Ads (728x90)

SURABAYA (Mediabidik) - Sidang perdana kasus penembakan mobil pejabat pemkot Surabaya yang digelar di Pengadilan Negeri Surabaya, Kamis (3/5/2018).

Kepala Dinas Perumahan Rakyat, Kawasan Permukiman, Cipta Karya dan Tata Ruang Kota Surabaya Eri Cahyadi berlapang dada kepada pelaku perusakan mobilnya. Eri mengaku tidak memiliki dendam. 

Sikap bijaksana ini ditunjukkan saat bersaksi atas kasus penembakan mobilnya yang dilakukan terdakwa Royce Muljanto, anak bos Liek motor di ruang Garuda Pengadilan Negeri (PN) Surabaya, Kamis (3/5).

"Saya ikhlas memaafkan dan tidak ada rasa dendam sesama manusia. Karena saya sudah memaafkan maka tidak perlu ada perbaikan atau ganti rugi apapun, biar semua jadi pembelajaran agar setiap manusia bisa saling menghargai dan menyayangi satu sama lain tanpa harus ada imbalan tertentu, " ujarnya. 

Eri Cahyadi menyambut kata maaf setelah adanya pengakuan salah dari terdakwa Royce Muljanto. Suasana sidang yang awalnya tegang berubah mencair, setelah terdakwa Royce Muljanto mendatangi Eri Cahyadi dan bersalaman serta memeluk tubuh Eri Cahyadi.

Seperti diingat,  Kasus penembakan mobil Toyota All New Innova milik Kepala Dinas Perumahan Rakyat, Kawasan Permukiman, Cipta Karya dan Tata Ruang Kota Surabaya Ery Cahyadi dilakukan terdakwa Royce Muljanto pada 14 Maret 2018 lalu.

Penembakan itu diduga bermotif dendam lantaran bengkel Motor Gede (Moge) milik terdakwa Royce Muljanto di bongkar oleh Pemkot Surabaya.(pan) 

Post a Comment