Ads (728x90)


BANYUWANGI (Mediabidik) - Pembalap gaek asal Italia, Davide Rebellin dinobatkan sebagai juara  International Tour de Banyuwangi Ijen (ITdBI) tahun ini.

Pembalap 46 tahun dari tim Kuwait-Cartucho.es itu, berhasil menjadi yang tercepat dengan jumlah akumulasi waktu 13 jam 33 menit 53 detik.
Peringkat kedua diraih, Amir Kolahdouzhagh, dari ‎Pishgaman Cycling Team, dengan selisih waktu 46 detik, dan Victor Nino Corredor dari Team Sapura Cycling di peringkat ketiga dengan selisih 1 menit 43 detik dari Rebellin.

Pada etape empat, Sabtu (30/9), meski finish di peringkat keempat, Rebellin mampu mempertahankan gelar juara umum (yellow jersey).

"Di etape terakhir saya hanya berusaha untuk menjaga stamina agar tetap berada dalam rombongan," ucap Rebellin, usai balapan.

Rebellin mengungkapkan, ITdBI sangat sulit ditalukkan. Terutama di etape ketiga, yang merupakan rute neraka.

"Kejuaraan ini banyak tanjakan yang menyulitkan, khususnya etape tiga, harus bisa mengatur stamina," imbuh Rebellin.

Sejak etape pertama, Rebellin langsung menguasai klasemen individu. Tidak hanya meraih yellow jersey, pada etape pertama tersebut Rebellin, juga menyandang jersey polkadot sebagai tanda raja tanjakan, dan green jersey sebagai simbol raja sprinter. Hasil di etape pertama itulah yang memuluskan jalan Rebellin menjuarai ITdBI tahun ini.

"Saya senang bisa juara di Banyuwangi. Tahun berikutnya saya ingin mencobanya lagi," pungkasnya.(nng)

Post a Comment