Ads (728x90)


SURABAYA (Mediabidik) – Dampak rencana pembangunan angkutan massal (Trem) yang digagas Pemkot Surabaya yang bekerjasama dengan PT KAI Daop 8 Surabaya, sangat meresahkan warga di sekitar terminal Joyoboyo, kelurahan Sawunggaling kecamatan Wonokromo Surabaya.

Pasalnya, program angkutan massal senilai Rp 200 milliar yang dianggarkan melalui dana APBN Pusat, menurut warga sekitar tidak ada sosisalisi sebelumnya dari pemkot Surabaya.

Hal itu disampaikan Prayogi Sekertaris Aliansi Penghuni Rumah Negara (APRN) mengatakan, kami ingin menyampaikan, bahwasanan kami ingin negoisasi maupun pertemuan yang baik antara PT KAI pada warga terutama warga yang terdampak.

"Daripada intimidasi, tau-tau muncul beberapa dokumen-dokumen yang kita tidak mengerti, seperti dokumen peta bidang yang muncul, tau-tau muncul dan kita tidak ngerti. Dan waktu kita cek di BPN belum ada jawaban sampai sekarang,"terang Prayogi, Rabu (17/5).

Prayogi menjelaskan, persoalan ini berawal terjadinya angkutan massal Trem, tau-tau muncul peta bidang, padahal kita tau program ini adalah program pemerintah dan itupun kita belum dapat sosialisasi dari pemerintah soal program ini.

"Dengan munculnya peta bidang itu, warga merasa ketakutan, karena tau sendiri warga merasa nanti adanya intimidasi ataupun pengusuran secara paksa tanpa manusiawi, intinya warga disana ketakutan" jelasnya.

Dia menambahkan, peta bidang keluar tahun 2016 kita terima, tapi pengajuannya 2015 dengan luas hampir 8000 m2 dan dihuni 1300 kepala keluarga, tepatnya ikut kelurahan Sawunggaling kecamtan Wonokromo, batasnya terminal lama stasiun Joyoboyo sampai RT 08 perbatasan Waringin.

" Kami meminta suatu kejelasan, jangan asal membuat suatu gerakan semacam kayak keluarnya peta bidang tetapi kami tidak mengerti, takutnya nanti ada permasalahan yang timbul tau-tau kita tidak ngerti, timbul masalah baru dengan warga, bentrok,"pungkasnya.(pan)

Post a Comment