Ads (728x90)

SURABAYA (Mediabidik) - Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini membuka seminar berskala internasional bertajuk Nordic Talks yang diselenggarakan oleh empat negara yaitu Norwegia, Denmark, Finlandia dan Swedia pada Sabtu, (21/4/2018) di gedung Siola lantai IV. Hadir dalam acara tersebut Duta Besar Norwegia Vegard Kaale, Duta Besar Swedia Johanna Brismar Skoog, Duta Besar Denmark Rasmus Abildgaard Kristensen dan Duta Besar Finlandia Paivi Hiltunen beserta peserta jajaran dan peserta.

Dalam sambutannya, Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini memaparkan beberapa poin bagaimana upaya mengatasi berbagai macam persoalan kota mulai dari kesehatan, pelayanan masyarakat dan pendidikan.

Disampaikan Wali Kota Risma, salah satu alasan mengapa Surabaya secara perlahan-lahan mampu mengentaskan kemiskinan, memberikan pendidikan dan kesehatan secara gratis yakni mengubah sistem pelayanan dan perizinan yang sebelumnya menggunakan kertas menjadi elektronik atau online.

Hal ini, lanjutnya, yang kemudian menghemat keuangan pemerintah sebesar 25 persen lalu disalurkan di bidang pendidikan dan kesehatan secara gratis kepada warga Surabaya. "Dengan adanya terobosan semacam ini, uang yang biasanya digunakan untuk membeli kertas dan lain sebagainya dialihkan ke sektor pendidikan, kesejatan dan pelatihan bagi pelaku UKM," kata Wali Kota Risma, Sabtu, (21/4/2018).

Keuntungan ini kemudian benar-benar direalisasikan Wali Kota Risma untuk mengentaskan kemiskinan dengan melatih ibu-ibu rumah tangga menjadi Pelaku Usaha Kecil Menengah (UKM) yang diharapkan mampu mendongkrak income ekonomi mereka. 

"Ada sekitar 9.500 pelaku UKM Pahlawan Ekonomi saat ini dan sebagian besar sudah mengekspor produknya di beberapa negara," terang Wali Kota. 

Tidak hanya itu, Risma juga memberikan pelayanan kesehatan gratis kepada setiap warga yang tidak mampu. Menurutnya, bantuan kesehatan bagi warga miskin berupa pembayaran asuransi yang terbagi menjadi dua. Pertama, untuk membayar asuransi kesehatan bagi warga tidak mampu, sedangkan satu kantong untuk warga yang tergolong middle. "Untuk warga menengah memang tidak terlalu miskin tetapi dalam urusan kesehatan hampir sebagian besar tidak mampu," ujar Wali Kota sarat akan prestasi itu.

Sementara di ranah pendidikan, dirinya memberikan pendidikan gratis bagi pelajar mulai TK sampai SMP, membangun 141 perpustakaan dan menyediakan trainer untuk mendampingi anak anak belajar. "Kemampuan keuangan dan SDM kami terbatas, tetapi akan terus kita maksimalkan," imbuhnya.

Seusai acara Wali Kota Risma mengaku bahwa nama Surabaya sudah dikenal dunia. Hal itu dibuktikan melalui banyaknya acara internasional dan Surabaya dipercaya sebagai tuan rumah. "Rasanya acara internasional bulan ini dan bulan depan akan sangat padat di Surabaya," ungkap Risma. 

Terkait masalah perkotaan, Wali Kota kelahiran Kediri itu menuturkan berdasarkan ramalan di tahun 2040, hampir 60 persen manusia akan tinggal di perkotaan. Oleh karena itu, kata Dia, mulai saat ini berbagai macam permasalahan kota seperti banjir, perumahan dan pemukiman serta sampah mulai dicari solusinya. 

"Saya kira kita harus banyak belajar dan banyak mendengar, mengingat perkembangan tekonologi dan pertumbuhan ekonomi begitu cepat," tutur Wali Kota Risma.

Ditanya apakah ada rencana untuk merangkul keempat negara sebagai sister city dengan Surabaya, Wali Kota Risma mengaku bukan tidak mungkin jika ke depan akan ada kerjasama di beberapa bidang yang dirasa cocok dengan kebutuhan antar negara. "Harus ada simbiosismutualisme seperti halnya pendidikan," pungkasnya. (pan) 

Post a Comment