Ads (728x90)

SURABAYA (Mediabidik) - Pengubahan nama Jalan Dinoyo dan Gunungsari ternyata masih menuai polemik. Hal ini terlihat jelas melalui dengar pendapat yang digelar antara pihak Pansus dari DPRD Kota Surabaya dengan pakar tata kota asal ITS Surabaya Johan Silas pada hari, Kamis (26/7/2018).

Menariknya, alih-alih bicara soal teknis planologi tata kota, Johan Silas yang dengan tegas menolak pengubahan nama jalan itu justru berdalih jika sikapnya itu didasari faktor historis. "Tidak setuju karena pengubahan nama jalan ini akan berdampak pada sejarah panjang jalan itu," katanya.

"Mau diubah sebagian atau seluruhnya, kan tetap mengubah sejarah itu namanya. Kalau memang rekonsiliasi budaya, harusnya yang terkait langsung itu di Mojokerto bukan di Surabaya waktu perang bubat. Belanda saja dari dulu tidak berani mengubah nama jalan itu," tambah Johan Silas. 

Terkait hal itu, Ketua Pansus Raperda Pengubahan Nama Jalan Fatchul Muid memastikan bahwa polemik yang terjadi itu akan terus diakomodir oleh dirinya beserta jajaran Pansus. "Karena kami harus mengakomodir seluruh pendapat yang masuk untuk kemudian didiskusikan secara internal," ujarnya seusai acara dengar pendapat.

Sebagai tindak lanjut, politisi Nasdem ini memastikan jika dalam waktu dekat proses yang dilakukan oleh Pansus akan segera usai. "Nanti Hari Senin lah akan kami rapatkan secara internal. Kalau tidak bisa mufakat, ya akan kami votingkan," pungkas Muid.

Sebelumnya, warga terdampak yang bertempat tinggal di Jalan Dinoyo dan Gunungsari secara tegas menolak adanya pengubahan nama jalan itu ketika melakukan dengar pendapat dengan pihak pansus. Baik jika diubah sebagian maupun keseluruhan. 

Terkait janji Pemkot Surabaya dan Pemprov Jatim yang siap untuk memudahkan segala administrasi dokumen terkait berubahnya nama jalan, warga pun mengaku tidak percaya dengan janji itu karena belum mendapat sosialisasi apapun. (pan) 

Post a Comment