Ads (728x90)

SURABAYA (Mediabidik) - Guna mewujudkan Surabaya terang benderang, ramah lingkungan dan hemat energi. Pemkot Surabaya melalui Dinas Kebersihan dan Ruang Terbuka Hijau (DKRTH) melakukan perubahan dalam penggelolaan dan perawatan Penerangan Jalan Umum (PJU) yang ada di Surabaya.

Berdasarkan data, pemerintah kota Surabaya setiap tahunnya mengeluarkan anggaran sebesar Rp 119 milliar dari dana APBD untuk mencover 110 ribu titik PJU di kota Surabaya. Setelah melakukan perubahan dari pengunaan lampu PJU Sodium ke LED pemkot Surabaya bisa menghemat anggaran 20 - 30 persen atau sekitar Rp 5 milliar, yang sebelumnya Rp 119 milliar turun menjadi Rp 114 milliar.

Hendri Setianto Kabid Ruang Terbuka Hijau dan Penerangan Jalan Umum (PJU) DKRTH pemkot Surabaya mengatakan, kalau dijalan jalan protokol mengunakan lampu sodium biasanya 400 watt, setelah mengunakan LED sekarang menjadi 200 watt. "Penurunnya bisa seratus persen, " ucap Hendri, kepada media ini, Rabu (13/3/2019).

Kabid RTH dan PJU DKRTH menambahkan, kalau dikampung kampung biasanya 250 watt sekarang menjadi 150 watt, penurunannya 75 persen. Dan rata penurunan untuk PJU 30 watt, 90 watt dan 220 watt penurunan sampai 30 - 40 persen.

"Untuk rekening tahun ini kita bisa saving Rp 5 milliar, kalau presentasenya sekitar 20 - 30 persen untuk penghematan anggaran. Ya lumayan dapat menghemat anggaran setiap tahunnya." imbuhnya.

Masih menurut mantan alumni UPN menyampaikan kedepannya kita mengarah kesana tapi bertahap, karena ini kan proyek multi years. Dan pemeliharaan untuk tahun ini menurun sekitar Rp 12 milliar.

"Dari 110 ribu titik PJU milik pemkot, 33 ribu sudah sudah mengunakan LED, atau sekitar tiga puluh persen." terangnya. (pan)

Post a Comment