Ads (728x90)

SURABAYA (Mediabidik)  - Dalam melaksanakan reses guna menjaring aspirasi masyarakat di daerah pemilihan (Dapil) X Gresik-Lamongan, Drs.Husnul Aqib ,MM  menerima keluhan warga terkait bau dari limbah Pabrik Gula Kebun Tebu Mas (PG KTM), masyarakat disana meminta agar wakil rakyatnya mendesak pihak pabrik PG KTM supaya memperbaiki sistem pengolahan limbahnya.
     
"Kami masyarakat Lamongan setuju dan senang dengan adanya pabrik tersebut (KTM). Asalkan untuk pengolahan limbahnya diatur lebih bagus lagi agar tidak terimbas kepada masyarakat lagi," Ucap Aqib saat di temui usai Paripurna, Senin (10/4).
      
Adapun, masih terang Aqib, pihak Pabrik Gula Kebun Tebu Mas (PG KTM) sendiri mengakui memang bau itu memang ada, meski demikian bau tersebut masih di ambang batas kewajaran, sepertinya hal di pabrik-pabrik lain.
      
Sementara itu pihak PG KTM sendiri saat di temui mengatakan, "Kami tidak menampik memang pabriknya mengeluarkan bau. Namun bau tersebut tingkatnya masih sangat rendah. Seberapa tingkat baunya, kami tidak perlu klarifikasi karena jika mau datang ke sini (pabrik) akan tahu," kata Quality Assurance/Quality Control PG KTM Herman Faturahman saat dihubungi.
      
Ia menjelaskan, masalah bau ini  berawal dari musibah letupan tangki tetes yang terjadi akibat reaksi maillard pada 26 Agustus 2016 dan robohnya bak equalisasi pada 24 Oktober 2016."Nah, karena itu ada volume yang harus ditampung di kolam, karena IPAL kita terbatas," ungkap Herman.
       
Perlu diketahui, reaksi maillard adalah reaksi pencoklatan non-enzimatis yang terjadi karena adanya reaksi antara gula pereduksi dengan gugus amin bebas dari asam amino atau protein. 
       
Lebih lanjut, Herman menerangkan, setelah kedua insiden itu terjadi, pihak PG KTM sudah melakukan langkah-langkah penanganan sesuai prosedur. Namun demikian tidak serta merta cairannya bisa dikembalikan ke tangki. 
        
"Saat itu terjadi stuck sehingga timbul lah bau. Tapi kita tidak tinggal diam. Upaya yang kita lakukan diantaranya melakukan install aerator dan meningkatkan PH dengan cara menambah kapur dan soda yang di-inject-kan. Juga ditambahkan mikrobia untuk penghilang bau. Semua sudah kita lakukan," papar dia.
        
Ditambahkan, sejak pabrik berdiri sudah dilengkapi IPAL. Tapi molasses tetes tebu yang tumpah dan ditampung itu kadar COD-nya tinggi sehingga tidak bisa paksa diolah langsung. "Beban limpahan tetes sangat besar. Diolah sedikit-sedikit IPAL kita didesain terbatas, karena ada tambahan tumpahan, bebannya jadi tinggi. Tidak bisa langsung diolah semua," pungkasnya. (rofik)
.

Post a Comment