Ads (728x90)

SURABAYA - Walikota Surabaya, Tri Rismaharini mengukuhkan pengurus Forum Kerukunan Umat Beragama (FKUB) Surabaya periode 2014-2017, Jumat (6/6), di Lobby Balai Kota. Dalam kesempatan itu, Tri Rismaharini menyampaikan terima kasih atas sumbangsih pengurus FKUB periode lalu, dalam menjaga kondusifitas kerukunan Beragama di Surabaya.
Mengenai kenakalan remaja yang terjadi saat ini, Risma menitipkan kepada pengurus FKUB yang baru untuk menjaga remaja Surabaya. "Pemkot memang memiliki satgas mengatasi masalah kenakalan remaja, namun masih sebatas penyelesaian kasus saja. Saya ingin FKUB sering-sering melakukan sosialisasi kepada masyarakat untuk melindungi remaja Surabaya," ujarnya.
Menurut Risma, di era sekarang ini kenakalan remaja tidak hanya dipengaruhi lingkungan tempat tinggalnya. Namun, lanjut Risma,  teknologi seperti gadget memiliki potensi besar mempengaruhi kenalan remaja. Makanya, kita harus menyiapkan benteng bagi anak-anak kita.
"Mari kita bersama-sama menjaga dan melindungi jangan sampai mereka terperosok ke hal-hal negative. Karena, sebentar lagi AFTA 2015 kita harus mempersiapkan pemuda Surabaya, supaya mereka memiliki ilmu pengetahuan dan agama yang kuat," imbuhnya.
Menjelang pilpres, Risma juga meminta bantuan FKUB untuk menjaga kondusifitas Kota Surabaya. Sebab, FKUB merupakan salah satu organisasi yang sangat kompeten dalam memberikan kedamaian di Surabaya.
"Saya juga mengingatkan jangan sampai warga Surabaya menjadi penonton di kota sendiri ketika AFTA 2015 dimulai. Sekali lagi saya ucapkan selamat kepada pengurus yang baru. Saya tetap akan mohon masukan FKUB untuk bersama-sama memajukan Surabaya kedepan," tuturnya.
Ketua FKUB periode 2014-2017, KH. Chalimi mengatakan targetan FKUB yakni terwujudnya zero konflik beragama di Surabaya. Untuk mewujudkan hal itu, FKUB akan melakukan pendekatan secara humanis dan saling menghormati sesame umat beragama.
"Yang terpenting kita tidak saling melecehkan, mari bersama-sama berjalan beriiringan menciptakan kerukunan beragama di Surabaya. memang tidak menutup kemungkinan potensi konflik bisa terjadi kapan saja. Namun, insyaallah kita akan berusaha memperkecil potensi konflik tersebut. Dengan syarat seluruh pemuka agama di Surabaya saling menahan diri dan tidak mengedepankan egonya," himbaunya.

Disinggung mengenai pesan Wali Kota Surabaya, FKUB akan dilibatkan untuk menjaga remaja Surabaya dari hal negatif. Chalimi mengatakan FKUB akan melakukan hal itu dengan mengajak remaja Surabaya untuk ikut kegiatan positif.
"Seperti di FKUB ada kegiatan kemah pemuda lintas agama, melibatkan pemuda pada kegiatan diskusi FKUB, juga akan melakukan pembinaan di rumah ibadah masing-masing agama dilakukan para pemuka agama," tukasnya. (pan)