Skip to main content

Universitas Muhammadiyah Surabaya Ciptakan Teknologi Tepat Guna Mesin Pengering Udang Rebon

SURABAYA - Teknologi tepat guna merupakan teknologi yang dirancang agar dapat memanfaatkan sumber daya yang tersedia dan dapat mengatasi permasalahan yang dihadapi. Pengadaan teknologi tepat guna bertujuan untuk mempermudah kegiatan sehari-hari dengan pelaksanaan yang efektif dan efisien. Kelurahan Sukolilo Baru, Kecamatan Bulak, Surabaya, Jawa Timur khususnya di RW 02 dikenal sebagai Kampung Nelayan. 

Hal tersebut dikarenakan wilayah RW 02 Kelurahan Sukolilo Baru terletak di pinggir pantai sehingga mayoritas penduduknya berprofesi sebagai nelayan. Kelompok KKN Sukolilo Baru Universitas Muhammadiyah Surabaya yang diketuai oleh Ananda Setia Fatmadhanik dengan M. Hanifuddin Hakim, ST., MT. sebagai Dosen Pembimbing Lapangan (DPL) berkesempatan bertemu dengan Pak Irsyad selaku Ketua Pokdarwis (kelompok sadar wisata) dan Pak Nanang selaku Ketua RW 02 Kelurahan Sukolilo Baru sekaligus Ketua Nelayan di wilayah RW 02. 

"Mereka menginformasikan bahwa hasil utama tangkapan nelayan di wilayah mereka adalah udang rebon. Udang rebon hasil tangkapan para nelayan tersebut harus di dikeringkan terlebih dahulu sebelum bisa di jual ke pasar. Ternyata, dalam hal pengeringan ini mereka masih menggunakan cara manual, yakni dengan menjemurnya di bawah sinar matahari langsung, sehingga dalam prosesnya sangat mengandalkan sinar matahari." ujar Ananda Setia Fatmadanik Ketua Kelompok KKN Sukolilo Baru Universitas Muhammadiyah Surabaya. 

Ananda menambahkan, karena terkendala kondisi cuaca yang kurang mendukung sehingga proses pengeringan menjadi terhambat. Mengetahui permasalahan yang dihadapi para nelayan dalam proses pengeringan, mencetuskan ide kreatif Kelompok KKN Sukolilo Baru Universitas Muhammadiyah Surabaya untuk melakukan menciptakan teknologi tepat guna berupa mesin pengering udang rebon. Mengetahui teknologi mesin pengering, mesin ini mampu mempermudah proses pengeringan udang rebon.

"Badan mesin ini sendiri terbuat dari besi dengan penutup dari seng dan di dalamnya terdapat rak-rak untuk menempatkan udang rebon yang akan dikeringkan. Ukuran mesin ini panjang 100cm, lebar 50cm, dan tinggi 110cm. Mesin pengering ini menggunakan tungku kompor gas dengan LPG sebagai komponen pemanasnya, selain itu juga mesin ini dilengkapi dengan sensor suhu sehingga kita dapat mengatur suhu yang kita inginkan saat proses pengeringan." imbuhnya. 

Tata cara penggunaan mesin yaitu pertama-tama kita masukkan udang rebon kedalam rak-rak yang sudah tersedia setelah itu kita nyalakan tungku api yang berada dibawah mesin, kemudian kita atur suhu untuk proses pengeringan, dan kita tunggu kurang lebih selama 2 jam sampai proses pengeringannya selesai. 

Walaupun dalam cuaca mendung hujan para nelayan dapat tetap melakukan pengeringan udang rebon tanpa khawatir tidak ada sinar matahri.  

"Ya iya, kalau itu (mesin pengering) dipakai ya saya terbantu," ucap Pak Nanang kepada kelompok KKN Sukolilo Baru Universitas Muhammadiyah Surabaya.

Dengan adanya pengadaan teknologi tepat guna berupa mesin pengering udang rebn, diharapkan dapat mempermudah proses pengeringan udang rebon para nelayan kedepannya.

Foto : Kelompok KKN Universitas Muhammadiyah Surabaya, salah satu anggota mahasiswa merangkai mesin pengering udang rebon. 

Comments

Popular posts from this blog

Komisi B Minta Pemprov serius sosialisasi dana pinjaman untuk pelaku UMKM

SURABAYA ( Media Bidik) - Jatim sangat apresiasi terhadap Pemprov yang mempunyai program membantu pelaku Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) di Jatim dengan menggelontorkan dana sebesar 400 Miliar di Bank UMKM guna memberikan bantuan kredit lunak kepada para pelaku UMKM di Jatim. Namun Chusainuddin,S.Sos Anggota Komisi B yang menangani tentang Perekonomian menilai Pemerintah provinsi masih kurang serius memberikan sosialisasi kepada masyarakat terutrama pelaku UMKM yang sebenarnya ada dana pinjaman lunak untuk mereka. " Ketika saya menjalankan Reses di Blitar,Kediri dan Tulungagung , banyak masyarakat sana tak mengetahui ada dana pinjaman lunak di Bank UMKM untuk para pelaku UMKM, karena sebenarnya jika Pemprov serius memberikan sosialisasi sampai ke tingkat desa,maka saya yakin masyarakat sangat senang sekali," ucap pria yang akrab dipanggil Gus Udin tersebut. Apalagi menyambut MEA, seharusnya pelaku UMKM sudah mengerti kalau ada dana pinjaman unt

“NUUBON” Nugget Udang Rebon Kelurahan Sukolilo Baru, Hasil Karya Universitas Muhammadiyah Surabaya

SURABAYA - Pada tanggal 31 Juli 2022 tepatnya minggu kedua dari pelaksanaan KKN Universitas Muhammadiyah Surabaya tahun 2022, kelompok KKN Berdaya Sukolilo Baru telah berhasil melaksanakan program pelatihan dan pemberdayaan masyarakat berupa sosialisasi inovasi produk baru yaitu demo pembuatan "Nugget Udang Rebon". Kegiatan demo inovasi produk baru ini dilaksanakan di halaman Kelurahan Sukolilo Baru. Dalam kegiatan ini dibagi menjadi 2 sesi, dimana sesi pertama adalah sosialisasi produk dan demo masak nugget udang rebon dan sesi kedua adalah sosialisasi pemasaran produk secara online.  Proses pembuatan nugget udang rebon ini cukup mudah tetapi untuk mengelola udang rebon sendiri apalagi yang masih basah membutuhkan waktu.  "Artinya udang rebon basah yang telah dibersihkan dari kotoran itu ditiriskan hingga kadar airnya berkurang. Selain itu juga untuk menambah cipta rasa yang unggul udang rebon basah ini harus dikukus kurang lebih 5-10 menit. Selanjutnya, bi

Robot Trading, Disinyalir Banyak Oknum Bermain Untuk Mendapat Harta Ilegal

Surabaya - Akhir akhir ini, bisnis Trading nampak menjadi primadona. Bahkan dari bisnis ini, saat ini banyak Orang Kaya Baru (OKB) di Indonesia.  Sebenarnya tidak ada masalah jika tidak ada pelanggaran hukum didalamnya.  Dengan menjamurnya bisnis robot trading ini, maka banyak oknum yang sengaja bermain untuk mendapat harta dengan ilegal (tidak terdaftar dan tidak sesuai aturan OJK, red) dan berujung pada kasus hukum.  Seperti pada kasus robot trading Evortrad yang tengah disidangkan di Pengadilan Negri Malang.  Setelah pelimpahan kasusnya di Kejari Malang, maka disidangkanlah kasus ini dengan agenda awal pemeriksaan saksi-saksi.  Mengamati dari proses persidangan, nampak ada "Hukum Rimba" dalam bisnis ini. Artinya siapa yang kuat, dialah yang menang.  Menarik disimak, kasus sangkaan penipuan dilaporkan oleh beberapa orang member robot trading Evortrade dibawah PT. EVOLUSION PERKASA GROUP.  Anehnya, saat disidang, saksi pelapor mengaku tidak tahu apa apa. "K