Skip to main content

Dispendik Surabaya Luncurkan SKB Untuk Anak Putus Sekolah

SURABAYA (Mediabidik) - Dinas Pendidikan Kota Surabaya saat ini meluncurkan Sanggar Kegiatan Belajar (SKB). Diharapkan dengan hadirnya SKB ini warga yang putus sekolah bisa tetap melanjutkan kegiatan belajarnya hingga lulus.

Kepala Dinas Pendidikan Kota Surabaya, Ikhsan mengatakan, SKB merupakan sekolah informal setara dengan SMA/SMK/MA. 

"Selain belajar mata pelajaran layaknya di sekolah SMA, peserta didik juga bisa memilih vokasi yang dicari didunia kerja sesuai dengan bidang dan keahliannya." ujarnya kepada wartawan di kantor Humas Pemkot Surabaya, Jumat (26/07/19).

Ia menjelaskan, SKB ini dibentuk berdasarkan Perwali No.49 Tahun 2017, dimana dalam rangka mengurangi angka pengangguran dan kemiskinan, maka Sanggar Kegiatan Belajar (SKB) dibentuk.

Ikhsan kembali mengatakan, untuk mendaftar di SKB yaitu, KK Penduduk Kota Surabaya, surat keterangan domisili, telah lulus SMP/MTs/Paket B dan memiliki ijazah, dan diutamakan adalah anak putus sekolah yang berasal dari keluarga tidak mampu.

Untuk pendaftaran, ujar Ikhsan, bisa mendaftar online lewat web PPDB SKB dengan alamat http//:skbdispendik.surabaya.go.id, dan print bukti pendaftaran.

"Lulusan SKB akan memiliki ijazah nasional pendidikan kesetaraan paket C setara SMA/SMK atau bisa melanjutkan ke perguruan tinggi."jelas Ikhsan.

Dirinya menambahkan, Dispendik Surabaya juga melakukan kerjasama dengan berbagai perusahaan dengan tujuan para lulusan SKB bisa masuk ke dunia kerja."ungkapnya. (pan)

Comments

Popular posts from this blog

Komisi B Minta Pemprov serius sosialisasi dana pinjaman untuk pelaku UMKM

SURABAYA ( Media Bidik) - Jatim sangat apresiasi terhadap Pemprov yang mempunyai program membantu pelaku Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) di Jatim dengan menggelontorkan dana sebesar 400 Miliar di Bank UMKM guna memberikan bantuan kredit lunak kepada para pelaku UMKM di Jatim. Namun Chusainuddin,S.Sos Anggota Komisi B yang menangani tentang Perekonomian menilai Pemerintah provinsi masih kurang serius memberikan sosialisasi kepada masyarakat terutrama pelaku UMKM yang sebenarnya ada dana pinjaman lunak untuk mereka. " Ketika saya menjalankan Reses di Blitar,Kediri dan Tulungagung , banyak masyarakat sana tak mengetahui ada dana pinjaman lunak di Bank UMKM untuk para pelaku UMKM, karena sebenarnya jika Pemprov serius memberikan sosialisasi sampai ke tingkat desa,maka saya yakin masyarakat sangat senang sekali," ucap pria yang akrab dipanggil Gus Udin tersebut. Apalagi menyambut MEA, seharusnya pelaku UMKM sudah mengerti kalau ada dana pinjaman unt

Hari Pahlawan 10 November

Ucapan HUT Partai NasDem ke 10