Ads (728x90)

pemotongan tumpeng oleh kepala bakesbang linmas
SURABAYA (Media Bidik) - Menjadi seorang Pasukan Pengibar Bendera Pusaka(Paskibraka) tak hanya jadi suatu kebanggaan, namun juga diimbangi dengan tanggung jawab yang besar. Jiwa muda yang identiknya dengan kebebasan dan hura-hura, harus dijawab dengan tindakan berupa sikap disiplin dalam diri seorang Paskibraka.

Kepala Badan Kesatuan Bangsa dan Perlindungan Masyarakat (Bakesbanglinmas), Soemarno menyatakan, bahwa perjuangan menjadi paskibraka tidaklah mudah. Keistimewaan yang hanya didapat satu tahun sekali ini, membutuhkan tak hanya tekat, namun semangat yang tak kenal menyerah saat berlatih hingga mengemban tanggung jawab.

Hal itu disampaikan Soemarno saat menjadi Inspektur Upacara pada upacara pembukaan pelatihan dan pembelakan pasukan pengibar bendera pusaka Kota Surabaya 2015 di  Graha Sawunggaling, Gedung Pemerintah Kota Surabaya, pagi tadi.

100 Paskibraka ini terdiri dari 50 pria dan 50 wanita dan berasal dari 57 Sekolah Menengah Atas, Sekolah Menengah Kejuruan, dan Madrasah Aliyah di Kota Surabaya. Rencananya mereka akan diberikan pelatihan selama 13 hari mulai tanggal 3 - 13 Agustus. Setelah pelatihan mereka akan dikarantina di Graha Widyabakti, Stesia, Surabaya selama 4 hari. Hingga tiba tanggal 17 Agustus mereka akan disiapkan menjadi Paskibraka saat upacara peringatan Kemerdekaan Republik Indonesia di taman Surya.

Dalam laporannya, Kepala Bidang Perlindungan Masyarakat, Agus Purnomo, menyebutkan bahwa tujuan pelatihan ini selain untuk mempersiapkan anggota Paskibraka dalam menyambut upacara peringatan Kemerdekaan Republik Indonesia ke 70. Pelatihan ini juga merupakan salah satu cara untuk membekali para Paskibraka dengan jiwa kebangsaan, mengembangkan sikap kedisiplinan dan mengembangkan potensi diri.

Soemarno yang saat itu hadir bersama para pimpinan SKPD lingkungan Pemerintah Kota Surabaya, dan Ketua Pengurus Daerah Purna Paskibraka Kota Surabaya menegaskan bahwa, semua pelajar yang menjadi anggota Paskibraka semuanya sama.

"Anda yang dari SMA/SMK/MA seluruh Kota Surabaya ini sama semua, yang membedakan adalah tekat dan kejiwaan. Kesiapan tekat dan kejiwaan dilihat ketika di lapangan saat latihan. Biarpun muka hitam, kaki lecet, dan keringat bercucuran, di sanalah baru terlihat tekat dan semangat untuk mengemban tanggung jawab," imbuh Soemarno.

Soemarno menambahkan, bahwa Kota Surabaya adalah kota yang memiliki anggota Paskibraka paling banyak di Indonesia, sementara Provinsi Jawa Timur terhitung hanya memiliki 74 anggota Paskibraka. Setelah Pembacaan Dharma Mulia Putra Indonesia oleh Feronika Nicken salah seorang siswi SMAN 8, Surabaya. Soemarno yang turut membacakan naskah tantingan (pertanyaan dan pernyatan kesanggupan), berpesan kepada seluruh anggota Paskibraka agar saling kenal satu sama lain. Hal ini agar terdapat kedekatan emosi sesama anggota Paskibraka, agar mereka saling jaga satu sama lain baik di lapangan ataupun saat di luar lapangangan.

Acara ditutup dengan pemotongan tumpeng secara simbolis oleh inspektur upacara, dan untuk meredakan suasana tegang, Soemarno memberikan secara langsung potongan tumpeng tersebut kepada salah satu siswa yang berulang tahun pada hari ini(3/8).(pan)