Ads (728x90)

Mediabidik.com - Sekretaris DPC PDI Perjuangan Kota Surabaya, Baktiono menegaskan, soal proses Pemilihan Walikota Surabaya (Pilwali) tahun 2020, DPC PDI Perjuangan Kota Surabaya sudah sesuai apa yang ditugaskan oleh Dewan Pimpinan Pusat (DPP) PDI Perjuangan, yaitu menjalankan tahapan verifikasi dan penjaringan Bakal Calon Walikota (Bacawali) Surabaya dari kader internal.

Ia menambahkan, sesuai perintah Dewan Pimpinan Pusat (DPP) bahwa, dalam Pilwali Surabaya pimpinan cabang hanya menjalankan proses penjaringan dan verifikasi kader internal saja. 

"Dan proses ini sudah clear dan sudah diserahkan ke DPD PDI Jawa Timur, dan kini sedang ditangani di DPP PDI Perjuangan."ujarnya kepada wartawan di Surabaya, Jumat (20/12/19).

Baktiono menjelaskan, dirinya mendapatkan informasi bahwa, saat ini DPP PDI Perjuangan melalui DPD PDIP Jatim sedang melakukan survei ke masyarakat Surabaya dari nama-nama Bacawali, agar hasil survei yang dilakukan DPP bisa dijadikan referensi, siapa nama Cawali Surabaya yang akan direkomendasikan DPP.

"Harus diketahui, soal siapa yang akan di pilih menjadi Cawali, itu sepenuhnya hak preoregatif DPP PDI Perjuangan."tegasnya.

Soal survei yang dilakukan DPP PDI Perjuangan, kata Baktiono, DPC sama sekali tidak mengetahui lembaga surveinya. 

Namun, survei Bacawali Surabaya ke masyarakat tujuannya adalah, agar bisa menghasilkan Cawali yang kredibel dan dicintai oleh masyarakat Kota Surabaya.

Lebih lanjut Baktiono mengatakan, untuk nama-nama Cawali Surabaya dari kader partai yang sudah masuk ke DPP PDIP, belum bisa kami informasi kan. Namun, jika ada nama-nama tambahan diluar kader internal, DPC hanya menjaring saja.

"Diterima atau tidak nama Cawali di luar kader internal itu sepenuhnya hak DPD PDIP Jatim dan DPP, DPC hanya menjaring nama saja." ungkapnya.(pan)

Post a comment