Ads (728x90)

SURABAYA (Mediabidik) - Komisi C DPRD Jatim terus mendorong agar Bank Umum Syariat (BUS) bisa menjadi anak perusahaan dari Bank Jatim secepatnya.

Irwan Setiawan,S.Ip Anggota Komisi C mengatakan pihak legislatif khususnya komisi yang membidangi tentang keuangan ini memberikan  pilihan alternatif yakni BUS menjadi anak perusahaan dari Bank Jatim  karena sudah tiga tahun pertama kali di tetapkan menjadi Spin off hingga tahun ini belum  clear atau terwujut.

" Alternatif ini bisa terwujud asal Bank Jatim memiliki modal Rp 1 trilliun, sehingga cepat lahir BUS menjadi BUMD baru  dari anak perusahaan Bank Jatim, " terang Irwan saat di temui di ruang kerjanya, Rabu (8/8).

Politisi asal Fraksi PKS Jatim ini mencontohkan bahwa pihak Komisi C DPRD Jatim kapan hari melakukan kunjungan ke Bank BNI Syariah dan ternyata 99 % ketika Spin Off itu adalah modal murni dari Bank BNI, maka berdirilah Spiin Off anak perusahaan Bank BNI.

Selanjutnya, masih terang Irwan, bercermin pada Bank BNI tersebut , pihak komisi C terus berharap agar BUS menjadi BUMD baru di Jawa Timur, namun ini seharusnya Bank Jatim harus lebih mempunyai Highcoss begitu juga  Pemprov karena harus menyiapkan uang 500 milyar lebih atau 51% lebih yang di tetapkan oleh OJK Rp 1triliiun.

"Pada prinsipnya kita (Komisi C-red) tetap menunggu apakah Bank Jatim ini sisi perencanaanya seperti apa atau BUS ini Spin Off nya gimana, karena bagi kami lebih cepat lahir lebih bagus," ucap Ketua Fraksi PKS DPRD Jatim ini.

Pria yang akrab di sapa Kang Irwan ini menegaskan bahwa Jawa Timur yang merupakan provinsi yang mayoritas banyak berdiri pondok pesantren selalu menunggu nunggu Bank milik daerah yang bergerak di bidang Bank Umum Syariah (BUS) Jawa Timur.

Kang Irwan menambahkan bahwa selain ijin prinsip dari OJK belum turun karena itu terkendala modal 1 triliun yang di setor di awal. karena menurutnya perencanaan awal bahwa BUS menjadi BUMD baru, pemprov harus menyiapkan modal 51 % lebih di awal dari Rp 1 triliun itu namun belum ada jalan keluar dan ini harus ada payung hukum berupa Perda .

" Jika Bank Jatim memiliki modal Rp 1 triliun maka Bus akan terwujud menjadi anak perusahaan Bank Jatim meskipun tanpa Perda," pungkas politisi yang maju dari Dapil Banyuwangi, Situbondo dan Bondowoso ini. (Rofik)

Post a Comment