Skip to main content

Tim Tabur Kejati Jatim Tangkap Buronan Korupsi Bank Mandiri

Mediabidik.com - Koko Sandoza Fritz Gerald dibekuk tim tabur (tangkap buron) Kejagung dan Kejati Jatim. Pria 48 tahun itu merupakan buronan perkara korupsi di PT Bank Mandiri Cabang Prapatan Jakarta Pusat.

Menurut Kasipenkum Kejati Jatim, Fathur Rohman, warga Jalan Raharja, Pondok Pinang Jakarta Selatan itu ditangkap, pada Selasa (18/1) sekitar pukul 23.20. "Terpidana ditangkap Tim Tabur saat berada di Jalan Biliton, Gubeng tadi malam," kata Fathur, Rabu (19/1/2022).

Penangkapan tersebut, terang Fathur, lantaran terpidana yang berstatus DPO itu tidak mengindahkan panggilan secara patut yang disampaikan Jaksa Eksekutor Kejati DKI Jakarta.

"Melalui program Tabur, kami mengimbau kepada seluruh DPO maupun buronan Kejaksaan untuk segera menyerahkan diri. Serta mempertanggungjawabkan perbuatannya," pungkasnya. 

Untuk diketahui, pada 14 Februari 2002 silam terpidana Koko secara bersama-sama turut serta melakukan atau menyuruh melakukan, secara melawan hukum melakukan perbuatan memperkaya diri sendiri atau orang lain atau suatu korporasi.

Dari perkara tersebut, kerugian negara yang timbul sebesar Rp.120 miliar. Dalam Putusan Mahkamah Agung RI Nomor : 1568/PID/2005 tanggal 30 Januari 2006, Koko dinyatakan melanggar Pasal 2 ayat (1) Undang-undang Nomor 31 tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak pidana Korupsi sebagaimana diubah dengan Undang-undang Nomor 20 tahun 2001 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi Jo Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP.

Selain itu, hakim menjatuhkan hukuman pidana penjara 4 tahun dan denda Rp 200 juta dan bilamana denda tersebut tidak dibayar, maka diganti dengan pidana kurungan selama 6 bulan. (pan)

Teks Foto : Terpidana Koko Sandoza Fritz Gerald saat ditangkap

Comments

Popular posts from this blog

Komisi B Minta Pemprov serius sosialisasi dana pinjaman untuk pelaku UMKM

SURABAYA ( Media Bidik) - Jatim sangat apresiasi terhadap Pemprov yang mempunyai program membantu pelaku Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) di Jatim dengan menggelontorkan dana sebesar 400 Miliar di Bank UMKM guna memberikan bantuan kredit lunak kepada para pelaku UMKM di Jatim. Namun Chusainuddin,S.Sos Anggota Komisi B yang menangani tentang Perekonomian menilai Pemerintah provinsi masih kurang serius memberikan sosialisasi kepada masyarakat terutrama pelaku UMKM yang sebenarnya ada dana pinjaman lunak untuk mereka. " Ketika saya menjalankan Reses di Blitar,Kediri dan Tulungagung , banyak masyarakat sana tak mengetahui ada dana pinjaman lunak di Bank UMKM untuk para pelaku UMKM, karena sebenarnya jika Pemprov serius memberikan sosialisasi sampai ke tingkat desa,maka saya yakin masyarakat sangat senang sekali," ucap pria yang akrab dipanggil Gus Udin tersebut. Apalagi menyambut MEA, seharusnya pelaku UMKM sudah mengerti kalau ada dana pinjaman unt

Hari Pahlawan 10 November

Ucapan HUT Partai NasDem ke 10