Ads (728x90)


SURABAYA (Mediabidik) – Munculnya naskah soal Ujian Sekolah Berstandar Nasional (USBN) pada mata pelajaran PPKN yang di anggap menyudutkan suatu agama tertentu mendapat kecaman dari Komisi E DPRD Jatim yang membidangi Pendidikan, pasalnya soal tersebut tidak layak di untuk di keluarkan.
     
Wakil Ketua Komisi E  DPRD Jatim H Suli Da'im,Spd,MM merasa miris melihat soal yang berbau sarah tersebut muncul pada naskah pelajaran PPKN, dan jika ini tidak segera di hapus dikawatirkan akan memicuh perpecahan agama di negara NKRI .
    
" Saya sangat sesalkan soal tersebut mengapa kok bisa di munculkan, apakah karena lalai atau karena ada unsur lain, dan ini harus segera di ubah agar tak memicuh perpecahan antar umat beragama," terang Suli Daim saat di temui diruang kerjanya, Rabu ( 15/3).
    
Politisi asal Fraksi PAN Jatim mendesak kepada tim pembuat naskah untuk segera mencabut soal tersebut dan mengevaluasi, serta pihak komisi E minta pemerintah pusat untuk mengusut tuntas terhadap tim pembuat naskah soal yang dianggap lalai dalam tugas.
    
" Kasus ini harus segera dilacak dan bila perlu jika di temukan oknum tim pembuat naskah tersebut, pihak kepolisian harus mengusut tuntas perbuatan tersebut, karena sangat merugikan agama yang di anggap melakukan kekerasan terhadap agama lain, " paparnya.
     
Ditegaskan Suli Daim, bahwa soal yang seakan-akan mendiskriditkan agama islam ini sangat merugikan, karena ini bisa memicuh dis harmonisasi dan memperuncing antara islam dan nasrani, serta ini harus mendapat sangsi tegas dari pemerintah terhadap tim pembuat soal .
    
" Pada Soal tersebut seakan-akan islam adalah agama yang in toleran atau brutal padahal agama islam agama yang cinta damai dan ini harus segera diklarifikasikan oleh para tim pembuat naskah dihadapan publik untuk meminta maaf," pungkas pria yang akrab di sapa kang Suli ini. (rofik)
    
    

Post a Comment