Skip to main content

Porprov VIII Tercipta 85 Pecah Rekor, Modal Mengidentifikasi Atlet Masa Depan

SURABAYA|Mediabidik.Com - Pekan Olahraga Provinsi (Porprov) VIII/2023 Jatim telah usai satu pekan lalu, dan KONI Jatim sudah melakukan evaluasi awal, di mana Porprov kali ini mengukir sejarah baru. Ini menyusul banyaknya pemecahan rekor yang terjadi di ajang multievent regional Jatim tersebut. Total, ada 85 pemecahan rekor yang tercipta di lima cabang olahraga (cabor) Porprov kali ini.  Adapun rinciannya, meliputi cabor angkat berat pecah 22 rekor, angkat besi 18 rekor, renang 24 rekor, selam 13 rekor, dan menembak 9 rekor. 

Ketua Umum KONI Jatim M Nabil merasa bangga dengan hasil Porprov VII ini, dan optimistis bahwa ada sebuah prestasi yang sangat terukur. "Terukur maksudnya, ada karya atlet-atlet kabupaten/kota yang menunjukkan peningkatan. Dan itu sederhana saja, alat ukurnya, bahwa ada prestasi yang lebih meningkat dibanding Porprov-Porprov sebelumnya,"papar Nabil, pada Kamis (28/9/2023). 

Menurutnya, pecah rekor sebanyak itu bukan main-main. Walaupun rekor yang dipecahkan itu tidak semuanya belum  standar Puslatda Jatim, apalagi nasional. Tapi paling tidak, KONI Jatim sudah tahu, bisa memetakan dan mudah mengindentifikasi jenjang prestasi atau jenjang karier atlet-atlet ini, berdasarkan hasil Porprov Jatim VIII/2023 ini, karena semua data mereka sudah tercatat di Bidang Pembinaan dan Prestasi (Binpres) KONI Jatim.

Namun yang tidak kalah penting, lanjut Nabil, capaian ini merupakan hasil dari usaha keras dan usaha cerdas dari Pengurus Cabang (Pengcab) dan KONI kabupaten/kota setempat.  "Kalau tidak ada pembinaan, tentu tidak ada peningkatan. Kalau tidak ada keseriusan dan kesungguhan, tidak akan ada peningkatan," tuturnya. 

Kemudian yang kedua, lebih menjadi perhatian KONI Jatim adalah terjadinya penyebaran perolehan medali di cabor-cabor itu. Bagi Nabil, hal itu menunjukkan, bahwa ada pembinaan yang serius, sehingga hampir di semua cabor terjadi peningkatan.

"Hampir semua daerah mendapat medali. Misalnya, Gresik itu dapat medali emas senam dan panjat tebing, dan menjadi juara umum di cabor tersebut. Kemudian renang juga merata. Belum lagi cabor-cabor permainan. Seperti MMA itu, diraih Kota Pasuruan juara umumnya. Selam didominasi Kabupaten Pasuruan, tapi banyak daerah lain yang juga mendapat medali emas di cabor ini," terangnya. 

Pada Porprov Jatim VIII/2023 lalu, hampir semua kabupaten/kota menunjukkan sebuah prestasi di cabor dan nomor. Ada yang menguasai cabornya, ada yang menang di nomor tertentu. "Ini bagi kami membanggakan, sebab dicatat sebagai prestasi yang sebenarnya lantaran berdasarkan alat ukur. Mulai kecepatannya dan kekuatannya. Saat ini, alumni-alumni Porprov sudah terus meningkat. Sebagai contoh, lifter Luluk Diana yang juara dunia angkat besi di Meksiko. Begitu juga dengan basket 3×3 kemarin. Anak-anak Puslatda kita itu rata-rata jebolan Porprov," jelas Nabil.

Atlet-atlet Porprov VIII ini memang belum bisa bersaing, apabila diturunkan di PON XXI/2024 nanti di Aceh-Sumut. Namun dengan pembinaan yang berkelanjutan, mereka bisa diharapkan untuk PON XXII/2028 yang akan digelar di Nusa Tenggara Barat dan Nusa Tenggara Timur.

Menurutnya, ini semua memperlihatkan bahwa ada jenjang pembinaan dan prestasi yang berjalan dengan baik, melalui mekanisme dan administrasi yang baik pula. Artinya berdasarkan data dan kemampuan. Kalau yang tidak terukur, nanti pada akhirnya akan terukur. Tapi ada perlakuan-perlakuan pembinaan yang luar biasa.

*Tinggal bagaimana kita memoles, mulai pelatihnya meningkatkan keilmuannya, dan menjaga kondisi psikis anak-anak. Tidak boleh demam panggung, tidak boleh grogi, bisa beradaptasi dengan atmosfer pertandingan. Karena itu, harus terus digembleng dan tidak boleh putus koordinasi dengan KONI kabupaten/kota," papar Nabil.

Nabil mengungkapkan, apa yang telah dilakukan Pengcab cabor dan KONI kabupaten/kota ini sudah sesuai dan sejalan dengan pola rekrutmen Puslatda KONI Jatim. "Tahapan rekrutmen kita khan dari KONI daerah, dari Porprov, atau secara perorangan walaupun tidak banyak. Perorangan itu artinya, kalau ada atlet yang ikut single event dan hasilnya baik, akan kita masukkan ke Puslatda. Tentu harus melalui skrining," pungkasnya. (rinto)

Caption: Ketua Umum KONI Jatim M Nabil. 

Comments

Popular posts from this blog

Tahun Depan, RS BDH Dilengkapi Fasiltas Medician Nuklir

SURABAYA (Mediabidik) - Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya terus mematangkan desain dan konsep fasilitas kedokteran nuklir di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Bhakti Dharma Husada (BDH). Bahkan, pemkot sudah menargetkan tahun 2020 nanti, rumah sakit itu sudah dilengkapi fasilitas tersebut. Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Surabaya, Febria Rachmanita mengatakan menurut data selama ini, pasien-pasien yang membutuhkan penanganan selalu keluar kota, terutama pasien penyakit kanker. Sebab, di Surabaya hanya ada di RSU Dr Soetomo. Makanya, Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini meminta Dinkes untuk menyediakan fasilitas kedokteran nuklir ini demi warga Kota Surabaya. "Itu lah mengapa kita buat kedokteran nuklir ini, supaya warga Surabaya tidak perlu keluar kota untuk mendapatkan pelayanan ini," kata kata Feni-sapaan Febria Rachmanita saat jumpa pers di kantor Humas Pemkot Surabaya, Rabu (23/10/2019). Menurut Feni, jumlah pederita penyakit kanker payu darah tahun 2018 mencapai 5.63

Dalih Partisipasi Masyarakat, SMAN 8 Surabaya Wajibkan Siswa Bayar Uang Iuran Rp 1,5 Juta

Mediabidik.com - Berdalih iuran partisipasi masyarakat (PM), SMAN 8 Surabaya wajibkan siswa bayar uang iuran pembangunan sekolah sebesar Rp 1,5 juta. Jika tidak membayar siswa tidak dapat ikut ujian. Hal itu diungkapkan Mujib paman dari Farida Diah Anggraeni siswa kelas X IPS 3 SMAN 8 Jalan Iskandar Muda Surabaya mengatakan, ada ponakan sekolah di SMAN 8 Surabaya diminta bayar uang perbaikan sekolah Rp.1,5 juta. "Kalau gak bayar, tidak dapat ikut ulangan," ujar Mujib, kepada BIDIK. Jumat (3/1/2020). Mujib menambahkan, akhirnya terpaksa ortu nya pinjam uang tetangga 500 ribu, agar anaknya bisa ikut ujian. "Kasihan dia sudah tidak punya ayah, ibunya saudara saya, kerja sebagai pembantu rumah tangga. Tolong dibantu mas, agar uang bisa kembali,"ungkapnya. Perihal adanya penarikan uang iuran untuk pembangunan gedung sekolah, dibenarkan oleh Atika Fadhilah siswa kelas XI saat diwawancarai. "Benar, bilangnya wajib Rp 1,5 juta dan waktu terakh

Dampak Cuaca Ekstrem, Dewan Desak Pemkot Monitoring Seluruh Papan Reklame

Mediabidik.com - Anggota Komisi A DPRD Surabaya Arif Fathoni meminta kepada tim reklame pemkot Surabaya, supaya melakukan monitoring dan evaluasi terhadap keberadaan seluruh papan reklame di Surabaya. Monitoring dan evaluasi itu penting dilakukan untuk mengantisipasi papan reklame yang roboh akibat cuaca ekstrem. "Monitoring itu untuk mengetahui papan reklame yang tidak berijin atau masa berlaku ijinnya sudah habis" jelasnya disela acara pertemuan Forum Pimpinan Daerah (Forpimda) Surabaya di gedung baru DPRD Surabaya, Selasa (07/01/2020). Thoni menegaskan Satpol PP harus tegas melakukan penertiban terhadap papan reklame yang ilegal itu. "Kami mendesak Satpol PP potong reklame ilegal. Kami banyak menerima informasi masyarakat akan keberadaan papan reklame yang tidak berijin" tegasnya. Pria yang juga menjabat Ketua Fraksi Partai Golkar ini menekankan, kalau penertiban itu perlu dilakukan, pasca peristiwa pohon tumbang yang mengakibatkan 2 korban meni