Skip to main content

Bantu Anak Kurang Mampu, Rucita Dirikan Sekolah Paud Gratis

SURABAYA (Mediabidik) - Politisi dari fraksi Golkar, Rucita Permatasari mendirikan sekolahan Paud gratis di kawasan Indragiri bagi anak - anak yang tidak mampu seperti putus sekolah, anak jalanan, untuk di tampung di sekolahan tersebut. 

Namun untuk masuk disekolah yang sudah berdiri sejak 2 tahun lalu ini sangat selektif, artinya harus dilakukan survey terlebih dahulu yang dilakukan pihak sekolah apakah anak tersebut berasal dari keluarga tidak mampu atau tidak.

"Alhamdulillah untuk tahun ini yang lulus ada sembilan siswa, sebenarnya ada sepuluh tapi ada satu anak yang ngak datang soalnya orang tuanya masih ngurus KTP di luar pulau untuk masuk SD," katanya.

Kak Cita sapaan akrab Rucita Permatasari mengungkapkan, setelah lulus dari Paud tersebut akan mendapatkan full beasiswa untuk masuk SD negeri maupun Internasional.

"Jadi konsep saya memberikan sekolah gratis ini sampai dari Paud sampai tingkat TK B. Saya lebih bangga lagi anak anak lulusan dari sini bisa memberikan atitude yang baik, artinya mampu berkomunikasi dengan baik," ungkapnya.

Dia menambahkan, untuk tahun ini yang sudah mendaftar sudah mencapai 15 siswa. Artinya ini lebih banyak dibandingkan tahun lalu. Ia mempersilakan bagi siapa saja yang notabene dari kalangan menengah ke bawah untuk mendaftarkan anaknya di sekolah tersebut.

"Jadi kami juga akan memotivasi dan edukasi bagi orangtua yang semisal ada orang tua masih belum siap menyekolahkan anaknya karena faktor ekonomi yang minim untuk bagaimana memberikan pendidikan yang baik bagi anak," pungkasnya. (pan)


Foto : Rucita Permatasari foto bareng bersama anak anak Paud

Comments

Popular posts from this blog

Komisi B Minta Pemprov serius sosialisasi dana pinjaman untuk pelaku UMKM

SURABAYA ( Media Bidik) - Jatim sangat apresiasi terhadap Pemprov yang mempunyai program membantu pelaku Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) di Jatim dengan menggelontorkan dana sebesar 400 Miliar di Bank UMKM guna memberikan bantuan kredit lunak kepada para pelaku UMKM di Jatim. Namun Chusainuddin,S.Sos Anggota Komisi B yang menangani tentang Perekonomian menilai Pemerintah provinsi masih kurang serius memberikan sosialisasi kepada masyarakat terutrama pelaku UMKM yang sebenarnya ada dana pinjaman lunak untuk mereka. " Ketika saya menjalankan Reses di Blitar,Kediri dan Tulungagung , banyak masyarakat sana tak mengetahui ada dana pinjaman lunak di Bank UMKM untuk para pelaku UMKM, karena sebenarnya jika Pemprov serius memberikan sosialisasi sampai ke tingkat desa,maka saya yakin masyarakat sangat senang sekali," ucap pria yang akrab dipanggil Gus Udin tersebut. Apalagi menyambut MEA, seharusnya pelaku UMKM sudah mengerti kalau ada dana pinjaman unt

Hari Pahlawan 10 November

Ucapan HUT Partai NasDem ke 10