Skip to main content

Membangun Pertumbuhan Melalui Penguatan Bisnis, Bank Jatim Cetak Kinerja Positif di Tahun 2023

SURABAYA|Mediabidik.Com - PT Bank Pembangunan Daerah Jawa Timur Tbk (Bank Jatim) sukses mencatatkan kinerja yang positif sepanjang tahun lalu. Hal tersebut dapat dilihat dari hasil Pemaparan Publik Bank Jatim Tahun 2023 yang telah diselenggarakan, di Ruang Bromo Kantor Pusat Bank Jatim, pada Selasa (23/1/2024). 

Dalam Pemaparan Publik Bank Jatim Tahun 2023 tersebut, dihadiri oleh Direktur Utama Bank Jatim Busrul Iman, Direktur Keuangan, Treasury & Global Services Bank Jatim Edi Masrianto, Direktur Mikro, Ritel, dan Menengah Bank Jatim R Arief Wicaksono, serta Direktur Manajemen Risiko Bank Jatim Eko Susetyono. 

Busrul menjelaskan, sepanjang 2023, manajemen telah melakukan banyak hal demi tercapainya visi dan misi Bank Jatim menjadi Bank Pembangunan Daerah (BPD) nomor satu di Indonesia, yaitu mengimplementasikan dan mengadopsi proses bisnis perbankan yang dinamis, meningkatkan captive market yang sudah menjadi kekuatan Bank Jatim, serta mengeksplorasi potensi bisnis baru tapi tetap mempertahankan core bisnis sebagai BPD. 'Kami juga telah melakukan transformasi terhadap bisnis proses yang kurang relevan dan organisasi, sehingga bisa lebih fokus pada percepatan dan akselerasi bisnis agar Bank Jatim dapat resilience dan agile dalam segala keadaan," paparnya.

Dia menegaskan, beberapa indikator keuangan utama telah menunjukan perbaikan yang menandakan, bahwa Bank Jatim sudah berada di jalur yang tepat untuk menjadi BPD nomor satu. Namun, beberapa faktor eksternal masih menjadi tantangan Bank Jatim, seperti kondisi ekonomi makro yang dinamis dan harus terus memastikan beberapa transformasi fundamental yang dicanangkan manajemen dapat terus berjalan. "Maka dari itu, manajemen Bank Jatim terus melakukan beberapa penyesuaian terhadap capaian strategi bisnis untuk menghasilkan ekosistem bisnis yang stabil," lanjut Busrul.

Sebab, ekosistem bisnis yang stabil merupakan kekuatan Bank Jatim dalam memberikan value dan benefit yang terus tumbuh setiap tahun, baik bagi para shareholders maupun stakeholders. Bank Jatim terus berusaha menjadi mitra strategis di bidang finansial bagi Pemerintah Daerah di Jawa Timur, seperti layanan transaksi elektronifikasi bagi pemerintah daerah, pengelolaan cash management bagi Aparatur Sipil Negara (ASN), pembiayaan konsumsi belanja pemerintah, dan layanan keuangan pemerintah lainnya.

Di luar ekosistem pemerintah daerah, dalam upaya untuk meningkatkan market bisnis bank, di tahun 2023 Bank Jatim juga telah mengimplementasikan kebijakan segmentasi kredit, yaitu mikro, kecil menengah, korporasi, dan sindikasi. "Hal tersebut dilakukan agar lebih fokus dan terarah. Ini relatif membawa hasil yang cukup baik, yaitu adanya peningkatan penyaluran kredit yang eksponensial, khususnya pada segmen kredit mikro dan kecil," ungkap Busrul.

Sebagai perusahaan publik, pertumbuhan bisnis yang ditopang ekosistem yang stabil dan eksplorasi bisnis baru secara masif namun terukur mampu memberikan hasil yang relatif baik. Bank Jatim secara konsisten terus berupaya memberikan return yang maksimal sebagai bentuk apresiasi kepada para shareholders dan investor yang telah memberikan kepercayaannya. Sehingga emiten dengan kode BJTM tersebut, mampu menjadi salah satu motor penggerak ekonomi regional dan masyarakat pada umumnya.

Selama tahun 2023, penyaluran kredit Bank Jatim sukses berada di angka Rp 54,7 triliun atau tumbuh signifikan sebesar 18,54% (YoY). Oleh karenanya, aset Bank Jatim pun terus tumbuh sepanjang 2023 menjadi Rp 103,85 triliun. Pertumbuhan kredit tertinggi Bank Jatim terjadi pada sektor produktif (komersial & SME) sebesar 34,28% (YoY) dan sektor konsumer sebesar 8,91% (YoY). 

Melalui strategi segmentasi, modernisasi bisnis model, penentuan target dan monitoring yang terukur, serta pola shifting terhadap tenaga Account Officer telah menuai hasil yang signifikan terhadap pertumbuhan kredit utamanya kredit produktif. Sedangkan untuk kredit konsumtif yang menjadi captive market bank juga masih memiliki potensi melalui momen, seperti penerimaan ASN baru, kenaikan gaji berkala ASN, momen penerimaan sekolah, liburan, dan lain lain. 

Peningkatan kredit yang telah dicapai Bank Jatim itu, membuat rasio pembiayaan terhadap pengelolaan dana (LDR) perseroan semakin membaik. Rasio LDR pada tahun 2022 hanya sebesar 56,50%, kemudian naik menjadi 70,03% pada tahun 2023. Penyaluran kredit Bank Jatim juga diikuti oleh perbaikan kualitas pinjaman. Hal itu terlihat dari rasio Non Performing Loan (NPL) Gross Bank Jatim yang melandai. Yakni di angka 2,83% pada 2022, menjadi 2,49% pada 2023. Itu artinya kualitas kredit Bank Jatim semakin sehat  dan menjadi tanda adanya recovery dari beberapa  sektor ekonomi.  "NPL berhasil mengalami penurunan, karena kami telah melakukan penyelesaian kredit bermasalah serta adanya kredit hapus buku dan laba bersih kami sepanjang 2023 tercatat sebesar Rp 1,47 triliun,"ungkapnya.

Kemudian dari sisi tabungan, Bank Jatim mengalami kenaikan 9,38%. Perseroan memang selalu berusaha untuk terus meningkatkan pos tabungan sebagai dana murah melalui beberapa langkah, seperti memasifkan penggunaan JConnect Mobile dan periode promosi di seluruh wilayah Jawa Timur. 

Menurut Busrul, tabungan mengalami kenaikan seiring dengan tumbuhnya pengguna aplikasi mobile banking JConnect. Platform J Connect ini tak hanya berfungsi sebagai produk untuk memudahkan nasabah dalam bertransaksi melalui Bank Jatim. Namun juga untuk menyederhanakan dan mempercepat bisnis proses di internal Bank Jatim.

Busrul memaparkan, kinerja digital banking Bank Jatim memang cukup memuaskan. Sepanjang 2023, pengguna JConnect Mobile mencapai 641.266 user atau tumbuh 29% (YoY). Lalu untuk nominal, transaksinya berada di angka Rp 42 triliun, naik 45% (YoY). 

Selanjutnya, user JConnect IB Corporate berada di angka 8.319 atau naik 31% (YoY) dengan nominal transaksi sebesar Rp 11,7 triliun. 

Tak hanya itu saja, jumlah Agen Jatim sepanjang 2023 juga tumbuh 146 persen (YoY) menjadi 7.158 dengan nominal transaksinya Rp 92,3 miliar.

"Selain itu, merchant QRIS kami sudah mencapai 136.274 atau tumbuh 133 persen (YoY) dengan nominal transaksi sebesar Rp 697 miliar atau tumbuh 262 persen dibanding periode yang sama tahun lalu (YoY). JConnect Loan juga tumbuh positif dan telah digunakan untuk memproses 35.710 persetujuan kredit dari 42.900 permohonan kredit," urai Busrul.

Semua pencapaian positif itu tak lepas dari adanya lima pilar transformasi yang telah diterapkan oleh Bank Jatim. Kelima pilar itu adalah transformasi organisasi, transformasi human capital, transformasi rule making rules, transformasi IT & Digital Banking, dan aksi korporasi. 

Nah, untuk terus mendukung pengembangan dan pemantapan bidang TI & Digital, di tahun 2024 Bank Jatim telah mengalokasikan anggaran sebesar Rp 273,5 miliar, dengan komposisi Rp186 miliar untuk CAPEX dan Rp 87 miliar untuk OPEX. Anggaran ini meningkat sebesar 2,14% dari tahun sebelumnya. 

Busrul menjelaskan, sebenarnya banyak strategi yang telah disiapkan oleh Bank Jatim untuk menjalani tahun 2024. Tahun ini, Bank Jatim sudah berencana akan meluncurkan New JConnect Mobile. Progressnya sekarang masih dalam pengurusan perizinan OJK. Di dalam New JConnect Mobile itu, nantinya akan ada total 94 fitur. Rinciannya, 36 fitur baru dan 58 fitur existing. 

"Di tengah berkembangnya ekonomi digital, Bank Jatim memang senantiasa terus mengembangkan ekosistem digital yang dimiliki agar semakin efisien demi memenuhi kebutuhan nasabah yang memiliki mobilitas tinggi," tegas Busrul. 

Sehingga, sambung Busrul, semakin lengkapnya layanan dan fitur yang disediakan oleh Bank Jatim diharapkan dapat menjadi daya tarik tak hanya bagi nasabah eksisting, tapi juga dapat meningkatkan nilai transaksi maupun jumlah nasabah baru.

Selain itu, tahun ini Bank Jatim juga akan gencar meningkatkan sektor kredit melalui pasar-pasar baru, memaksimalkan kembali captive market, dan mendorong terlaksananya Kelompok Usaha Bank (KUB). Sampai dengan sekarang, Bank Jatim sedang berproses melakukan KUB dengan Bank NTB Syariah dan Bank Lampung. "Semua itu kami lakukan demi terwujudnya akselerasi bisnis, sehingga Bank Jatim bisa mencapai visi misinya menjadi BPD nomor satu di Indonesia," tegas Busrul. 

Dia menambahkan, Bank Jatim secara perlahan juga terus meningkatkan kapasitas bisnis International Banking dan Tresuri sebagai profit booster. Di luar bisnis yang telah berjalan, Bank Jatim saat ini dalam proses pengajuan ijin untuk menjadi mitra Bank Indonesia dalam pendalaman money market serta aktif dalam penawaran produk treasury/ international, custodian, sub mitra distribusi surat berharga retail negara terutama kepada nasabah dan/ atau counterparty bank domestic.

Adapun sampai akhir 2024 nanti, Bank Jatim menargetkan untuk total aset dapat mencatatkan pertumbuhan 2-3%. Sementara untuk penyaluran kredit pada tahun 2024 ditargetkan mampu naik 16-18%, karena didukung dengan penambahan jumlah Account Officer (AO) yang masif.

Selain kinerja yang positif, sepanjang 2023 Bank Jatim juga sukses meraih banyak penghargaan dari berbagai ajang. Yaitu 6th Infobank MRI Satisfaction, Loyalty, Engagement and Corporate Reputation Award 2023, Indonesia Best BUMD Awards 2023, Indonesia Public Relation Awards 2023, Obsession Awards 2023, Hasil Studi Laporan Berkelanjutan Tahun 2021 Perusahaan Publik di Indonesia, Digitech Awards 2023, TOP BUMD Awards 2023, 20th Infobank – MRI Banking Service Excellence (BSE) Awards 2023, Launching Indeks Tempo-IDN Financials 52, Best Bank Awards 2023, TOP GRC Awards 2023, dan The Asia Sustainability Reporting Rating (ASRRAT) 2023. (rinto)

Caption: Pemaparan Publik Bank Jatim Tahun 2023 yang telah diselenggarakan di Ruang Bromo Kantor Pusat Bank Jatim. 

Comments

Popular posts from this blog

Tahun Depan, RS BDH Dilengkapi Fasiltas Medician Nuklir

SURABAYA (Mediabidik) - Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya terus mematangkan desain dan konsep fasilitas kedokteran nuklir di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Bhakti Dharma Husada (BDH). Bahkan, pemkot sudah menargetkan tahun 2020 nanti, rumah sakit itu sudah dilengkapi fasilitas tersebut. Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Surabaya, Febria Rachmanita mengatakan menurut data selama ini, pasien-pasien yang membutuhkan penanganan selalu keluar kota, terutama pasien penyakit kanker. Sebab, di Surabaya hanya ada di RSU Dr Soetomo. Makanya, Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini meminta Dinkes untuk menyediakan fasilitas kedokteran nuklir ini demi warga Kota Surabaya. "Itu lah mengapa kita buat kedokteran nuklir ini, supaya warga Surabaya tidak perlu keluar kota untuk mendapatkan pelayanan ini," kata kata Feni-sapaan Febria Rachmanita saat jumpa pers di kantor Humas Pemkot Surabaya, Rabu (23/10/2019). Menurut Feni, jumlah pederita penyakit kanker payu darah tahun 2018 mencapai 5.63

Dalih Partisipasi Masyarakat, SMAN 8 Surabaya Wajibkan Siswa Bayar Uang Iuran Rp 1,5 Juta

Mediabidik.com - Berdalih iuran partisipasi masyarakat (PM), SMAN 8 Surabaya wajibkan siswa bayar uang iuran pembangunan sekolah sebesar Rp 1,5 juta. Jika tidak membayar siswa tidak dapat ikut ujian. Hal itu diungkapkan Mujib paman dari Farida Diah Anggraeni siswa kelas X IPS 3 SMAN 8 Jalan Iskandar Muda Surabaya mengatakan, ada ponakan sekolah di SMAN 8 Surabaya diminta bayar uang perbaikan sekolah Rp.1,5 juta. "Kalau gak bayar, tidak dapat ikut ulangan," ujar Mujib, kepada BIDIK. Jumat (3/1/2020). Mujib menambahkan, akhirnya terpaksa ortu nya pinjam uang tetangga 500 ribu, agar anaknya bisa ikut ujian. "Kasihan dia sudah tidak punya ayah, ibunya saudara saya, kerja sebagai pembantu rumah tangga. Tolong dibantu mas, agar uang bisa kembali,"ungkapnya. Perihal adanya penarikan uang iuran untuk pembangunan gedung sekolah, dibenarkan oleh Atika Fadhilah siswa kelas XI saat diwawancarai. "Benar, bilangnya wajib Rp 1,5 juta dan waktu terakh

Dampak Cuaca Ekstrem, Dewan Desak Pemkot Monitoring Seluruh Papan Reklame

Mediabidik.com - Anggota Komisi A DPRD Surabaya Arif Fathoni meminta kepada tim reklame pemkot Surabaya, supaya melakukan monitoring dan evaluasi terhadap keberadaan seluruh papan reklame di Surabaya. Monitoring dan evaluasi itu penting dilakukan untuk mengantisipasi papan reklame yang roboh akibat cuaca ekstrem. "Monitoring itu untuk mengetahui papan reklame yang tidak berijin atau masa berlaku ijinnya sudah habis" jelasnya disela acara pertemuan Forum Pimpinan Daerah (Forpimda) Surabaya di gedung baru DPRD Surabaya, Selasa (07/01/2020). Thoni menegaskan Satpol PP harus tegas melakukan penertiban terhadap papan reklame yang ilegal itu. "Kami mendesak Satpol PP potong reklame ilegal. Kami banyak menerima informasi masyarakat akan keberadaan papan reklame yang tidak berijin" tegasnya. Pria yang juga menjabat Ketua Fraksi Partai Golkar ini menekankan, kalau penertiban itu perlu dilakukan, pasca peristiwa pohon tumbang yang mengakibatkan 2 korban meni