Skip to main content

Disinyalir Asal-asalan, Komisi C Soroti Pekerjaan Box Culvert Pengirian dan Wonokusumo

Mediabidik.com – Komisi C DPRD Kota Surabaya 'Menduga' adanya main mata antara pengawas proyek Box Culvert dari Dinas Pekerjaan Umum Kota Surabaya, dengan kontraktor. 

Dugaan tersebut terindikasi dari maraknya pengerjaan box culvert atau beton gorong-gorong yang dikerjakan asal-asalan. 

Bahkan, Wakil Walikota Surabaya Armuji beberapa kali menemukan adanya pengerjaan box culvert  yang disinyalir asal-asalan, di wilayah Pengirian dan Wonokusumo yang dibawahnya tidak diberi sirtu.

"Ada apa ini, masak setiap tahun problemnya itu-itu aja (pengerjaan box culvert) asal-asalan. Saya menduga pengawas dari dinas ada main mata dengan para kontraktor, ini Pemkot Surabaya harus segera panggil kontraktor nakal," tegas Buchori Imron, Anggota Komisi C DPRD Kota Surabaya, Kamis (16/06/22).

Ia menjelaskan, di dinas-dinas yang bersinggungan dengan proyek fisik kan sudah ada bagian pengawas, dengan adanya tim pengawas pastinya kontraktor sudah terseleksi dengan baik siapa saja orang-orangnya, PT atau CV nya, siapa saja orang yang  dibelakang kontraktor, namun mengapa pekerjaan box culvert masih amburadul.

Kedua, kata politikus PPP Kota Surabaya, ini sudah bulan Juni atau pertengahan tahun dimana mestinya pengerjaan box culvert sudah beres semua. Artinya apa, 3-4 bulan kedepan kan sudah tutup buku tepatnya bulan November proyek sudah tutup buku semua. 

"Nah Juni ini proyek box culvert harus sudah selesai, sehingga bisa dievaluasi pada bulan November. Jika pengerjaan box culvert sampai pertengahan tahun belum selesai juga, alamat ga beres kerjaannya," tegas Buchori Imron.

Ketiga, tambah Buchori Imron, saat pengerjaan box culvert kontraktor harus menampilkan papan nama yang berisikan, nama proyek, nama PT atau CV lengkap dengan alamat kantor dan nomor telepon atau HP, nilai proyek, design gambar, ini mestinya sudah sesuai aturan yang baku. 

"Kalau ada kontraktor tidak menampilkan papan nama proyek, itu berarti kontraktor tidak profesional. Lantas bagian pengawas proyek dari Pemkot Surabaya tidak menegur, lalu ada apa ini perlu dipertanyakan, dan jika Wawali tidak mempan kalau perlu Walikota Eri Cahyadi yang negur pengawas proyek," pungkasnya.(red)

Foto : Wakil Walikota Armuji saat sidak pekerjaan gorong gorong di wilayah Pengirian dan Wonokusumo. 

Comments

Popular posts from this blog

Hari Pahlawan 10 November

Komisi B Minta Pemprov serius sosialisasi dana pinjaman untuk pelaku UMKM

SURABAYA ( Media Bidik) - Jatim sangat apresiasi terhadap Pemprov yang mempunyai program membantu pelaku Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) di Jatim dengan menggelontorkan dana sebesar 400 Miliar di Bank UMKM guna memberikan bantuan kredit lunak kepada para pelaku UMKM di Jatim. Namun Chusainuddin,S.Sos Anggota Komisi B yang menangani tentang Perekonomian menilai Pemerintah provinsi masih kurang serius memberikan sosialisasi kepada masyarakat terutrama pelaku UMKM yang sebenarnya ada dana pinjaman lunak untuk mereka. " Ketika saya menjalankan Reses di Blitar,Kediri dan Tulungagung , banyak masyarakat sana tak mengetahui ada dana pinjaman lunak di Bank UMKM untuk para pelaku UMKM, karena sebenarnya jika Pemprov serius memberikan sosialisasi sampai ke tingkat desa,maka saya yakin masyarakat sangat senang sekali," ucap pria yang akrab dipanggil Gus Udin tersebut. Apalagi menyambut MEA, seharusnya pelaku UMKM sudah mengerti kalau ada dana pinjaman unt

Ucapan HUT Partai NasDem ke 10