Ads (728x90)


SURABAYA (Mediabidik) - Menteri Sosial Khofifah Indar Parawansa menyoroti  tingginya angka kemiskinan pedesaan dan ketimpangan di Jawa Timur. Pertumbuhan ekonomi di Jatim, kata Khofififah, ternyata tidak berbanding lurus dengan penurunan angka kemiskinan dan kesenjangan ekonomi.

"Hari ini kontribusi PDRB Jatim 15 persen seluruh Indonesia. Pertumbuhan ekonomi Jatim diatas rata-rata, tetapi kemiskinan Jatim diatas rata-rata nasional. Ketimpangan Jatim diatas rata-rata nasional," katanya saat memaparkan visi dan misi dalam Rapat Pimpinan Wilayah (Rapimwil) PPP Jatim di Surabaya pada, Minggu (3/12).

Dalam acara penyampaian visi misi itu juga dihadiri ketum PPP Romahurmuzy dan pengurus DPP, Ketua DPW PPP Jatim Musyaffak Noer dan jajaran pengurus DPW Jatim, serta seluruh ketua DPC PPP se-Jatim. Acara itu juga dihadiri sejumlah Kiai sepuh di Jatim.

Dia mengatakan, dari tahun ke tahun, angka kemiskinan pedesaan di Jatim masih tetap tinggi. Mayoritas warga miskin di Jatim, kata Khofifah adalah warga nahdliyin yang ada di pelosok desa.

"Yang miskin di desa adalah warga NU. Mereka yang rajin manaqib, Semua itulah yang miskin. Jihad kita bersama bagaimana pengentasan kemiskinan sistemik," katanya.

Khofifah mengaku, jika dipercaya menjadi Gubernur Jatim, maka prioritas pertama adalah mengurangi angka kemiskinan di Jatim.

"Insya Allah kalau Allah meridhoi saya jadi Gubernur maka kami akan bersama-sama mengentaskan kemiskinan," tegasnya.(rofik)

Post a Comment