Ads (728x90)

SURABAYA (Mediabidik) - Dampak limbah deterjen rumah tangga mencemari Kali Wonerejo saat ini, masuk dalam tahap mengkhawatirkan.  Akibatnya kerap terjadi busa tebal menutup permukaan sungai, terutama ketika rumah pompa di sana dihidupkan.

Seperti yang terjadi pada Sabtu lalu (13/8), ketika rumah pompa  Wonorejo II beroperasi.  Air Kali Wonorejo yang  semula berwarna coklat,   tak lama kemudian sudah tertutupi busa berwarna putih yang tebal.

Ketika pompa dimatikan, air sungai yang berbusa itu mengalir kembali dari arah muara karena air laut sedang pasang. Busa putih itu mulai terpecah dan mirip tumpukan salju di daerah bermusim dingin. Jika tertiup angin, busa itu ikut beterbangan.

Hal itu dikatan Wawan Some selaku pegiat lingkungan hidup di Pamurbaya (pantai timur Surabaya) mengatakan ini terjadi karena  deterjen yang  mengendap di dasar kali Wonorejo ikut teraduk ketika pompa air dinyalakan. Akibatnya, endapan deterjen itu menimbulkan busa yang tebal.

"Perilaku masyarakat yang membuang air limbah rumah tangga ke sungai hingga sekarang masih terus berlangsung. Bayangkan, warga di  Rungkut ini sekitar 300 ribuan, dan mereka membuang limbah rumah tangga ke sungai,  maka akibatnya seperti ini," tegasnya.

Selain itu, keberadaan   usaha pencucian pakaian yang menjamur juga menjadi penyumbang terbesar pencemaran air di sana. Apalagi, deterjen yang dipakai belum ada yang ramah lingkungnan. Bahkan ada kecenderungan masyarakat memakain deterjen yang banyak busa.

"Jika dibiarkan akan banyak ikan yang mati akibat kekurangan oksigen.  Selain itu  muncul gulma dan enceng gondok. Bahkan ikan juga akan mengalami perubahan kelamin," jelasnya.

Untuk menekan pencemaran kali, masih lanjut  Wawan, maka masyarakat harus diet deterjen. Artinya, penggunaan deterjan sesuai dengan kebutuhan.  Jika perlu memakai deterjen ramah lingkungan yang sekarang sudah beredar di pasaran.

Kali Wonorejo sendiri adalah sungai di kawasan Pantai Timur Surabaya. Sungai itu melewati kawasan permukiman dan industri. Di sekitar muara, air sungai melintasi kawasan hutan mangrove dan area tambak. Di dekat Rumah Pompa Wonorejo II juga terdapat obyek wisata Mangrove Wonorejo yang menjadi kawasan konservasi.

Sedangkan Kepala Badan Lingkungan Hidup Kota Surabaya Musdiq Ali Suhudi menegaskan, munculnya busa itu akibat limbah domestik atau limbah dari rumah tangga. Kandungan deterjen di sungai mengendap di dasar sungai. Ketika air sungai teraduk, kandungan detergen bereaksi membentuk gumpalan busa.

Ia menambahkan limbah domestik sebagian besar mengandung deterjen dari pencucian perabot dapur, kendaraan, atau air sabun dari kamar mandi.  "Masyarakat tidak boleh membuang limbah rumah tangga ke sungai. Untuk itu perlu dibuat IPAL (instalasi pengolahan air limbah) terpusat. Jadi air limbah itu ditampung di IPAL terpusat   untuk diolah setelah dibuang ke sungai," katanya. (pan)

 

Post a Comment