Skip to main content

Dewan Kaji Larangan Pengumpulan Massa, Terkait Wabah Corona

Mediabidik.com - Ketua Komisi D DPRD Surabaya Khusnul Khotimah mengatakan, kalau pihaknya siap mengkaji larangan event yang mengumpulkan massa. "Ini sebagai bentuk promotif dan preventif menyikapi wabah virus Corona, kita tunggu bagaimana data riil dari Dinkes Surabaya" ungkapnya. Jumat (13/3/20).

Khusnul menambahkan kalau data dari Dinkes Surabaya nantinya dirasa mengkhawatirkan maka bisa jadi dewan akan merekomendasikan larangan tersebut. "Yang jelas Pemkot harus memastikan bagaiman kondisi Surabaya dan masyarakatnya sekarang ini" tegasnya.

Menurut Khusnul, maraknya kabar wabah virus Corona membawa dampak positif dan negatif. "Positifnya masyarakat mulai memperhatikan hidup sehat, seperti mencuci tangan dan sebagainya. Sedangkan negatifnya masyarakat menjadi panik. Kita ambil hilmah positifnya" jelasnya.

Sementara itu anggota Komisi D Ibnu Shobir juga mengakui kalau akan mengkaji larangan event yang mengumpulkan massa di Surabaya. "Kita lihat dulu bagaimana rasionya. Kalau penduduk Surabaya 3 juta jiwa sedangkan yang terkena hanya satu dan sudah diisolasi, larangan itu mungkin belum perlu. Tapi berbeda lagi kalau yang terkena itu ratusan ribu misalnya mungkin bisa kita rekomendasikan" ungkapnya.

Shobir juga mengatakan kalau dewan belum mendapat data riil dari Dinkes Surabaya. "Berapa sih jumlah yang suspect, positif dan dalam pengawasan" pungkasnya. (pan)

Comments

Popular posts from this blog

Komisi B Minta Pemprov serius sosialisasi dana pinjaman untuk pelaku UMKM

SURABAYA ( Media Bidik) - Jatim sangat apresiasi terhadap Pemprov yang mempunyai program membantu pelaku Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) di Jatim dengan menggelontorkan dana sebesar 400 Miliar di Bank UMKM guna memberikan bantuan kredit lunak kepada para pelaku UMKM di Jatim. Namun Chusainuddin,S.Sos Anggota Komisi B yang menangani tentang Perekonomian menilai Pemerintah provinsi masih kurang serius memberikan sosialisasi kepada masyarakat terutrama pelaku UMKM yang sebenarnya ada dana pinjaman lunak untuk mereka. " Ketika saya menjalankan Reses di Blitar,Kediri dan Tulungagung , banyak masyarakat sana tak mengetahui ada dana pinjaman lunak di Bank UMKM untuk para pelaku UMKM, karena sebenarnya jika Pemprov serius memberikan sosialisasi sampai ke tingkat desa,maka saya yakin masyarakat sangat senang sekali," ucap pria yang akrab dipanggil Gus Udin tersebut. Apalagi menyambut MEA, seharusnya pelaku UMKM sudah mengerti kalau ada dana pinjaman unt

Hari Pahlawan 10 November

Ucapan HUT Partai NasDem ke 10