Ads (728x90)


SURABAYA (Mediabidik) - Pernyataan wakil gubernur Jatim Saifullah Yusuf atau Gus Ipul perihal program bantuan operasional siswa madrasah diniyah (BOS MADIN) adalah adalah salah satu program wakil gubernur dianggap ngawur oleh DPRD Jatim. 

Menurut Hartoyo SH Ketua Komisi E DPRD Jatim menyatakan kalau kebijakan mengenai program - program yang menyangkut perkembangan suatu daerah adalah sepenuhnya kebijakan seorang Gubernur. 

" Play maker atau ujung tombak penentu kebijakan sepenuhnya ada di tangan Gubernur bukan wakil gubernur. Jadi saya kira kalau Gus Ipul mengklaim kalau program Bos Madin adalah kebijakan wagub itu salah besar alias ngawur, " terang Hartoyo saat di temui di ruang kerjanya, Senin (23/4).

Di tegaskan politisi asal Demokrat ini bahwa tugas dari wakil gubernur adalah mendampingi gubernur dalam menjalankan tugas. Bukan berarti seorang wakil bisa menentukan kebijakan namun seorang wakil gubernur bisa mengantikan gubernur ketika tidak bisa menghadiri sebuah agenda acara. 

" Kepala daerah adalah sepenuhnya penentu kebijakan namun dalam pelaksanaannya harus ada pembagian tugas. Nah di situ seorang wakil gubernur bisa berbagi tugas. Akan tetapi wakil gubernur bukan mutlak penentu kebijakan sebuah program, " tegas Hartoyo mantan anggota Komisi A bidang Hukum dan Pemerintahan.  (rofik)

Post a Comment