Ads (728x90)

walikota memberi pengarahan siswa
SURABAYA (Media Bidik) - Maraknya peredaran narkotika dan obat/bahan berbahaya (Narkoba) di lingkungan pelajar dan masyarakat kota Surabaya, disikapi serius oleh Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya. Dispora bersama dengan Badan Narkotika Nasional (BNN) Surabaya, intensif mengadakan penyuluhan mengenai tentang bahaya kenakalan remaja yang menjerumus kepada HIV-AIDS dan penggunaan narkoba.

Seperti Rabu (20/5/2015) kemarin, dilakukan penyuluhan oleh Wali Kota Surabaya, Tri Rismaharini di Aula Kecamatan Sambikerep Surabaya. Turut hadir dalam acara tersebut Dinas Pemuda dan Olahraga (Dispora) Kota Surabaya, M.Afghani Wardhana, serta Kepala BNN Kota Surabaya, Suparti, Perwakilan Rumah Sakit Dr. Soetomo, Jajaran Muspida, Karang Taruna, LKMK dan juga tokoh masyarakat.

Kepala Dispora Surabaya, M Afghani Wardhana mengatakan, Pemkot Surabaya intensif melakukan penyuluhan kepada pelajar dan anak muda karang taruna agar mereka memahami tentang bahaya Narkotika. Harapannya, dengan memahami, mereka tidak akan tergoda untuk coba-coba.
"Terhitung sejak Februari 2015, sudah lebih dari enam kecamatan yang didatangi dan diadakan penyuluhan," tegas Afghani.

Menurut Afghani, acara seperti ini sangat efektif. Melalui interaksi secara langsung, anak-anak muda dipagari untuk bisa terhindar dari godaan Narkotika. Ke depannya, dia menyebut penyuluhan ini akan digelar menyeluruh di tiap wilayah kecamatan di Kota Surabaya. "Harapan kami, penyuluhan macam ini akan tersebar hingga tingkat–tingkat kelurahan jika memungkinkan, agar tingkat jangkauan kita lebih luas," imbuh mantan Sekretaris Dewan DPRD Surabaya ini.

Sementara Wali Kota Tri Rismaharini ketika berinteraksi dengan pelajar dan anggota karang taruna mengingatkan tentang bahaya Narkotika. Dia mengatakan, agar anak muda harus percaya diri, terus percaya kepada Tuhan dan menjadi pribadi yang tidak mudah menyerah. Wali kota menjadikan keberhasilan pesepak bola muda Surabaya, Evan Dimas sebagai tolak ukur bagi keberhasilan setiap individu yang berasal dari daerah, namun tak kenal menyerah.

"Evan Dimas, yang juga anak Sambikerep, Surabaya Barat, tempatnya paling pojok, juga bisa sukses dan terkenal melebihi ibu," tegas Wali Kota Risma yang kemudian diikuti oleh tepuk tangan meriah para hadirin.

"Saya tidak ingin, anak muda Surabaya mudah ikut arus budaya negatif orang barat. Tingkah laku modern adalah, kita mendapat kemajuan bukan kemunduran. Bukan berfoya – foya dan minum – minuman keras," sambung wali kota perempuan pertama sepanjang sejarah pemerintahan Kota Surabaya ini.

Dihadapan puluhan siswa dan juga anggota Karang Taruna, wali kota yang semasa muda gemar naik gunung ini mengingatkan agar anak-anak tersebut tidak keliru dalam memilih teman bergaul. "Sebab, jika sudah terjerumus tindakan kriminal, maka teman yang menjerumuskan tidak akan membantu kita," sambung walikota.