Skip to main content

Tarif PDAM Naik, Arief Wisnu Pastikan Tahun Ini Tidak Ada Lagi Zona Merah

Mediabidik.Com - Ditengah naiknya tarif PDAM, sejak 1 Januari lalu yang mencapai 22 persen. PDAM juga memberikan penggratisan kepada pengguna air rumah tangga di bawah 30 meter kubik yang mencapai 500 ribu pelanggan. PDAM juga menargetkan tahun ini tidak ada lagi zona merah artinya daerah yang sulit mendapatkan aliran air. Seperti halnya di kawasan Surabaya utara. 

Menurut Direktur Utama PDAM Surya Sembada Kota Surabaya Arief Wisnu Cahyono selama ini kawasan Surabaya utara sulit mendapatkan air. Sehingga pihaknya akan membangun reservoar atau waduk di kawasan Demak dan Petekan. Tujuannya agar kawasan Surabaya utara dapat teraliri air dengan lancar. 

"Surabaya Utara adalah zona 3 yang merupakan zona merah karena menjadi daerah yang sulit mendapat aliran air. Kami terus melakukan inovasi untuk memaksimalkan kuantitas air yang dialirkan ke sana dengan membangun reservoar yang bisa menampung air 8 ribu meter kubik di Demak dan Petekan. Tahun ini kami bangun," kata Arif, Rabu (4/1/2022) saat ditemui di Gedung DPRD Surabaya.

Selain itu dengan kenaikan tarif air PDAM pihaknya bakal memperbaiki pipa sepanjang 6 ribu kilometer secara bertahap. Mulai dari 130 kilometer yang tahun ini akan digarap, agar suplai air ke pelanggan meningkat. Pasalnya PDAM masih memiliki pipa diatas 50 tahun sepanjang 380 kilometer dan ukuran kecil dibawah 4 dim mencapai 900 meter. "Kami juga lakukan perluasan jaringan dengan target 100 persen. 606 ribu sambungan rumah (SR) saat inu. Kami akan tambah 10 ribu sambungan rumah, "terangnya.

Bahkan ia menyebut sampai 31 Desember lalu, tingkat kebocoran air ke pelanggan hanya 32 persen. Namun untuk rata-rata secara nasional tingkat kebocoran hanya 25 persen. "Semakin tinggi pemakaiannya maka semakin turun. Saat ini masih 32 persen," ungkapnya.

Ia juga berharap kenaikan tarif baru ini bisa meningkatkan pendapatan PDAM yang merupakan Badan Usaha Milik Daerah (BUMD) dengan target pendapatan meningkat 22,4 persen. Pendapatan itu digunakan untuk mengganti pipa (rehabilitasi) penambahan reservoar, subsidi warga miskin. Hingga inovasi air siap minum kemasan. "Pendapatan kami sebelumnya Rp 778 miliar. Dengan kenaikan ini asumsi kami menjadi Rp 956 miliar. Karena target kami 252 juta meter kubik terjual. Sedangkan harga tahun 2022 Rp 3100 per meter kubik naik rata-rata Rp 3787 per meter kubik," jelasnya.

Pihaknya juga akan melakukan sosialisai maupun survei dan verifikasi ke pelanggan. Sebagai tindak lanjut harmonisasi tarif baru air minum. Dengan data pelanggan yang dimiliki PDAM Surya Sembada pada kelompok pelanggan rumah tangga adalah 500 ribu pelanggan dengan subsidi sebesar Rp 3,4 miliar.

"Kita akan sampaikan kepada pelanggan, satu per satu setiap rumah mulai Januari 2023, kita targetkan satu bulan. Mungkin akhir Januari nanti sudah (selesai), kita akan bekerjasama dengan perguruan tinggi negeri, mungkin nanti Februari 2023 sudah bisa jalan (selesai verifikasi)," ujarnya.

Saat pelaksanaan verifikasi lapangan, PDAM Surya Sembada akan memberikan kuesioner dan melakukan sosialisasi tarif baru. "Kami sudah punya data tinggal verifikasi, karena kami butuh data pelanggan yang baru, nama siapa, nomor yang bisa dihubungi berapa, jika ada keluhan mereka menyampaikan di kanal aduannya dimana," ujarnya.

Sementara itu anggota komisi B DPRD Surabaya Riswanto mengatakan dengan kenaikan tarif PDAM sangat sesuai karena untuk keberlangsungan PDAM sebagai BUMD. "Sudah sesuai apalagi Surabaya sampai saat ini masih ada tarif bawah. Padahal daerah lain Sidoarjo misal atau Gresik sudah tarifnya naik," kata Riswanto.

Ia berharap dengan adanya kenaikan ini kondisi air menjadi lancar tidak ada lagi orang yang tidak dapat air bersih. Meski untuk perbaikan pipa yang lama dibutuhkan 24 tahun. Itupun dengan kondisi kenaikan tarif. "Ya gak ada solusi lain untuk perbaikan PDAM selain kenaikan. Kalaupun harus ganti pipa itu dibutuhkan 24 tahun meski tarif sudah dinaikkan," terang Riswanto.(red) 

Teks foto : Direktur Utama PDAM Surya Sembada Kota Surabaya Arief Wisnu Cahyono. 

Comments

Popular posts from this blog

Komisi B Minta Pemprov serius sosialisasi dana pinjaman untuk pelaku UMKM

SURABAYA ( Media Bidik) - Jatim sangat apresiasi terhadap Pemprov yang mempunyai program membantu pelaku Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) di Jatim dengan menggelontorkan dana sebesar 400 Miliar di Bank UMKM guna memberikan bantuan kredit lunak kepada para pelaku UMKM di Jatim. Namun Chusainuddin,S.Sos Anggota Komisi B yang menangani tentang Perekonomian menilai Pemerintah provinsi masih kurang serius memberikan sosialisasi kepada masyarakat terutrama pelaku UMKM yang sebenarnya ada dana pinjaman lunak untuk mereka. " Ketika saya menjalankan Reses di Blitar,Kediri dan Tulungagung , banyak masyarakat sana tak mengetahui ada dana pinjaman lunak di Bank UMKM untuk para pelaku UMKM, karena sebenarnya jika Pemprov serius memberikan sosialisasi sampai ke tingkat desa,maka saya yakin masyarakat sangat senang sekali," ucap pria yang akrab dipanggil Gus Udin tersebut. Apalagi menyambut MEA, seharusnya pelaku UMKM sudah mengerti kalau ada dana pinjaman unt

“NUUBON” Nugget Udang Rebon Kelurahan Sukolilo Baru, Hasil Karya Universitas Muhammadiyah Surabaya

SURABAYA - Pada tanggal 31 Juli 2022 tepatnya minggu kedua dari pelaksanaan KKN Universitas Muhammadiyah Surabaya tahun 2022, kelompok KKN Berdaya Sukolilo Baru telah berhasil melaksanakan program pelatihan dan pemberdayaan masyarakat berupa sosialisasi inovasi produk baru yaitu demo pembuatan "Nugget Udang Rebon". Kegiatan demo inovasi produk baru ini dilaksanakan di halaman Kelurahan Sukolilo Baru. Dalam kegiatan ini dibagi menjadi 2 sesi, dimana sesi pertama adalah sosialisasi produk dan demo masak nugget udang rebon dan sesi kedua adalah sosialisasi pemasaran produk secara online.  Proses pembuatan nugget udang rebon ini cukup mudah tetapi untuk mengelola udang rebon sendiri apalagi yang masih basah membutuhkan waktu.  "Artinya udang rebon basah yang telah dibersihkan dari kotoran itu ditiriskan hingga kadar airnya berkurang. Selain itu juga untuk menambah cipta rasa yang unggul udang rebon basah ini harus dikukus kurang lebih 5-10 menit. Selanjutnya, bi

Robot Trading, Disinyalir Banyak Oknum Bermain Untuk Mendapat Harta Ilegal

Surabaya - Akhir akhir ini, bisnis Trading nampak menjadi primadona. Bahkan dari bisnis ini, saat ini banyak Orang Kaya Baru (OKB) di Indonesia.  Sebenarnya tidak ada masalah jika tidak ada pelanggaran hukum didalamnya.  Dengan menjamurnya bisnis robot trading ini, maka banyak oknum yang sengaja bermain untuk mendapat harta dengan ilegal (tidak terdaftar dan tidak sesuai aturan OJK, red) dan berujung pada kasus hukum.  Seperti pada kasus robot trading Evortrad yang tengah disidangkan di Pengadilan Negri Malang.  Setelah pelimpahan kasusnya di Kejari Malang, maka disidangkanlah kasus ini dengan agenda awal pemeriksaan saksi-saksi.  Mengamati dari proses persidangan, nampak ada "Hukum Rimba" dalam bisnis ini. Artinya siapa yang kuat, dialah yang menang.  Menarik disimak, kasus sangkaan penipuan dilaporkan oleh beberapa orang member robot trading Evortrade dibawah PT. EVOLUSION PERKASA GROUP.  Anehnya, saat disidang, saksi pelapor mengaku tidak tahu apa apa. "K