Ads (728x90)


SIDOARJO (Mediabidik) - Meski sudah dilarang menggunakan ban vulkanisiran, beberapa bus dari berbagai Perusahaan Otobus (PO) masih nekat menggunakan ban vulkanisiran. Hal tersebut diketahui ketika Komisi D DPRD Jatim melakukan sidak ke Terminal Bungurasih Sidoarjo.

Wakil Ketua Komisi D DPRD Jatim, Hamy Wahjunianto mengatakan, dari hasil sidak persiapan pihak Terminal Bungurasih sudah cukup maksimal. Baik pos penjagaan hingga pos kesehatan.

"Dari persiapan sudah oke. Pos keamanan, pos kesehatan, dan pelayanan terhadap calon penumpang juga sudah bagus," ujar Hamy, didampingi Wakil ketua Komisi D DPRD Jatim, Mahdi dan tiga anggota lainnya, Sabtu (8/6).

Akan tetapi Politisi asal PKS itu menyayangkan pihak Terminal Bungurasih dalam hal ini UPT Dishub Surabaya yang diduga masih membiarkan PO mengoperasikan bus memakai ban belakang vulkanisiran. Meskipun hanya ban belakang yang vulkanisiran, seharusnya Dishub mengutamakan keselamatan penumpang. Mengingat pada lebaran diperkirakan traffic kendaraan sangat padat. 

"Kita sangat sayangkan Dishub mentolerir ban belakang vulkanisir. Memang sudah melakukan ram check dan hasilnya sudah layak jalan. Hanya saja ban belakang vulkanisiran diperbolehkan jalan. Padahal itu berbahaya bagi penumpang," ungkap Hamy.

Menurut mantan ketua DPW PKS Jatim itu bus memakai ban belakang vulkanisiran terjadi pada beberapa bus kelas ekonomi saja. Sementara untuk kelas patas tidak ada masalah dan layak beroperasi.

Selain ban vulkanisiran, Komisi yang membidangi pembangunan dan perhubungan itu sangat mewanti-wanti agar sopir bus tidak ugal-ugalan ketika di jalan. Dengan begitu, kecelakaan di Ngawi beberapa hari sebelumnya tidak terjadi kembali.

Dalam arus mudik tahun ini, PO harus memberi jaminan bahwa seluruh penumpang mendapat tempat duduk, terutama untuk perjalanan jarak jauh.

"Kita berharap semua penumpang diangkut secepatnya dan harus ada jaminan tempat duduk untuk semua pemudik yang menggunakan bus," katanya.(RoHa)

Post a Comment