Ads (728x90)


SURABAYA(Media Bidik) - Kota Surabaya tampaknya menyimpan daya tarik seni dan budaya bagi para pemuda mancanegara. Hal tersebut disampaikan Meylia Wulandari, Kepala Seksi Kerjasama Antar Lembaga, Dirjen Diplomasi Publik, Kementerian Luar Negeri (Kemenlu) saat berkunjung ke balai kota, Selasa (10/3).

Kunjungan tersebut dalam rangka mendampingi dua belas peserta Beasiswa Seni dan Budaya Indonesia (BSBI). Mereka datang dari dua belas negara berbeda di antaranya, Filipina, Thailand, Korsel, Vietnam, Serbia dan Papua Nugini. Serta, Slovakia, Polandia, Jerman, Selandia Baru, Fiji dan Indonesia.

Dikatakan Meylia, beberapa peserta BSBI ada yang secara pribadi menyampaikan keinginannya memilih Surabaya sebagai kota tujuan. Menurut dia, hal ini dikarenakan Kota Pahlawan memiliki dinamika seni dan budaya yang cukup unik. Karakteristik tarinya pun mempunyai warna tersendiri khas Jawa Timur. Ditambah, ragam kuliner khas yang tentunya menggugah selera.

Meylia menambahkan, BSBI merupakan program tahunan dari Kemenlu yang sudah ada sejak 2003. Selama 13 tahun berjalan, program ini sudah menelurkan 588 alumni dari 58 negara. Menariknya, setelah "lulus", para alumni tersebut selalu membuat testimoni yang baik, sehingga dapat dijadikan alat diplomasi guna mempromosikan seni dan budaya Indonesia di luar negeri.

"Harapannya, mereka (para peserta BSBI), tidak hanya belajar seni dan budaya, tetapi juga bahasa, kearifan lokal, kulinari serta sisi-sisi positif berupa norma yang berkembang di masyarakat kita. Apalagi dengan tema tahun ini yakni, ASEAN Community 2015, maka ada substansi tambahan yang diajarkan, yaitu nilai-nilai ekonomi masyarakat, kehidupan toleransi beragama serta gotong-royong," ujarnya.

Para peserta program BSBI akan berada di Surabaya selama 3 bulan. Pada akhirnya, mereka akan menampilkan apa yang dipelajari dalam sebuah event bernama Indonesia Channel (Inchan). Tahun ini, event tersebut dihelat di Bandung. Sebelumnya, pada 2010 dan 2013, Surabaya sempat menjadi tuan rumah pagelaran Inchan tersebut.

Walikota Surabaya Tri Rismaharini, saat menerima kunjungan para peserta BSBI, mengatakan, Surabaya kaya akan nilai budaya dan kearifan lokal. Untuk itu, dia ingin para pemuda BSBI mengenal seni dan tradisi Surabaya sehingga lebih paham akan nilai-nilai luhur yang terkandung di dalamnya.

Pada kesempatan itu, walikota terbaik ketiga versi World Mayor Project (WMP) ini juga menantang para peserta BSBI belajar tarian tradisional dengan tingkat kesulitan tinggi. Hal ini karena pada penyelenggaraan Inchan sebelumnya, Risma -sapaan Tri Rismaharini-, dibuat terkesima oleh aksi para peserta BSBI.

"Jangan kasih (tarian) yang mudah-mudah. Kasih saja yang sulit. Saya tahun kapabilitas mereka. Pasti bisa. Tahun lalu saja saya melihat pertunjukan itu dan saya tahu itu tarian sulit. Sebab, saat SD saya ini juara tari tradisional. Jadi bisa membedakan mana tarian sulit dan mana yang tidak," katanya disambut tawa kecil semua peserta.

Mendapat tantangan dari walikota, Michael K. Thomas, salah satu peserta BSBI asal Selandia Baru mengaku semakin tak sabar mempelajari seni khas Surabaya. Kendati pertama kali menginjakkan kaki di Surabaya, dia tidak mengalami kendala serius dalam penyesuaian kultur. Dengan demikian, Michael mengaku siap menimba ilmu sebaik-baiknya.

"Sebagai seorang yang pertama kali tiba di Surabaya, saya belum tahu banyak tentang budaya di sini. Tapi, saya punya ketertarikan pada tari dan musik tradisional. Oleh karenanya, belajar bermain gamelan akan sangat menarik," tutur pemuda 21 tahun ini dalam bahasa Inggris.(Topan)