Ads (728x90)


SURABAYA (Mediabidik) - Calon Wakil Gubernur Jawa Timur Puti Guntur Soekarno terus berikhtiar memperkuat napak tilas kebangsaan dan keislaman. Dalam blusukannya di Jawa Timur beberapa hari terakhir, Puti sangat intens merajut simbol-simbol kebangsaan lewat aktivitasnya. 

"Saya memang mengemban amanah untuk ikut merajut keindonesiaan kita yang hari-hari ini menghadapi tantangan yang tidak mudah. Penyatuan komitmen kebangsaan dan keislaman atau keagamaan adalah kunci utama bagi tegaknya keindonesiaan kita," kata cucu presiden pertama Ir Soekarno , Selasa (23/1).

Puti juga menceritakan aktivitasnya berziarah ke Makam Sunan Ampel di Surabaya, di mana dia disambut Ketua Takmir Masjid Ampel Mohammad Azmi Nawawi dan sejumlah pengurus masjid.

"Saya bersyukur bisa diberi kesempatan untuk menggali keteladanan para tokoh kita, para wali dan ulama, guru bangsa. Kemarin saya berziarah ke Makam Sunan Ampel setelah sebelumnya ke Syaichonan Cholil Bangkalan, KH Hasyim Asyari, dan Gus Dur," ujar Puti yang hingga kini masih menjadi dosen tamu Kokushikan University Jepang, itu. 

Puti menjelaskan, dia berkunjung ke kawasan religi Ampel untuk menghormati peran para wali dalam penyebaran agama Islam di Surabaya, Pulau Jawa, bahkan Nusantara.

"Para wali, sunan, adalah leluhur yang mempunyai keterikatan sejarah dengan Jawa Timur, bahkan Nusntara," kata Puti.

Kepada pengurus masjid dan Makam Ampel, Puti juga menanyakan kondisi masjid dan peziarah. "Alhamdulillah, luar biasa jumlah peziarahnya. Kemarin hingga hampir malam sudah ada lebih dari sepuluh ribu peziarah," kata Puti.

Puti juga masih mengagendakan sejumlah agenda untuk berziarah dan bersilaturahim kepada para wali, ulama, sesepuh, dan tokoh bangsa. "Mari memperkuat rajutan pemikiran dan pergerakan beliau-beliau, kita jadikan itu spirit biar Jatim lebih makmur, lebih kuat seduluran-nya," pungkas.(rofik)

Post a Comment