Ads (728x90)


SURABAYA(Media Bidik) – Puluhan Aksi masa Pemuda Pancasila (PP) bersama Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia melakukan aski demo di depan kantor Satpol PP Kota Surabaya terkait penyegelan cafe Stadium.Senin (09/03/2015) pagi hari.
Salah satu koordinator aksi demo Pemuda Pancasila Nurdin mengatakan, Satpol PP Kota Surabaya dalam melakukan penutupan cafe Stadium penutupan cafe Stadium terkesan tembang pilih padahal pihak managamen stadium berniat pengurus surat perizinan HO namun terkesan dipersulit.

" Kami punya alasan dalam penutupan cafe Stadium banyak hal yang mencurigakan apa yang terjadi sebenarnya ? ," Kata Nurdin Ketua Lembaga Buruh Pemuda Pancasila.

Lanjut Nurdin, Dalam mengurus surat perizinan HO yang terkesan dipersulit yang diajukan oleh Pihak Managamen Cafe Stadium,namun dalam pengurusan izin HO ada saran untuk mengalihkan tenaga pengamanan dari Pemuda Pancasila.

" Persyaratan apa itu, untuk mendapatkan izin HO masak tenaga pengamanan juga diatur dalam izin tersebut," Ungkapnya.

Aksi demo Pemuda Pancasila dan PMII di depan kantor Satpol PP Kota Surabaya, Irvan Widyanto Kasatpol PP Kota Surabaya saat menemui perwakilan masa mengatakan, Dalam penutupan Cafe Stadium kami sudah menjalankan tugas sesuai dengan aturan yang ada selama ini cafe Stadium belum mengantongi izin HO untuk itu kami tutup semnetara.

" Kalau izin HO nya sudah ada silakan beroperasi lagi, tapi kalau tidak ada jangan coba -coba buka lagi atau beroperasi lagi,tentu kami akan melakukan penyegelan lagi," Katanya

Irvan menjelaskan, Dalam menjalankan tugasnya sebelum melakukan penutupan kami sudah melakukan klarifikasi ke Dinas terkait dan memberikan surat pemberitahuan kepada pemilik atau pengelola cafe tersebut untuk tidak beroperasi lagi sebelum mengantongi izin HO bila mana surat pemberitahuan tersebut tidak di indahkan maka kami akan melakukan penyegelan.

" Jadi kami menjalankan tugas selalu disertai dengan membawa surat resmi, kalau dikatakan tebang pilih itu tidak benar sama sekali," Jelasnya.

Lanjut Irvan mengatakan, apa yang dikatakan oleh para pendemo dalam orasinya itu tidak benar apalagi sampai ada isu oknum Satpol PP bermain mata dengan pemilik tempat hiburan tersebut," Kalaupun ada oknum Satpol PP yang ikut bermain dengan pemilik hiburan malam maka kami akan tindak tegas sesuai dengan aturan yang ada," Tegasnya. (irw)