Ads (728x90)


SURABAYA (Mediabidik) - Kebijakan Dinas Pendidikan Pemprov Jatim yang berencana menarik kembali 11,115 guru SMA dan SMK Negeri yang mengajar di sekolah swasta tampaknya bukanlah kebijakan mudah dan bisa dilakukan dengan cepat. Setelah mendapat protes dari komisi E DPRD Jatim melalui wakil ketuanya, kini giliran Fraksi Partai Kebangkitan Bangsa DPRD Jatim ikut memprotes kebijakan tersebut,

"Saya sangat mendukung sikap komisi E seperti yang disampaikan Pak Sulida'im. ini kan sudah bertahun tahun mereka mengajar di swasta dan memberikan kontribusi besar terhadap pemerataan pendidikan terutama di swasta," kata Makin Abbas saat di temui di gedung DPRD Jatim,  selasa (13/2).

Menurut Makin jika para guru DPK (PNS Dinas yang dipekerjakan di sekolah Swasta) ditarik dari kesehariannya mengajar di swasta tentu akan berpengaruh pada kondisi sekolah swasta tersebut. 

"Saya melihat dan merasakan bagaimana keberadaan guru DPK sangat membantu kemajuan pendidikan di daerah daerah pelosok yang sekolah negerinya minim. Sehingga kiprah mereka dengan ikut mengajar di sekolah swasta sangat terasa pada peningkatan kualitas pendidikan di wilayah tersebut," lanjut mantan Ketua DPRD Lamongan tersebut.

Makin Abbas juga mengingatkan bahwa keberadaan guru-guru DPK ini dari sisi anggaran juga sangat membantu mengurangi beban Anggaran di sekolah swasta. "Terutama sekolah swasta yang kecil kecil itu, keberadaan mereka ikut mengurangi beban anggaran yang harus dikeluarkan. kalau di daerah yang jauh dari kota kan tahu sendiri kondisi anggarannya," kata Makin Abbas.

Untuk itu Makin Abbas, meminta kepada Gubernur Jatim Soekarwo Agar para guru DPK itu tidak ditarik ke sekolah negeri.

"Kalau bisa mereka tidak ditarik ke sekokah negeri, tapi dibiarkan sampai pensiun mengajar di swasta. Dan untuk pengangkatan PNS berikutnya silahkan kalau memang tidak ditempatkan di sekolah swasta ya ndak papa. Tapi ya tetap sekolah swasta dapat perhatian juga dari Dinas pendidikan," ungkap politisi yang maju dari Dapil Lamongan dan Gresik ini. (rofik)

Post a Comment