Ads (728x90)


SURABAYA (Mediabidik) – Komitmen PDAM Surya Sembada Surabaya untuk memberikan akses seratus persen (100%) air bersih bagi warga Surabaya ternyata masih sebatas angan belaka, pasalnya di Surabaya masih ada warga yang belum mendapatkan pasokan air bersih dari PDAM walaupun sudah mengeluarkan uang sebesar Rp 29,670 ribu (dua sembilan juta enam ratus tujuh puluh ribu rupiah) pada tanggal 29 Agutus 2017 lalu. Untuk pembayaran jaringan pipa sepanjang 50 meter untuk persil 3 Kavling. Ironisnya yang bersangkutan masih belum bisa menikmati air bersih dari PDAM.

Hal itu diungkapkan bu Ana istri dari Gatot Suharto warga Kebonsari Mas 6 Lama/Graha LVK V No 29 Surabaya mengatakan, saya kan daftar PDAM sudah sebelas bulan yang lalu, sejak saya daftar makan waktu delapan bulan baru realisasi dan saya disuruh bayar Rp 29 juta.

"Waktu saya bayar agak keberatan, kena biaya Rp 29 juta untuk biaya pemasangan pipa induk, karena saya lokasinya di kavling. Dibebankan ke konsumen, karena saya dianggap mampu, katanya peraturan di PDAM seperti itu,"terangnya, saat ditemui dilokasi Graha Mas No 29, Kamis (21/12).

Dia menambahkan, tetangga saya juga kena biaya segitu tapi selisih dua kavling kosong, setelah saya bayar ke PDAM tapi sampai sekarang belum terpasang, katanya realisasinya dua minggu terpasang setelah bayar. Setelah ta tunggu lebih dua minggu lebih pipa saja belum terpasang, saya beri waktu tenggang satu minggu lagi, masih belum ada reaksi apa-apa juga.

"Ahkirnya saya punya teman disana (PDAM-red), suami saya yang hubungi dan dia janji mau bantu, itu hampir tiga bulan pipa baru datang,  lega saya. Tapi pemasangan baru berjalan satu minggu, tiba-tiba pekerjaan PDAM nya berhenti, katanya pipanya masih kurang 24 meter, padahal saya sudah bayar Rp 29 juta untuk pemasangan pipa sepanjang 50 meter, alasanya salah ngukur,"keluhnya.

Perempuan kelahiran Probolinggo ini melanjutkan, salah satu manager PDAM ngomong. Paling tidak setelah pembayaran satu bulan setengah paling cepat, masalahnya kemarin aku disuruh bayar lagi gara-gara kurang, untuk tambahan pipa sebesar Rp 15 juta. Aku ngotot ngak mau, kata mereka kalau mau bayar nanti dilanjutkan. Katanya itu sudah peraturan se Indonesia.

"Tadinya minta Rp 15 juta, karena ada dukungan dari bu Ayu aku ngotot tidak mau, kalau tidak mau ya tidak apa-apa lebih baik aku tarik lagi uangku. Waktu ta tanyakan karena apa aku kena biaya mahal, alasan mereka karena aku melewati dua kavling kosong. Padahal kavling kosong bukan milikku kenapa kok dibebankan ke aku, kan itu tanggung jawab PDAM dan masuk invest  PDAM alasan mereka, aturannya memang seperti itu,"paparnya.

Diwaktu bersamaan saat media ini konfirmasi masalah tersebut ke Mujiaman Dirut PDAM Surya Sembada Surabaya merasa kaget dengan kejadian tersebut dan meminta nomer bukti pembayaran untuk dikirimkan datanya WA.

"Dimana itu pak, saya tolong dikirimkan nomer kwitansi pernah bayar, alamatnya mana serta foto surat keberatannya nanti kita bantu,"terangnya.

Mujiaman mengaku untuk mewujudkan komitmen seratus persen air bersih bagi warga Surabaya dia mengundang seluruh LKMK untuk membantu memberi informasi.

"Tadi malam kita kumpulkan seluruh LKMK, kita minta untuk membantu kita daerah atau rumah tangga mana yang belum ada jaringan air bersih nanti akan kita bantu."pungkasnya.(pan)




Post a Comment