Skip to main content

4 Saksi Ringankan Posisi Terdakwa Wong Daniel

SURABAYA (Mediabidik) – Kembali Jaksa Penuntut Umum (JPU) Djuariyah dari Kejaksaan Tinggi (Kejati) Jatim menghadirkan 1 ahli dan tiga saksi dalam sidang lanjutan dugaan perkara penipuan dan penggelapan yang melibatkan Wong Daniel Wiranata kembali digelar di Pengadilan Negeri (PN) Surabaya.

Keempatnya adalah DR Nurul Gufron SH, MH ahli dari Universitas Jember, Gwie Yulia, Lie Siu Tjin dan Sumar. Dalam sebagian besar keterangannya, para saksi meringankan posisi terdakwa.

Dalam sidang kali ini, tim penasehat hukum terdakwa kembali dapat menguak fakta dari keterangan ahli maupun para saksi. Dan fakta-fakta yang terkuak dalam sidang, dinilai telah melemahkan dakwaan jaksa.

Bahkan DR Ir Yudi Wibowo Sukinto, SH, MH, salah satu penasehat hukum terdakwa sempat mengingatkan ahli bahwa pendapat hukum yang disampaikannya tidak boleh kias.

"Anda tidak boleh kias, pidana tidak boleh kias seperti teori yang diakarkan Profesor Moelyatno dalam buku Asas-asas hukum pidana pada halaman 26," ujar Yudi Wibowo kepada ahli Nurul Gufron.

Hal itu terjadi saat ahli memberikan pendapat terkait unsur pasal 263 KUHP sesuai dalam dakwaan yang dijeratkan terhadap terdakwa. Menurut ahli, surat palsu bersifat umum. Hukum publik yang membuat publik tidak percaya, apabila memenuhi unsur pemalsuan.

Dan Bilyet Giro (BG) menurut ahli bersifat privat, dan bisa dimasukan pidana. Ia bahkan mencontohkan ijasah, BPKB sebagai surat berharga. Pendapat ahli mendapat perlawanan dari Yudi Wibowo, ia menilai bahwa BG bukan surat berharga. "BG jangan disamakan dengan BPKB dan ijasah. Itu beda, karena tidak bisa sebagai jaminan dan alat pembayaran, BG hanya berfungsi sebagai pemindahan buku (perbankan, red) saja," ungkap Yudi, Kamis (28/2/2019).

Lalu Yudi mempertanyakan soal kadaluwarsa BG yang sudah lewat 70 hari jatuh tempo, apakah mempunyai unsur pidana?. Ahli menjawab tidak tahu dengan alasan bahwa dirinya tidak mempelajari ilmu perdata.

Sidang juga mengurai pasal 378 KUHP yang dijeratkan jaksa dalam dakwaan. Menurut Yudi, unsur pasal pemalsuan tersebut tidak menemukan fakta konkrit. 

"Tidak ada faktanya, menurut keterangan saksi Yulia, barang milik terdakwa sudah dirampas dengan asumsi perhitungan sebesar Rp20 miliar oleh pelapor Soetrisno dan malah mendaftar di kurator senilai Rp19,5 miliar," beber Yudi.

Soal BG yang saat ini dijadikan jaksa sebagai barang bukti, menurut saksi Yulia, BG tersebut berada ditangan pelapor bukan karena jaminan yang diberikan secara sah oleh terdakwa. "BG tersebut dirampas oleh Soetrisno dari tangan Wong Daniel, dan disaksikan oleh mertua saya," ujar saksi Yulia. 

Dalam dakwaan jaksa diceritakan, perkara ini berawal dari terbitnya Bilyet Giro PT. Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk No BV471011 yang diterbitkan terdakwa senilai Rp12 miliar. Padahal menurut terdakwa BG tersebut ia terbitkan sebagai alih-alih mencari alasan untuk menunda pembayaran hutannya kepada Probo Wahyudi senilai Rp7,5 miliar.

Terdakwa mengaku mendapat BG dari pembiayaan Proyek Pengadaan Kran dan Valve dari Perusahaan Air Minum Daerah (PDAM) Kota Balikpapan pada bulan Oktober 2014 silam. Padahal hal itu fiktif.

Atas perbuatan terdakwa, korban mengaku dirugikan sebesar Rp12 miliar. Oleh jaksa, terdakwa dijerat pasal 263 ayat 1 dan 2 serta pasal 378 KUHP. (opan)
Foto: Terdakwa Wong Daniel Wiranata saat jalani sidang di PN Surabaya. Henoch Kurniawan

Comments

Popular posts from this blog

Komisi B Minta Pemprov serius sosialisasi dana pinjaman untuk pelaku UMKM

SURABAYA ( Media Bidik) - Jatim sangat apresiasi terhadap Pemprov yang mempunyai program membantu pelaku Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) di Jatim dengan menggelontorkan dana sebesar 400 Miliar di Bank UMKM guna memberikan bantuan kredit lunak kepada para pelaku UMKM di Jatim. Namun Chusainuddin,S.Sos Anggota Komisi B yang menangani tentang Perekonomian menilai Pemerintah provinsi masih kurang serius memberikan sosialisasi kepada masyarakat terutrama pelaku UMKM yang sebenarnya ada dana pinjaman lunak untuk mereka. " Ketika saya menjalankan Reses di Blitar,Kediri dan Tulungagung , banyak masyarakat sana tak mengetahui ada dana pinjaman lunak di Bank UMKM untuk para pelaku UMKM, karena sebenarnya jika Pemprov serius memberikan sosialisasi sampai ke tingkat desa,maka saya yakin masyarakat sangat senang sekali," ucap pria yang akrab dipanggil Gus Udin tersebut. Apalagi menyambut MEA, seharusnya pelaku UMKM sudah mengerti kalau ada dana pinjaman unt

“NUUBON” Nugget Udang Rebon Kelurahan Sukolilo Baru, Hasil Karya Universitas Muhammadiyah Surabaya

SURABAYA - Pada tanggal 31 Juli 2022 tepatnya minggu kedua dari pelaksanaan KKN Universitas Muhammadiyah Surabaya tahun 2022, kelompok KKN Berdaya Sukolilo Baru telah berhasil melaksanakan program pelatihan dan pemberdayaan masyarakat berupa sosialisasi inovasi produk baru yaitu demo pembuatan "Nugget Udang Rebon". Kegiatan demo inovasi produk baru ini dilaksanakan di halaman Kelurahan Sukolilo Baru. Dalam kegiatan ini dibagi menjadi 2 sesi, dimana sesi pertama adalah sosialisasi produk dan demo masak nugget udang rebon dan sesi kedua adalah sosialisasi pemasaran produk secara online.  Proses pembuatan nugget udang rebon ini cukup mudah tetapi untuk mengelola udang rebon sendiri apalagi yang masih basah membutuhkan waktu.  "Artinya udang rebon basah yang telah dibersihkan dari kotoran itu ditiriskan hingga kadar airnya berkurang. Selain itu juga untuk menambah cipta rasa yang unggul udang rebon basah ini harus dikukus kurang lebih 5-10 menit. Selanjutnya, bi

Robot Trading, Disinyalir Banyak Oknum Bermain Untuk Mendapat Harta Ilegal

Surabaya - Akhir akhir ini, bisnis Trading nampak menjadi primadona. Bahkan dari bisnis ini, saat ini banyak Orang Kaya Baru (OKB) di Indonesia.  Sebenarnya tidak ada masalah jika tidak ada pelanggaran hukum didalamnya.  Dengan menjamurnya bisnis robot trading ini, maka banyak oknum yang sengaja bermain untuk mendapat harta dengan ilegal (tidak terdaftar dan tidak sesuai aturan OJK, red) dan berujung pada kasus hukum.  Seperti pada kasus robot trading Evortrad yang tengah disidangkan di Pengadilan Negri Malang.  Setelah pelimpahan kasusnya di Kejari Malang, maka disidangkanlah kasus ini dengan agenda awal pemeriksaan saksi-saksi.  Mengamati dari proses persidangan, nampak ada "Hukum Rimba" dalam bisnis ini. Artinya siapa yang kuat, dialah yang menang.  Menarik disimak, kasus sangkaan penipuan dilaporkan oleh beberapa orang member robot trading Evortrade dibawah PT. EVOLUSION PERKASA GROUP.  Anehnya, saat disidang, saksi pelapor mengaku tidak tahu apa apa. "K