Ads (728x90)

SURABAYA (Mediabidik) - Walaupun anggaran pendapatan dan belanja daerah (APBD) kota Surabaya mencapai Rp 9,118 triliun, ternyata masih ada masyarakat Surabaya yang mengalami gizi buruk. Hal ini tentunya sangat ironis melihat Surabaya adalah kota Metropolitan kedua serta menyandang predikat kota layak anak (KLA).

Hal ini diketahui setelah anggota Komisi D DPRD kota Surabaya, Reni Astuti melakukan sidak di rumah warga yang terkena gizi buruk di kawasan Kedung Baruk No 67 Surabaya.

Reni mengungkapkan, sebelumnya memang ia mendapat laporan dan melihat di media sosial, bahwa ada warga Surabaya yang terkena gizi buruk. Untuk memastikan hal tersebut politisi asal fraksi PKS itu langsung melakukan cek kebeneran.

"Ternyata hal itu benar (mengalami gizi buruk), memang ada warga ber KTP Surabaya terkena gizi buruk, namanya Adi anak laki-laki berumur 10 tahun," ungkapnya.

Reni mengatakan, berdasarkan keterangan yang di berikan oleh orang tua korban, anak tersebut sempat menjalankan sekolah sampai kelas 1 SD hingga akhirnya teraudentifikasi terkena penyakit.

"Kata pak Eko (orang tua korban) setelah di bawa ke rumah sakit Soewandi anaknya di diagnosa dokter terkena penyakit lupus tapi ternyata bukan, ternyata dia terkena ginjal," bebernya.

Politisi selama dua periode di DPRD Surabaya ini menambahkan, anak tersebut untuk saat ini harus melakukan perawatan intensif seminggu tiga kali di RS Dr. Soetomo.

"Intinya saya berharap ini kan warga Surabaya pelayanan kesehatanya harus lebih diperhatikan lagi oleh pemerintah kota Surabaya," pungkasnya. (pan).


Teks foto : Anggota Komisi D Surabaya Reni Astuti saat mendatangi rumah warga yang terkena gizi buruk di jalan Kedung Baruk 76

Post a Comment