Media Bidik) - Jatim sangat apresiasi terhadap Pemprov yang mempunyai program membantu pelaku Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) di Jatim dengan menggelontorkan dana sebesar 400 Miliar di Bank UMKM guna memberikan bantuan kredit lunak kepada para pelaku UMKM di Jatim. Namun Chusainuddin,S.Sos Anggota Komisi B yang menangani tentang Perekonomian menilai Pemerintah provinsi masih kurang serius memberikan sosialisasi kepada masyarakat terutrama pelaku UMKM yang sebenarnya ada dana pinjaman lunak untuk mereka. " Ketika saya menjalankan Reses di Blitar,Kediri dan Tulungagung , banyak masyarakat sana tak mengetahui ada dana pinjaman lunak di Bank UMKM untuk para pelaku UMKM, karena sebenarnya jika Pemprov serius memberikan sosialisasi sampai ke tingkat desa,maka saya yakin masyarakat sangat senang sekali," ucap pria yang akrab dipanggil Gus Udin tersebut. Apalagi menyambut MEA, seharusnya pelaku UMKM sudah mengerti kalau ada dana pinjaman unt

Ucapan HUT Partai NasDem ke 10