Ads (728x90)




SURABAYA – Walaupun di terbitkannya Perda Nomer 5 tahun 2013 yang mengatur tentang Penyelenggaraan Menara Telekomunikasi Bersama yang bertujuan untuk menjamin keamanan, kenyamanan dan keselamatan bagi masyarakat maka perlu dilakukan penataan terhadap penyelenggaraan menara telekomunikasi oleh Pemerintah daerah.

Namun hal tersebut tidak dipatuhi oleh PT Daya Mitra Telekomunikasi yang beralamat di jalan MT Haryono Kav 15 Jakarta selaku pemilik tower bodong yang ada di jalan Simo Tambaan Sekolahan No 34 Surabaya yang di duga telah melanggar Perda No 5 tahun 2013 karena tidak mempunyai ijin persyaratan seperti yang ditentukan dalam Perda diantaranya ijin IMB dari Dinas Ciptakarya, Ijin UKL – UPL dari Badan Lingkungan Hidup(BLH) serta Ijin Ketinggian dari Dinas Perhubungan (Dishub) dengan memperhatikan Kawasan Keselamatan Operasional Penerbangan(KKOP) kota Surabaya dan untuk mendapatkan ijin tersebut pihak penyelenggaraa jasa telekomunikasi harus lebih dulu mendapatkan ijin operasional(Cell plan) dari Dinas Komunikasi dan Informatika berkaitan dengan zona penempatan lokasi dan pengunaan bersama.

Seperti yang diungkapkan oleh Narasumber yang tidak mau disebutkan jati dirinya,"Sejak berdirinya tower tersebut warga disini tidak setuju selain belu memunyai ijin, juga tidak ada sosialisasi serta  uang konpensasi bagi warga yan terdampak dan masalah tersebut sudah kita laporkan ke Pemkot Surabaya tetapi sampai sekarang tidak ada kelanjutannya,"ungkapnya

Walaupun belum mengantongi perijinan seperti yang tercantum dalam Perda Nomer 5 tahun 2013 tentang Penyelenggaraan Menara Telekomunkasi Bersama, Tower bodong yang ada dijalan Simo Tambaan Sekolahan milik PT Daya Mitra Telekomunikasi tetap saja beroperasi sampai sekarang seakan tidak peduli dengan semua persyaratan/Perda yang di keluarkan oleh Pemkot Surabaya.(Topan)