Skip to main content

Dianggap Mengabaikan Hak Warga, Komisi A Protes Pembangunan Pool Surabaya Bus

Mediabidik.com - Rencana Dinas Perhubungan Kota Surabaya untuk membangun Pool Surabaya Bus dekat dengan Meddle East Ring Road (MERR) di kawasan Gunung Anyar, Surabaya dikecam keras Ketua Fraksi partai Golkar Surabaya, Arif Fathoni.

Anggota Komisi A DPRD Surabaya ini mengecam langkah Pemkot melalui Dishub Surabaya itu. Pasalnya, lahan yang akan dipakai itu, merupakan lahan Fasilitas Umum dan Fasilitas Sosial (Fasum-Fasos) milik Yayasan Kas Pemkot (YKP) Surabaya yang belum diterima pemanfaatan oleh warga.

"Fasum-fasos itu merupakan hak warga dari perumahan YKP, yang sampai saat ini belum diserahkan pemanfaatannya kepada warga. Kenapa sekarang malah dimanfaatkan oleh Dishub untuk Terminal Pool Surabaya Bus," tegas Thoni, ditemui di ruang rapat Komisi A, DPRD Surabaya, Selasa (25/02) .

Politisi partai Golkar ini mengungkapkan, justru sekarang telah diambil alih dalam pengendalian Pemkot Surabaya yang rencananya dimanfaatkan untuk pool Surabaya bus. Artinya Pemkot telah mengabaikan hak dan kepentingan warga YKP.

"Sekarang apa bedanya pengurus YKP lama dengan pengurus YKP baru. Saya rasa tidak jauh berbeda," papar Thoni.

Dikatakan Thoni lebih lanjut, warga membeli perumahan tersebut sudah termasuk fasum-fasos. Oleh karena itu tanah fasum-fasos milik warga bisa dikembalikan pada warga sesuai dengan aturan yang ada.

"Sejak tahun 1990 pengurus lama YKP belum menyerahkan pemanfaatan fasum-fasos pada warga sekitar Rungkut Asri," ucap dia.

Untuk itu, sebaiknya fasum-fasos itu supaya dikembalikan pada warga. "Saya mengecam keras wacana pembangunan pool Surabaya Bus tersebut oleh Dishub Surabaya," tukasnya. 

Sementara, terkait hal tersebut, Kabag Hukum Pemkot Surabaya, Ira Tursilowati belum bisa memberikan keterangan.

"Nanti saya pelajari dulu ya," tegas Ira. (pan)

Foto : Arif Fathoni ketua fraksi Golkar DPRD Surabaya.

Comments

Popular posts from this blog

Komisi B Minta Pemprov serius sosialisasi dana pinjaman untuk pelaku UMKM

SURABAYA ( Media Bidik) - Jatim sangat apresiasi terhadap Pemprov yang mempunyai program membantu pelaku Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) di Jatim dengan menggelontorkan dana sebesar 400 Miliar di Bank UMKM guna memberikan bantuan kredit lunak kepada para pelaku UMKM di Jatim. Namun Chusainuddin,S.Sos Anggota Komisi B yang menangani tentang Perekonomian menilai Pemerintah provinsi masih kurang serius memberikan sosialisasi kepada masyarakat terutrama pelaku UMKM yang sebenarnya ada dana pinjaman lunak untuk mereka. " Ketika saya menjalankan Reses di Blitar,Kediri dan Tulungagung , banyak masyarakat sana tak mengetahui ada dana pinjaman lunak di Bank UMKM untuk para pelaku UMKM, karena sebenarnya jika Pemprov serius memberikan sosialisasi sampai ke tingkat desa,maka saya yakin masyarakat sangat senang sekali," ucap pria yang akrab dipanggil Gus Udin tersebut. Apalagi menyambut MEA, seharusnya pelaku UMKM sudah mengerti kalau ada dana pinjaman unt

Hari Pahlawan 10 November

Ucapan HUT Partai NasDem ke 10