Ads (728x90)

SURABAYA (Mediabidik) - Untuk menindaklanjuti pemberitaan di beberapa media online terkait keluhan warga Perumahan Dharmahusada Mas yang terdampak oleh pembangunan Apartemen Grand Dharmahusada Lagoon yang berada di Jalan Mulyosari No 366 Surabaya.

Dinas Lingkungan Hidup (DLH) kota Surabaya akan menurunkan tim kelapangan untuk sidak dan merespon keluhan warga, walaupun belum ada surat maupun laporan dari warga, terkait masalah tersebut.

Kepala Dinas Lingkungan Hidup (DLH) kota Surabaya Eko Agus Supiandi mengatakan, kemarin baru tau kalau ada masalah, karena selama ini nggak ada.

"Kita kan ngak gerti, kita cek aja ke lapangan dan nanti akan kita rapatkan dengan tenaga ahli." ucap Agus sapaan akrab Eko Agus Supiandi kepada media ini, Rabu (31/7/2019).

Kepala DLH kota Surabaya menambahkan, mungkin hari ini tim kita sudah kesana atau besok kelapangan. Terus lusa kita rapatkan hasilnya.

"Ya, rencana besok kelapangan menanggapi keluhan warga." imbuhnya.

Lanjut mantan Plt Disperindag kota Surabaya menyampaikan, walaupun secara spesifik ngak mengajukan surat ke saya (Pemkot Surabaya).

"Tapi berita di media pak Awey kan teriak-teriak. Tapi kan ngak papa, kita cek aja kelapangan. Karena kita baru tau pagi tadi." ujarnya.

Di waktu yang sama, Kepala Bidang (Kabid) Perijinan Dinas Perumahan Rakyat Kawasan Pemukiman Cipta Karya dan Tata Ruang (DPRKPCKTR) Lasidi saat dikonfirmasi melalui WA tidak menjawab.

Perlu diketahui, permasalahan ini muncul ketika anggota Komisi C DPRD kota Surabaya Visensius Awey menerima keluhan dari warga perumahan Dharmahusada Mas yang rumahnya retak akibat tanah ambles 10 cm, karena dampak dari pembangunan Apartemen Grand Dharmahusada Lagoon. (pan)

Post a comment